Berita

 Network

 Partner

Musang

Pemilik Rumah ini Mendapati Musang Langka Berkaki Hitam Berkeliaran Dirumahnya

Berita Baru, Amerika Serikat – Seorang pemilik rumah di Colorado menemukan penemuan yang sangat langka dari rumah mereka sendiri, yaitu musang berkaki hitam yang berlarian di garasi mereka.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Musang, yang dianggap sebagai “mamalia paling langka di Amerika Utara,” ditemukan di garasi pemilik rumah yang tidak disebutkan namanya pada Senin malam di Pueblo West, Colorado, sekitar dua jam di luar Denver, menurut pernyataan dari Colorado Parks and Wildlife.

Tidak jelas bagaimana musang masuk ke garasi atau mengapa ia meninggalkan koloni, tetapi pemilik rumah dapat dengan aman memasukkan hewan itu ke dalam kotak sambil menunggu petugas untuk menyelamatkannya dan mengembalikannya ke tanah dengan selamat.

Rumah itu berada di dekat Peternakan Walker di mana badan pemerintah telah melepaskan musang berkaki hitam di koloni anjing padang rumput dalam upaya konservasi untuk memulihkan populasi mamalia di Amerika Utara.

The endangered ferret is the rarest mammal in North America and was found late on Monday in Pueblo West
Musang yang terancam punah adalah mamalia paling langka di Amerika Utara dan ditemukan pada Senin malam di Pueblo West

“Kami tidak tahu persis mengapa musang berkaki hitam ini meninggalkan koloni,” kata Ed Schmal, ahli biologi konservasi CPW, dalam sebuah pernyataan.

“Kami menempatkan mereka ke dalam liang anjing padang rumput tetapi mereka mungkin tidak tinggal. Terkadang mereka berebut di sekitar koloni untuk menemukan rumah yang tepat.”

“Yang ini mungkin didorong oleh musang lain dan pergi mencari rumah baru. Kami benar-benar tidak tahu.”

Schmal menambahkan bahwa CPW hanya menerima satu laporan lain tentang musang berkaki hitam yang meninggalkan peternakan, tetapi ini adalah pertama kalinya mereka mendengar musang masuk ke garasi.

“Ini sangat langka,” lanjut Schmal. ‘Musang berkaki hitam aktif di malam hari dan sangat pemalu.

It's unclear how the ferret got into the garage, located near Walker Ranch where experts have released the mammals in the past
Tidak jelas bagaimana musang masuk ke garasi, yang terletak di dekat Peternakan Walker, tempat para ahli melepaskan mamalia di masa lalu.

“Untuk beberapa alasan, yang satu ini meninggalkan koloni dan mencari perlindungan. Kami senang ia tampak sehat, tidak kelaparan atau sakit, dan kami dapat menangkapnya dan mengembalikannya ke koloninya.”

Sejak 2013, lebih dari 120 musang berkaki hitam telah dilepaskan di peternakan, kata CPW dalam pernyataannya.

Selain itu, mereka telah memantau koloni dan mendistribusikan vaksin dengan harapan dapat melindungi musang dan anjing padang rumput, sumber makanan dan tempat berlindung utama mereka.

Eventually, the black-footed ferret was brought back to the ranch and re-released into the colony Eventually, the black-footed ferret was brought back to the ranch and re-released into the colony 

Berita Terkait :  Kucing Ternyata dapat Stress dan Sakit Apabila Terlalu Lama Bersama Pemiliknya

Dua minggu lalu, sembilan musang dilepaskan di koloni anjing padang rumput seluas 1.600 hektar di dekat peternakan, pertama kali upaya reintroduksi dilanjutkan sejak pandemi COVID-19.

Ini dilakukan untuk membantu petugas melindungi mamalia yang terancam punah dari virus.

Para pejabat memindai microchip musang dan menentukan bahwa itu adalah salah satu dari sembilan yang dilepaskan di peternakan beberapa minggu yang lalu.

Akhirnya, musang itu dibawa kembali ke peternakan di malam hari dan dilepaskan kembali ke koloni, di mana ia dengan cepat meluncur ke liang anjing padang rumput, yang mereka gunakan untuk berlindung.

Pada tahun 2015, para ilmuwan menggunakan sperma beku dari musang yang dikenal sebagai ‘Scarface’ dalam upaya membantu menjaga spesies tetap hidup.

Setahun kemudian, 35 musang berkaki hitam diperkenalkan kembali di Wyoming oleh para ahli biologi setelah seekor anjing lokal menemukan populasi terakhir yang tersisa.

Awal tahun ini, musang berkaki hitam yang dikenal sebagai Elizabeth Ann menjadi spesies terancam punah pertama yang dikloning di AS.

Seorang peternak Wyoming menemukan populasi kecil musang di peternakannya pada tahun 1981, dan hewan dari kelompok ini termasuk Willa digunakan untuk memulai program pemuliaan.

Pada tahun 1988, sampel jaringan dari Willa dikirim ke Kebun Binatang Beku Kebun Binatang San Diego, yang menyimpan ‘katalog’ materi genetik dari lebih dari seribu spesies yang terancam punah.

Itu memungkinkan para ilmuwan untuk akhirnya mengkloning Elizabeth Ann.

Konservasionis telah berjuang dengan gagah berani untuk melestarikan hewan yang terancam punah selama beberapa dekade: musang kaki hitam terdaftar sebagai terancam punah pada tahun 1967 dan dianggap punah di alam liar pada tahun 1979.

Sekarang diperkirakan ada 400 atau 500 di alam liar, dengan jumlah yang meningkat secara bertahap berkat upaya konservasi oleh kebun binatang, organisasi satwa liar, dan suku asli Amerika.

Spesies ini masih terancam oleh hilangnya habitat, penurunan jumlah anjing padang rumput, sumber makanan utama mereka, yang disebabkan oleh infeksi bakteri yang dikenal sebagai wabah sylvatic.