Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Demensia

Peneliti Menemukan Waktu Olahraga Optimal untuk Mengatasi Demensia

Berita Baru, Australia – Sebuah studi baru menunjukkan, durasi Latihan optimal telah ditemukan peneliti untuk membalikkan efek penurunan kognitif (demensia) pada uji hewan tikus. dengan ini suatu hari nanti dapat digunakan untuk membantu orang yang hidup dengan demensia.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Dalam percobaan pada tikus yang mengalami demensia, peneliti Australia menemukan bahwa dengan berolahraga selama 35 hari berturut-turut adalah “durasi tepat” untuk membalikkan efek defisit belajar kognitif pada tikus berusia 24 bulan.

Anehnya para peneliti menemukan, periode latihan yang lebih lama atau lebih pendek terbukti tidak efektif untuk membalikkan penurunan kognitif ini.

Hasilnya membuka jalan bagi penelitian pada manusia yang melihat efek durasi latihan tertentu dalam membalikkan efek demensia.

Di seluruh dunia, sekitar 55 juta orang memiliki kondisi demensia, termasuk namun tidak terbatas pada penyakit Alzheimer.

Studi baru ini dipimpin oleh para peneliti di Queensland Brain Institute (QBI), Universitas Queensland, Australia.

“Kami menguji kemampuan kognitif tikus tua setelah periode latihan yang ditentukan dan menemukan periode optimal atau “durasi terbaik” yang sangat meningkatkan pembelajaran spasial mereka,” kata penulis studi Dr Dan Blackmore.

Demensia disebabkan oleh kerusakan atau hilangnya sel saraf (juga dikenal sebagai neuron) dan koneksinya di otak.

Sel-sel saraf ini membawa impuls listrik dari satu tempat ke tempat lain, mentransmisikan informasi melalui sinyal listrik dan kimia.

Pertumbuhan neuron baru yang dikenal sebagai neurogenesis sangat penting di wilayah otak untuk mempertahankan kemampuan kognitif, termasuk hippocampus, sebuah wilayah otak berbentuk seperti kuda laut yang bertanggung jawab untuk belajar, emosi dan memori.

Hippocampus sangat penting untuk konsolidasi memori di mana pengalaman belajar baru-baru ini diubah menjadi memori jangka panjang.

Graphical abstract shows the method and results of the experiments; the team found 35 days of voluntary physical exercise improved learning and memory
Abstrak grafis menunjukkan metode dan hasil percobaan; tim menemukan 35 hari latihan fisik sukarela meningkatkan pembelajaran dan memori

“Fungsi hipokampus sangat penting untuk pembelajaran spasial dan kontekstual, dan penurunannya seiring bertambahnya usia berkontribusi pada gangguan kognitif,” kata Dr Blackmore dan rekan.

“Olahraga dapat meningkatkan fungsi hipokampus, namun, jumlah latihan dan mekanisme yang memediasi perbaikan sebagian besar masih belum diketahui.”

Dalam percobaan, para peneliti menguji tikus berusia 10 minggu hingga 24 bulan pada tugas penghindaran tempat aktif (APA), yang menguji navigasi spasial dan memori hewan pengerat.

Tugas ini melibatkan menempatkan hewan pengerat pada platform berputar, yang kemudian diminta untuk menggunakan isyarat di sekitarnya untuk menavigasi menjauh dari “zona kejut” yang dialiri listrik.

Tidak mengherankan, tikus berusia 18 bulan dan 24 bulan tampil secara signifikan lebih buruk daripada rekan-rekan mereka yang lebih muda selama lima hari pengujian.

Hewan-hewan itu kemudian ditempatkan di kandang dengan akses ke roda berjalan untuk beberapa periode waktu.

Ketika peneliti mengulangi tindakan dengan tikus tua, mereka menemukan bahwa hanya mereka yang telah berolahraga selama 35 hari yang menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam pembelajaran.

Para peneliti juga menemukan bahwa menyuntikkan hormon pertumbuhan ke tikus yang tidak banyak bergerak meningkatkan pembelajaran dengan mengaktifkan neurogenesis.

Pada manusia, GH dipengaruhi secara negatif oleh usia, sedangkan olahraga meningkatkan kadar GH yang bersirkulasi dalam tubuh kita.

“Kami telah dapat menunjukkan bahwa peningkatan GH secara artifisial pada tikus yang tidak banyak bergerak juga efektif dalam meningkatkan keterampilan kognitif mereka,” kata Dr Blackmore.

“Kami menemukan GH merangsang produksi neuron baru di hipokampus wilayah otak yang sangat penting untuk pembelajaran dan memori.”

Dalam percobaan lebih lanjut, tim dapat mengeksplorasi bagaimana produksi neuron baru mengubah sirkuit di otak menggunakan magnetic resonance imaging (MRI).

MRI menunjukkan bahwa peningkatan pembelajaran spasial disebabkan oleh peningkatan konektivitas di dentate gyrus (DG), bagian dari pembentukan hipokampus otak.

“Menggunakan MRI, kami dapat mempelajari otak setelah latihan, dan untuk pertama kalinya mengidentifikasi perubahan kritis dalam struktur dan sirkuit fungsional hipokampus yang diperlukan untuk meningkatkan pembelajaran spasial,” kata Dr Blackmore.

Untuk menyimpulkan, para peneliti menekankan bahwa mereka tidak berpikir periode latihan terbaik selama 35 hari adalah ‘sine qua non’ untuk aktivasi hipokampus dalam semua kondisi dan untuk segala usia.

Dementia is a term used to describe the symptoms that occur when there's a decline in brain function (stock image)
Demensia adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan gejala yang terjadi ketika terjadi penurunan fungsi otak

“Sebaliknya, kami menunjukkan bahwa pemeriksaan komprehensif periode latihan yang berbeda sangat penting untuk memahami mekanisme yang mendasari perbaikan kognitif yang mengikuti latihan,” kata mereka.

Penelitian baru ini telah diterbitkan dalam dua makalah terpisah di jurnal akses terbuka iScience.