Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Teleskop

Peluncuran Teleskop James Webb Tertunda Lagi Karena Masalah ini

Berita Baru, Amerika Serikat – NASA telah menunda peluncuran Teleskop Luar Angkasa James Webb “sekali lagi untuk kedua kalinya” untuk memungkinkan pengujian tambahan menyusul atas insiden yang baru terjadi.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Teleskop senilai $10 miliar (Rp. 141 Triliun) itu sekarang akan diluncurkan pada 22 Desember dengan roket Arianespace Ariane 5 dari Kourou, sebuah kota di Guyana Prancis, Amerika Selatan.

Itu sebelumnya dijadwalkan untuk diluncurkan pada 18 Desember, tetapi ‘insiden baru-baru ini’ selama persiapan peluncuran telah mendorongnya untuk mundur empat hari.

Teleskop Luar Angkasa James Webb mulai dikembangkan pada tahun 1996 dan awalnya direncanakan untuk diluncurkan pada tahun 2007 sebagai penerus Hubble.

Pekerjaan pengujian sudah tertunda oleh pandemi Covid-19 pada tahun 2020, pada saat perkiraan total biaya pengembangan teleskop telah meningkat menjadi lebih dari $ 10 miliar (Rp. 141 Triliun).

Ketika akhirnya diluncurkan, James Webb akan mempelajari sejarah exoplanet dan asal usul bintang pertama alam semesta.

NASA menguraikan alasan penundaan empat hari James Webb teleskop terbesar dan paling kuat yang pernah dibuat, dalam sebuah posting blog.

“Tanggal kesiapan peluncuran untuk Teleskop Luar Angkasa James Webb dipindahkan ke tidak lebih awal dari 22 Desember untuk memungkinkan pengujian tambahan dari observatorium, menyusul insiden baru-baru ini yang terjadi selama persiapan peluncuran Webb,” katanya.

“Tiba-tiba, adanya tragedi dimana lepasnya band penjepit yang tidak direncanakan, ini alat yang mengamankan Webb ke adaptor kendaraan peluncuran, atau akan menyebabkan getaran di seluruh observatorium.”

Menurut NASA, insiden itu terjadi ketika operasi sedang berlangsung di bawah ‘tanggung jawab keseluruhan’ dari Arianespace, perusahaan peluncuran satelit Prancis yang meledakkan teleskop ke orbit dari Guyana Prancis.

Teknisi sedang bersiap untuk memasang observatorium senilai $10 miliar ke adaptor kendaraan peluncuran, yang digunakan untuk memasangnya ke bagian atas roket Ariane 5.

The JWST will provide improved infrared resolution and sensitivity over Hubble, and will enable a broad range of investigations across the fields of astronomy and cosmology, including observing some of the most distant events and objects in the universe
JWST akan memberikan resolusi dan sensitivitas inframerah yang lebih baik atas Hubble, dan akan memungkinkan berbagai penyelidikan di bidang astronomi dan kosmologi, termasuk mengamati beberapa peristiwa dan objek terjauh di alam semesta.

“Tiba-tiba, pelepasan band penjepit yang tidak direncanakan, yang mengamankan Teleskop Webb ke adaptor kendaraan peluncuran lepas, sehingga menyebabkan getaran di seluruh observatorium,” NASA menjelaskan.

“Dewan peninjau anomali yang dipimpin NASA segera dibentuk untuk menyelidiki dan melakukan pengujian tambahan untuk menentukan dengan pasti bahwa insiden tersebut tidak merusak komponen apa pun.”

James Webb dinamai James E. Webb, seorang pejabat pemerintah Amerika yang merupakan administrator NASA 1961-1968 dan memainkan peran integral dalam program Apollo.

Setelah beroperasi, teleskop akan memungkinkan berbagai penyelidikan di bidang astronomi dan kosmologi, termasuk mengamati beberapa peristiwa dan objek terjauh di alam semesta.

The $10 billion (£7.2bn) James Webb space telescope is a successor to Hubble, and will allow astronomers to peer deeper into the Universe than ever before
Teleskop luar angkasa James Webb senilai $10 miliar (£ 7,2 miliar) adalah penerus Hubble, dan akan memungkinkan para astronom untuk mengintip lebih dalam ke Alam Semesta daripada sebelumnya
The telescope finally arrived in French Guiana on Tuesday October 12, following a 16-day sea voyage onboard the MN Colibri, and was removed from the transport container prior to recent launch preparations
Teleskop akhirnya tiba di Guyana Prancis pada Selasa 12 Oktober, setelah perjalanan laut 16 hari di atas MN Colibri, dan dikeluarkan dari wadah transportasi sebelum persiapan peluncuran baru-baru ini.

Salah satu tujuannya adalah untuk melihat ke masa lalu selama 13,5 miliar tahun untuk melihat bintang dan galaksi pertama yang terbentuk, beberapa ratus juta tahun setelah Big Bang, menggunakan cahaya inframerah.

Umumnya, pada saat cahaya dari objek pertama mencapai teleskop yang lebih mendasar, ia telah bergeser ke arah ujung merah spektrum elektromagnetik sebagai akibat dari ekspansi alam semesta.

Ketika akhirnya diluncurkan, James Webb akan memberikan resolusi dan sensitivitas inframerah yang lebih baik dibandingkan Hubble, yang masih beroperasi.

Tidak diketahui apakah James Webb akan ditunda lagi setelah 22 Desember, tetapi mengingat sejarah perkembangannya secara konsisten dibumbui dengan kemunduran, itu tidak mengherankan.

Namun, akhirnya tiba di Guyana Prancis pada hari Selasa 12 Oktober, setelah perjalanan laut 16 hari di atas MN Colibri, dan dikeluarkan dari kontainer transportasi sebelum persiapan peluncuran baru-baru ini, menunjukkan bahwa pekerjaan pengembangan akhirnya memasuki tahap akhir.

Pada 22 Desember, sekitar 28 menit setelah peluncuran, James Webb akan melepaskan diri dari kendaraan peluncurannya dan memulai “urutan penyebaran paling kompleks yang pernah dicoba dalam satu misi luar angkasa,” kata NASA.

Ini akan melakukan perjalanan ke orbit sekitar satu juta mil jauhnya dari Bumi dan menjalani enam bulan commissioning di ruang angkasa, termasuk membuka cermin dan sunshield, pendinginan, menyelaraskan dan kalibrasi.

“Para astronom di seluruh dunia kemudian akan dapat melakukan pengamatan ilmiah untuk memperluas pemahaman kita tentang alam semesta,” kata NASA.

Like something from Willy Wonka's TV room, the James Webb Space Telescope is pictured here in the S5 Payload Preparation Facility (EPCU-S5) at The Guiana Space Centre, Kourou, French Guiana on November 5, 2021
Seperti sesuatu dari ruang TV Willy Wonka, Teleskop Luar Angkasa James Webb digambarkan di sini di Fasilitas Persiapan Muatan S5 (EPCU-S5) di Pusat Luar Angkasa Guiana, Kourou, Guyana Prancis pada 5 November 2021

Awal bulan ini, NASA mengakui ada lebih dari 300 cara James Webb bisa gagal setelah peluncurannya, ketika mengambil orbitnya 930.000 mil dari Bumi.

“James Webb harus melakukan beberapa urutan penyebaran paling kompleks yang pernah dicoba, dan ini datang dengan banyak tantangan,” kata Mike Menzel, insinyur sistem misi utama Webb untuk Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA.

Ada 344 item single-point-of-failure rata-rata, sekitar 80 persen di antaranya terkait dengan penerapan, tambah Menzel.