Berita

 Network

 Partner

Sigung

Para Peniliti Mencari Sigung Jenis Baru yang Unik ini

Berita Baru, Amerika Serikat – Kebanyakan orang menghindari sigung seperti wabah, tetapi para peneliti di Chicago’s Field Museum telah menemukan tiga jenis baru sigung tutul, dengan ini hampir menggandakan jumlah spesies yang diketahui dari empat menjadi tujuh.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Tidak seperti sepupu belang mereka, sigung tutul melompat ke dengan kedua tangan mereka (handstand) sebelum menyemprot target mereka dengan bau busuk yang memuakkan.

Mereka juga menghindari daerah berpenduduk, jadi untuk mendapatkan ratusan spesimen yang diperlukan untuk analisis genetik mendalam, para ilmuwan benar-benar harus menggantung poster “buronan” agar penduduk setempat menyerahkan makhluk yang terperangkap dan yang terbunuh di jalan raya.

“Orang-orang mengenali sigung tutul sebagai sesuatu yang istimewa, karena Anda tidak melihatnya setiap hari,” kata Adam Ferguson, ahli karnivora kecil di Field Museum Chicago, dalam sebuah pernyataan.

Sigung sebenarnya berkerabat jauh dengan anjing dan bahkan lebih jauh berkerabat dengan kucing.

Sementara mereka omnivora, makan serangga, tikus, tikus, belatung, anggur, buah, dan jagung mereka adalah bagian dari ordo mamalia Carnivora yang mencakup rakun, berang-berang, dan musang.

Sigung tutul, juga dikenal sebagai kucing hidrofobia dan kucing luwak, dapat ditemukan di seluruh Amerika Utara, tetapi mereka belum menyerang kota-kota seperti varietas bergaris, jadi sedikit yang diketahui tentang mereka.

Ada satu ciri yang cukup jelas: ketika terancam, melihat sigung melompat di kaki depan mereka sebagai peringatan ekstra sebelum menyemprot.

Para Peniliti Mencari Sigung Jenis Baru yang Unik ini
Sigung tutul jauh lebih kecil daripada rekannya yang bergaris dan tetap berada di daerah terpencil, membuat klasifikasi menjadi sulit. Foto: Seekor Sigung Berbintik Timur yang diambil di Minnesota bersiap untuk menyemprot

“Saya menyebut mereka sigung akrobat karena mereka pemanjat yang sangat baik [dan] mereka dapat melakukan berdiri dengan dua tangan atau teknik handstand,” Ferguson, rekan penulis makalah baru tentang hewan di jurnal Molecular Phylogenetics and Evolution, mengatakan kepada Popular Science .

Kemampuan senam sigung tutul dapat dibantu oleh ukurannya yang ringkas.

Studi menunjukkan mamalia yang tinggal di kota cenderung lebih gemuk daripada rekan-rekan mereka di pedesaan dan sigung tutul biasanya memiliki berat di bawah dua pon.

Itu dibandingkan dengan varietas bergaris, yang bisa mencapai 10 atau 12 pon.

Sigung tutul pertama secara resmi diakui pada tahun 1758 oleh ahli biologi Swedia terkenal Carl Linnaeus, bapak taksonomi modern.

Para Peniliti Mencari Sigung Jenis Baru yang Unik ini
Ahli biologi dari Chicago’s Field Museum memasang poster buronan bergaya Old West di Texas, meminta penduduk untuk menyerahkan spesimen sigung tutul yang mungkin mereka temukan di jebakan atau yang terbunuh di jalan.

Sejak itu, jumlah spesies individu telah melonjak menjadi 14 sebelum dikupas kembali menjadi empat dalam beberapa dekade terakhir, sigung berbintik barat, timur, selatan, dan kerdil.

Spesies umumnya dibedakan berdasarkan ukuran dan pola tanda putih mereka, yang benar-benar garis putus-putus daripada bintik-bintik sejati.

Karena ada data genetik yang buruk pada populasi yang terisolasi, Ferguson berteori bahwa jumlah itu terlalu konservatif.

Para Peniliti Mencari Sigung Jenis Baru yang Unik ini
Mampu melakukan analisis genetik pada 200 spesimen, para peneliti mampu membedakan tiga spesies baru termasuk sigung bintik Yucatan seukuran tupai dan sigung bintik Dataran.

“Kami pikir pasti ada beberapa kejutan ketika datang untuk melihat keragaman sigung,” kata Ferguson dalam sebuah pernyataan, ‘karena genus secara keseluruhan tidak pernah dianalisis dengan benar menggunakan data genetik.”

Tetapi bagaimana cara mendapatkan jumlah spesimen hewan yang kuat yang tidak ingin didekati oleh siapa pun?

Ferguson dan rekan-rekannya membuat poster buronan gaya Barat Lama dan mendistribusikannya ke seluruh Texas, berharap dapat menarik perhatian penduduk yang menjebak atau membunuh makhluk akrobatik atau menemukan mereka sebagai pembunuh di jalan.

Mengumumkan bahwa mereka mencari sigung tutul dan sigung ayam berhidung babi, para peneliti meminta “hewan utuh yang beku/segar [atau] kepala hewan dengan lokasi spesifik, tanggal pengumpulan dan jenis kelamin hewan.”

Berita Terkait :  Bola Batu Purba Misterius ini Ditemukan Disitus Makam Kuno

Ferguson, yang mengerjakan proyek tersebut sambil mengejar gelar Master of Science di Angelo State University di Texas, juga melihat sigung dalam koleksi museum.

“Jika kita mencoba menceritakan kisah lengkap evolusi sigung, kita membutuhkan sampel sebanyak yang kita bisa,” katanya.

“Misalnya, kami tidak memiliki tisu modern dari Amerika Tengah atau Yucatan. Kami dapat menggunakan koleksi museum untuk mengisi lubang itu.”

Secara keseluruhan, mereka mengumpulkan 200 sampel DNA, mulai dari British Columbia hingga Kosta Rika, menurut The New York Times.

Menganalisis DNA yang ditemukan dalam sampel jaringan, Ferguson dan rekan-rekannya menemukan beberapa spesimen yang sebelumnya dianggap spesies yang sama secara substansial berbeda.

Para Peniliti Mencari Sigung Jenis Baru yang Unik ini
Adam Ferguson (tengah) dengan spesimen sigung berbintik di Museum Lapangan

Itu membuat mereka mengklasifikasikan ulang beberapa, menghidupkan kembali nama spesies yang tidak pernah digunakan selama berabad-abad.

“Saya dapat mengekstrak DNA dari sampel museum berusia seabad dan sangat menarik untuk melihat dengan siapa individu-individu itu terkait,” kata penulis utama Molly McDonough, seorang profesor biologi di Chicago State University.

“Ternyata salah satunya adalah spesies endemik yang saat ini tidak dikenal di Yucatan.”

Sigung tutul Yucatan adalah salah satu spesies yang diperkenalkan kembali, bersama dengan sigung tutul Dataran.

Sebagian besar spesies sigung berbintik dapat dibagi menjadi dua kelompok, atau clades, Times melaporkan, tiga dari AS timur dan tiga dari barat, dengan spesies yang berbasis di Yucatan sebagai outlier.

Taksonomi yang direvisi juga membuka jendela ke aspek unik dari beberapa siklus reproduksi sigung tutul: implantasi telur yang tertunda.

Spesies Barat berkembang biak di musim gugur, dan kehamilan sebenarnya hanya memakan waktu sekitar 33 hari, tetapi alih-alih menempel ke rahim segera, telur “duduk dalam suspensi untuk sementara,” dengan keturunan yang tiba di musim semi, kata Ferguson.

Akibatnya Anda bisa memiliki dua spesies di tempat yang sama yang tampak identik tetapi tidak dapat berkembang biak karena strategi reproduksi mereka tidak sesuai, Times melaporkan.

“Kami ingin tahu mengapa beberapa spesies menunda implantasi dan yang lainnya tidak, dan mencari tahu bagaimana berbagai spesies sigung berevolusi dapat membantu kami melakukan itu,” kata Ferguson.

Laporan tersebut juga akan membantu konservasionis, katanya: sigung berbintik Dataran telah menurun selama 100 tahun dan mengidentifikasinya sebagai spesies yang berbeda dapat membantu membuatnya terdaftar sebagai hewan yang terancam punah.

“Jika subspesies berada dalam masalah, terkadang ada penekanan yang lebih kecil untuk melindunginya karena garis keturunan evolusinya tidak berbeda dengan spesies,” kata Ferguson.

“Kami telah menunjukkan bahwa sigung berbintik Dataran berbeda pada tingkat spesies, yang berarti mereka telah berevolusi secara independen dari sigung lain untuk waktu yang lama. Setelah sesuatu memiliki nama spesies, lebih mudah untuk melestarikan dan melindungi.”

Perbedaan spesies terjadi selama Zaman Es sekitar 5 juta tahun yang lalu, menurut laporan tersebut, dan didorong oleh adaptasi terhadap perubahan iklim.

Penelitian lebih lanjut tentang garis keturunan mereka dapat membantu melindungi sigung dan hewan lain di masa depan, kata Ferguson.