Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

kapal

Penemuan Bangkai Kapal Terdalam di Dunia di Samudra Pasifik

Berita Baru, Amerika Serikat – Lebih dari 22.600 kaki di bawah permukaan Samudra Pasifik terdapat bangkai kapal perusak Angkatan Laut AS pada Perang Dunia II yang dinobatkan sebagai kapal karam terdalam di dunia.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 11 Juli, Kapal perusak USS Escort Samuel B. Roberts (DE-413), yang dikenal sebagai Sammy B, ditemukan pada hari Rabu di Laut Filipina.

Kapal itu tenggelam selama Pertempuran Samar di Laut Filipina pada Oktober 1944 setelah terkena tembakan dari pihak Jepang.

Sammy B, bagaimanapun, tidak ditemukan oleh para ilmuwan laut, tetapi oleh miliarder Texas Victor Vescovo, yang memiliki kapal selam selam yang dalam.

Pada tanggal 15 Oktober, Jepang melakukan satu panggilan terakhir Mary untuk melawan pasukan angkatan laut Sekutu di lepas pantai Filipina, yang sedang dalam perjalanan ke barat dan menjauh dari garis tembak musuh.

Sammy B, bagaimanapun, adalah salah satu kapal AS terakhir yang tersisa, dan dikenal karena pertempuran heroiknya melawan Jepang, menurut media BBC.

Kapal itu kalah jumlah saat melawan armada Jepang, tetapi bertahan sampai peluru menembus dindingnya dan hingga mulai tenggelam.

Ada 224 orang di atas lambung Sammy, tapi 89 tewas ketika tenggelam dan sisanya mengapung di rakit penyelamat selama 50 jam sebelum diselamatkan.

Vescovo membagikan video di akun Twitter-nya yang menunjukkan Sammy B terbaring di dasar laut.

“Tampaknya busurnya membentur dasar laut dengan beberapa kekuatan, menyebabkan beberapa tekukan pada tubuhnya,” dia berbagi dalam tweet.

The USS Destroyer Escort Samuel B. Roberts (DE-413), known as the Sammy B, was located on Wednesday in the Philippine Sea
Kapal perusak USS Escort Samuel B. Roberts (DE-413), yang dikenal sebagai Sammy B, ditemukan pada hari Rabu di Laut Filipina
The ship was outnumbered against the Japanese fleet, but held its own until shells punctured through its walls and it began to sink. Pictured is the Sammy B before it sank
Kapal itu kalah jumlah melawan armada Jepang, tetapi bertahan sampai peluru menembus dindingnya dan mulai tenggelam. Digambarkan adalah Sammy B sebelum tenggelam

“Bursinya juga terpisah sekitar 5 meter pada benturan, tetapi seluruh bangkai kapal itu bersama-sama.”

“Kapal kecil ini menghadapi Angkatan Laut Jepang terbaik, melawan mereka sampai akhir.”

Vescovo, pendiri perusahaan eksplorasi Caladan Oceanic, melakukan enam kali penyelaman sebelum menemukan Sammy B.

Dia dan timnya menemukan kapal yang tenggelam dengan terlebih dahulu melihat puing-puing, yang merupakan peluncur tiga torpedo yang hanya dimiliki oleh kapal sekelas Sammy B.

The Sammy B, however, was not discovered by scientists, but by Texas billionaire Victor Vescovo, who owns a deep-diving submersible
Sammy B, bagaimanapun, tidak ditemukan oleh para ilmuwan, tetapi oleh miliarder Texas Victor Vescovo, yang memiliki kapal selam selam yang dalam.
Vescovo, the founder exploration company Caladan Oceanic, performed six dives before finding the Sammy B
Vescovo, pendiri perusahaan eksplorasi Caladan Oceanic, melakukan enam kali penyelaman sebelum menemukan Sammy B

“Sammy B adalah kapal kecil ketika kapal militer pergi, dan kami tidak begitu yakin bahwa kami dapat menemukannya di lautan yang luas dan sangat dalam tempat dia tenggelam,” kata Vescovo kepada CNN.

“Tetapi dengan ketekunan, beberapa analisis sejarah yang hebat, dan banyak teknologi laut dalam dan kerja keras, kami dapat menemukannya dan memberikan kesempatan besar untuk menceritakan kisahnya yang luar biasa.”

Sammy adalah kapal pertama yang diberi nama setelah coxswain Samuel Booker Roberts Jr, yang terdaftar di Angkatan Laut pada tahun 1939 dan bertempur di Perang Dunia II.

Roberts secara sukarela membantu mendaratkan beberapa ratus Marinir beberapa mil di utara Lunga Point, tempat AS berharap untuk mengambil alih titik kuat Jepang.

Penemuan Bangkai Kapal Terdalam di Dunia di Samudra Pasifik
Dia dan timnya menemukan kapal yang tenggelam dengan terlebih dahulu melihat puing-puing, yang merupakan peluncur tiga torpedo yang hanya unik untuk Sammy B, yang dinamai dari coxswain Samuel Booker Roberts Jr (kanan), yang terdaftar di Angkatan Laut pada tahun 1939 dan bertempur di Perang Dunia II