Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

dinosaurus

Penemuan Beberapa Fosil Dinosaurus Besar di Portugal

Berita Baru, Portugal – Sebuah studi baru mengungkapkan, Portugal ternyata pernah menjadi habitat bagi dinosaurus besar sepanjang 33 kaki dengan tengkorak seperti buaya dan punggung berduri.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 7 Maret, para ilmuwan telah menganalisis kembali sisa-sisa fosil dari spesimen yang ditemukan di Portugal pada tahun 1999, dan mereka mengatakan itu adalah spesies baru.

Sementara studi awal menunjukkan fosil itu milik dinosaurus yang disebut spesies Baryonyx walkeri, analisis baru menunjukkan itu sebenarnya adalah spesies baru spinosaurid yang hidup 130 juta tahun yang lalu.

Tim telah menamai spesies baru Iberospinus natarioi setelah Carlos Natario, ahli paleontologi amatir yang menemukan fosil tersebut pada 1999.

Profesor Octavio Mateus dari NOVA School of Science and Technology, Caparica, yang memimpin penelitian tersebut, mengatakan: “Ini adalah salah satu spesimen spinosaurid paling lengkap di dunia.”

“Penambahan takson lain untuk keragaman spinosaurids di Iberia menunjukkan clade mungkin berasal dari Eropa Barat.”

Iberospinus natarioi memiliki panjang sekitar 33 kaki dan berat tiga ton, menurut tim.

Ia memiliki punggung berduri dan mengarungi air untuk memangsa ikan, seperti buaya.

Profesor Mateus berkata: “Spinosaurus adalah beberapa dinosaurus theropoda yang paling misterius karena adaptasi unik mereka terhadap lingkungan perairan dan kelangkaan relatifnya.”

“Makanan mereka terutama termasuk ikan, meskipun makanan lain, seperti pterosaurus, dikonsumsi.”

Sementara spinosaurs adalah predator ganas, mereka tidak setenar theropoda pemakan daging lainnya, seperti T.Rex.

Menurut tim, ini disebabkan oleh kombinasi sifat fragmentaris dari catatan fosil mereka, terutama berdasarkan gigi yang terisolasi, dan bentuk tubuh mereka yang tidak biasa.

Profesor Mateus berkata: “Hal ini terkait dengan ekologi mereka, khususnya terkait dengan lingkungan perairan, baik sebagai pemangsa khusus pengejaran air dalam beberapa kasus atau sebagai pemburu penyergap, seperti bangau.”

To understand more about the dinosaur, the researchers digitally reconstructed the bones in 3D, and have made the scan available for free
Untuk memahami lebih lanjut tentang dinosaurus, para peneliti merekonstruksi tulang secara digital dalam 3D, dan membuat pemindaian tersedia secara gratis.
The new speciman's remains were found in a dinosaur graveyard around 30 miles south of Lisbon, and include several razor-sharp teeth and skull bones
Jenazah spesimen baru ditemukan di kuburan dinosaurus sekitar 30 mil selatan Lisbon, dan termasuk beberapa gigi setajam silet dan tulang tengkorak.

Jenazah spesimen baru ditemukan di kuburan dinosaurus sekitar 30 mil selatan Lisbon, dan termasuk beberapa gigi setajam silet dan tulang tengkorak.

Untuk memahami lebih lanjut tentang dinosaurus, para peneliti merekonstruksi tulang secara digital dalam 3D, dan menyediakan pemindaian secara gratis.

“Itu akan membantu ahli paleontologi, museum, dan penggemar. Anda dapat mencetak tulang dalam 3D,” kata Profesor Mateus.

Iberospinus natarioi is one of several spinosaurids discovered from the Iberian Peninsula, indicating the area may have been a hotspot for the clade
Iberospinus natarioi adalah salah satu dari beberapa spinosaurid yang ditemukan dari Semenanjung Iberia, yang menunjukkan bahwa daerah tersebut mungkin merupakan hotspot untuk clade tersebut.
While spinosaurs were ferocious predators, they are not as well-known as other meat-eating theropods, such as T.Rex
Meskipun spinosaurs adalah predator ganas, mereka tidak setenar theropoda pemakan daging lainnya, seperti T.Rex

Iberospinus natarioi adalah salah satu dari beberapa spinosaurid yang ditemukan dari Semenanjung Iberia, yang menunjukkan bahwa daerah tersebut mungkin merupakan hotspot untuk clade tersebut.

Dalam studi yang dipublikasikan di PLOS One, para peneliti menambahkan: “Iberospinus meningkatkan keragaman spinosaurid yang besar dari Iberia meskipun sisa-sisanya bersifat fragmentaris dan saat ini merupakan salah satu spesimen spinosaurid paling lengkap di dunia.”

Studi ini dilakukan tak lama setelah spesies baru dinosaurus tak berlengan bernama Guemesia ochoai ditemukan di Argentina oleh para peneliti dari Museum Sejarah Alam London.

Analisis mereka menunjukkan bahwa Geumesia ochoai adalah spesies abelisaur atau kelompok dinosaurus dengan kaki depan kecil yang harus mengandalkan kepala dan rahang mereka yang kuat untuk menangkap mangsa.

Profesor Anjali Goswami, Pemimpin Penelitian di Museum dan rekan penulis studi tersebut, mengatakan: “Dinosaurus baru ini sangat tidak biasa untuk jenisnya.”

“Ini memiliki beberapa karakteristik utama yang menunjukkan bahwa itu adalah spesies baru, memberikan informasi baru yang penting tentang area dunia yang tidak banyak kita ketahui.”