Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Metaverse

Pelopor IT ini Memperingatkan Dunia Metaverse akan “Menghilangkan” Dunia Nyata

Berita Baru, Amerika Serikat – Salah satu insinyur komputer terkemuka di dunia percaya bahwa metaverse, sebagai gagasan yang menyebabkan Mark Zuckerberg mengubah citra seluruh perusahaannya, suatu hari nanti dapat “membuat kenyataan di dunia nyata ini menghilang.”

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Dalam pertemuan baru-baru ini, Louis Rosenberg, seorang ilmuwan komputer yang dikenal karena mengembangkan sistem augmented reality fungsional pertama di Air Force Research Laboratory dan mendirikan perusahaan virtual reality Immersion Corporation, percaya bahwa dengan mengintegrasikan virtual reality dan augmented reality dan membuat orang berinteraksi dalam dunia digital untuk sebagian besar hari mereka, itu bisa “mengubah rasa realitas kita” dan mendistorsi “bagaimana kita menafsirkan pengalaman langsung kita sehari-hari.”

“Lingkungan kita akan dipenuhi dengan orang, tempat, objek, dan aktivitas yang sebenarnya tidak ada, namun mereka akan tampak sangat otentik bagi kita,” tulis Rosenberg dalam artikel yang diterbitkan oleh Big Think.

Meskipun dia tidak secara khusus menyebut nama Zuckerberg atau Meta lama, Rosenberg membuat referensi yang jelas bahwa dia sangat khawatir tentang penyedia platform yang akan memiliki infrastruktur.

Rosenberg is deeply worried about the 'platform providers' that will have the metaverse infrastructure. Meta CEO Mark Zuckerberg has previously suggested the metaverse will be the future of his company
Rosenberg sangat khawatir tentang ‘penyedia platform’ yang akan memiliki infrastruktur metaverse. CEO Meta Mark Zuckerberg sebelumnya telah menyarankan metaverse akan menjadi masa depan perusahaannya

“Saya prihatin dengan penggunaan AR yang sah oleh penyedia platform kuat yang akan mengontrol infrastruktur,” tambah Rosenberg.

Zuckerberg sebelumnya telah menyarankan metaverse adalah masa depan perusahaannya, dan telah membicarakan gagasan itu sejak Juli.

“Dan harapan saya, jika kami melakukannya dengan baik, saya pikir selama lima tahun ke depan atau lebih, dalam bab berikutnya dari perusahaan kami, saya pikir kami akan secara efektif bertransisi dari orang-orang yang melihat kami sebagai perusahaan media sosial menjadi metaverse. perusahaan,” kata Zuckerberg dalam wawancara Juli dengan media The Verge.

Rosenberg, 62, juga khawatir bahwa teknologi augmented reality, seperti kacamata (seperti yang diproduksi oleh Meta dan dilaporkan sedang dikerjakan oleh Apple) atau kontak pada akhirnya akan memaksa orang untuk “menjadi sangat bergantung pada lapisan informasi virtual yang diproyeksikan di sekitar kita.”

“Ini akan terasa tidak lebih opsional daripada akses internet yang terasa opsional hari ini,” Rosenberg, yang membuat kekayaannya dalam teknologi, menjelaskan.

“Anda tidak akan mencabut sistem AR Anda karena hal itu akan membuat aspek penting dari lingkungan Anda tidak dapat diakses oleh Anda, menempatkan Anda pada posisi yang kurang menguntungkan secara sosial, ekonomi, dan intelektual.”

“Faktanya adalah, teknologi yang kita adopsi atas nama kenyamanan jarang tetap opsional tidak ketika mereka diintegrasikan ke dalam kehidupan kita seluas AR.”

Selain fakta yang dia catat bahwa masyarakat hidup di “masa berbahaya,” augmented reality “memiliki potensi untuk memperbesar bahaya ke tingkat yang belum pernah kita lihat.”

Rosenberg mengutip satu contoh yang sangat mengkhawatirkannya tentang masa depan di mana metaverse mengatasi kenyataan:

“Bayangkan berjalan di jalan di kampung halaman Anda, dengan santai melirik orang-orang yang Anda lewati di trotoar.”

“Ini seperti hari ini, kecuali mengambang di atas kepala setiap orang yang Anda lihat adalah gelembung informasi besar yang bersinar.”

“Mungkin niatnya tidak bersalah, memungkinkan orang untuk berbagi hobi dan minat mereka dengan semua orang di sekitar mereka.”

“Sekarang bayangkan bahwa pihak ketiga dapat menyuntikkan konten mereka sendiri, mungkin sebagai lapisan filter berbayar yang hanya dapat dilihat oleh orang-orang tertentu. Dan mereka menggunakan lapisan itu untuk menandai individu dengan kata-kata berkedip tebal seperti “Alkohol” atau “Imigran” atau “Ateis” atau “Rasis” atau bahkan kata-kata yang kurang bermuatan seperti “Demokrat” atau “Republik.”

“Mereka yang ditandai mungkin tidak tahu bahwa orang lain dapat melihatnya seperti itu.”

Hamparan virtual dapat dengan mudah dirancang untuk memperkuat perpecahan politik, mengucilkan kelompok tertentu, bahkan mendorong kebencian dan ketidakpercayaan.

“Apakah ini benar-benar akan membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik? Atau akankah dibutuhkan budaya terpolarisasi dan konfrontatif yang telah muncul secara online dan menyemprotkannya ke seluruh dunia nyata?”

Pelopor IT ini Memperingatkan Dunia Metaverse akan "Menghilangkan" Dunia Nyata
Rosenberg khawatir bahwa metaverse dapat membuat banyak masalah teknologi masyarakat — deepfake, botnet, peternakan troll, dan banyak lagi — menjadi lebih buruk, karena manusia tidak akan meninggalkan dunia digital.

Petinggi teknologi juga khawatir metaverse dapat membuat banyak masalah teknologi masyarakat deepfake, botnet, peternakan troll, dan banyak lagi, lebih buruk, karena manusia tidak akan meninggalkan dunia digital.

“Dengan munculnya AR, benteng terakhir dari realitas yang dapat diandalkan ini bisa benar-benar hilang,” tulisnya.

“Dan ketika itu terjadi, itu hanya akan memperburuk perpecahan sosial yang mengancam kita.”

Terlepas dari semua hal negatif seputar metaverse dan implikasinya pada masyarakat, Rosenberg menambahkan bahwa AR dapat bermanfaat dan memperkaya kehidupan orang-orang dengan ‘cara yang luar biasa’, secara khusus mengutip operasi yang lebih cepat dan lebih baik, serta revolusi yang tak terhitung dalam hiburan, pendidikan, dan lebih banyak area. ekonomi.

“Tetapi AR juga akan membuat kita semakin bergantung pada lapisan teknologi berbahaya yang memediasi hidup kita dan pialang kekuasaan yang mengendalikan lapisan itu,” tulisnya.

“Ini akan membuat kita semakin rentan terhadap manipulasi dan distorsi oleh mereka yang mampu menarik tali.”

“Jika kita tidak hati-hati sekarang, AR dapat dengan mudah digunakan untuk memecah masyarakat, mendorong kita dari gelembung informasi kita sendiri ke dalam realitas kebiasaan kita sendiri, semakin memperkuat pandangan kita dan memperkuat divisi kita, bahkan ketika kita berdiri berhadap-hadapan dengan orang lain dalam apa yang terasa seperti ruang publik.”

The New York Times baru-baru ini merinci beberapa area di mana “metaverse” sudah mulai terjadi, termasuk Animal Crossing Nintendo yang populer, atau video game seperti Roblox dan Fortnite, yang semuanya dapat dimainkan di perangkat seluler dan konsol game.

Penulis fiksi ilmiah Neal Stephenson’s Snow Crash, yang diterbitkan pada tahun 1992, menyentuh subjek ini.

Setelah keruntuhan ekonomi di seluruh dunia, AS telah dipecah menjadi berbagai wilayah yang dimiliki oleh organisasi dan pengusaha kuat yang menggunakan wilayah mereka untuk berbagai tujuan, seringkali bersifat jahat.

Orang-orang menghabiskan banyak waktu mereka di “Metaverse”, dunia multi-pemain virtual di mana orang-orang memiliki rumah virtual, mengunjungi bar virtual dan melihat selebriti.

Stephenson dikreditkan dengan menciptakan frase “metaverse” sebagai penerus internet.