Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

dinosaurus

Penemuan Fosil Dinosaurus Tepat Dihari “Kiamat” Asteroid 66 Juta Tahun Lalu

Berita Baru, Amerika Serikat – Sisa-sisa fosil dinosaurus pertama yang terbunuh pada hari kiamat asteroid besar menghantam Bumi 66 juta tahun yang lalu telah digali dan ditemukan oleh ahli paleontologi.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 24 April, mereka menemukan fosil kaki Thescelosaurus, herbivora kecil di samping fragmen batu ruang angkasa selebar tujuh mil yang membunuhnya dahulu kala.

Para ahli percaya anggota badan, lengkap dengan kulit, kemungkinan ‘terpotong’ ketika asteroid Chicxulub menabrak, dan kemudian terkubur di puing-puing yang jatuh pada hari tumbukan.

Kaki fosilnya digali bersama serangkaian penemuan luar biasa di situs fosil Tanis di Negara Bagian Dakota Utara AS, yang dikenal sebagai ‘Situs Formasi Hell Creek’.

Situs yang pertama kali ditemukan pada 2008, sangat luar biasa karena terlihat merekam kejadian dari menit pertama hingga beberapa jam setelah tumbukan asteroid Chicxulub dengan sangat detail.

Ahli paleontologi mengatakan ini adalah penemuan pertama korban dinosaurus dari serangan asteroid yang terkenal, yang meninggalkan kawah tumbukan selebar 93 mil di tempat yang sekarang disebut Teluk Meksiko.

Mereka juga berpikir telah menemukan fragmen kecil dari batuan luar angkasa yang mengakhiri era dinosaurus dan menyebabkan munculnya mamalia.

Ahli paleontologi Universitas Manchester Robert DePalma, yang membuat penemuan tersebut, mengatakan mereka dapat memberikan bukti fisik pertama bahwa dinosaurus terbunuh oleh serangan asteroid pada akhir Periode Kapur.

Sangat sedikit sisa dinosaurus yang ditemukan di bebatuan yang mencatat bahkan beberapa ribu tahun sebelum tumbukan, jadi untuk menemukan fosil dari hari kehancuran itu sendiri akan menjadi luar biasa.

Sebuah film dokumenter BBC baru yang dipresentasikan oleh Sir David Attenborough yang akan ditayangkan minggu depan akan mengungkapkan beberapa temuan baru di Tanis.

“Ini adalah hal paling luar biasa yang mungkin bisa kami bayangkan di sini, skenario kasus terbaik, satu hal yang selalu ingin kami temukan di situs ini dan di sini kami mendapatkannya,” kata DePalma kepada BBC.

“Di sini kita menemukan makhluk yang terkubur pada hari tumbukan, kita belum tahu pada saat itu apakah makhluk itu mati selama tumbukan, tetapi sekarang sepertinya memang demikian.”

Temuan ini dilaporkan oleh BBC setelah perusahaan dan Sir David Attenborough diberikan akses eksklusif ke situs untuk film dokumenter tersebut. Berjudul “Dinosaurus: The Final Day with David Attenborough”.

Difilmkan selama tiga tahun di Tanis, film dokumenter ini juga akan memberikan pandangan pertama kepada publik tentang temuan bersejarah lainnya.

Ini akan mencakup ikan yang menghirup puing-puing dampak, kura-kura fosil yang ditusuk oleh tiang kayu dan kulit dari triceratops bertanduk.

“Kami memiliki begitu banyak detail dengan situs ini yang memberi tahu kami apa yang terjadi dari waktu ke waktu, hampir seperti menontonnya diputar di film,” kata DePalma.

“Anda melihat kolom batu, Anda melihat fosil di sana, dan itu membawa Anda kembali ke hari itu.”

Peneliti akan mengirimkan temuan mereka untuk peer-review sehingga dapat dikonfirmasi, sebelum dipublikasikan di jurnal.

Profesor Paul Barrett di Museum Sejarah Alam di London mengatakan kaki yang diawetkan itu dulunya milik dinosaurus dalam genus Thescelosaurus, nama yang diterjemahkan sebagai ‘kadal yang luar biasa’.

“Ini dari kelompok yang kami tidak memiliki catatan sebelumnya tentang seperti apa kulitnya, dan itu menunjukkan dengan sangat meyakinkan bahwa hewan ini sangat bersisik seperti kadal,” kata Barrett kepada BBC. “Mereka tidak berbulu seperti pemakan daging sezamannya.”

“Ini terlihat seperti hewan yang kakinya baru saja dicabut dengan sangat cepat. Tidak ada bukti penyakit pada kaki, tidak ada patologi yang jelas, tidak ada bekas luka pada kaki, seperti bekas gigitan atau bagian yang hilang.”

“Jadi, ide terbaik yang kita miliki adalah bahwa ini adalah hewan yang mati kurang lebih secara instan.”

Sudah diketahui bahwa dinosaurus musnah oleh peristiwa tumbukan Chicxulub, atau asteroid atau komet jatuh yang menabrak laut dangkal di tempat yang sekarang disebut semenanjung Yucat√°n di Meksiko sekitar 66 juta tahun yang lalu.

Bagi mereka yang tidak terbunuh secara langsung oleh dampaknya, tabrakan tersebut melepaskan debu besar dan awan jelaga yang memicu perubahan iklim global, memusnahkan 75 persen dari semua spesies hewan dan tumbuhan.

Semua dinosaurus non-unggas, pterosaurus, amon, dan sebagian besar reptil laut menghilang, sementara mamalia, burung, buaya, dan kura-kura selamat.

Ketika asteroid itu menabrak Bumi, ia mengguncang lempeng benua dan menyebabkan gelombang besar di badan air, seperti sungai dan danau.

Ini memindahkan sejumlah besar sedimen yang menelan ikan dan menguburnya hidup-hidup, sementara bola tumbukan (manik-manik kaca dari batuan Bumi) menghujani dari langit, kurang dari satu jam setelah tumbukan.

Tanis ditemukan pada tahun 2008 tetapi hanya dalam makalah tahun 2019 diumumkan kepada dunia, bersama dengan penemuan termasuk ikan yang disematkan dengan bola, tulang dinosaurus, fosil reptil laut, bulu, telur, bahan tanaman, dan banyak lagi.

Ada sekitar 1.800 mil antara Tanis dan lokasi kawah tumbukan Chicxulub (di Teluk Meksiko modern, di lepas Semenanjung Yucatan), tetapi kekuatan tumbukan berarti memiliki konsekuensi bagi seluruh planet.

DePalma mengatakan kepada Smithsonian bahwa gelombang seismik yang berasal dari dampak asteroid mencapai Tanis dalam beberapa menit.

Gangguan tersebut menciptakan gelombang aneh yang dikenal sebagai seiches yang melemparkan ikan dan organisme lain ke sekitarnya, seolah-olah mereka berada di air yang mengalir bolak-balik di bak mandi.

“Sejauh yang kami tahu, sebagian besar bangkai yang diartikulasikan berasal dari hewan yang terbunuh ketika mereka terbungkus oleh sedimen berlumpur, atau tidak lama sebelumnya sebagai bagian dari peristiwa gelombang genangan yang sama,” katanya.