Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

ichthyosaurus

Penemuan Fosil Ichthyosaurus yang Sedang Hamil oleh Arkeolog

Berita baru, Chili – Sisa-sisa fosil dinosaurus spesies ichthyosaurus hamil sepanjang 13 kaki telah ditemukan di Chili, dengan ini menandai pertama kalinya ichthyosaurus lengkap ditemukan di negara itu.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 18 Mei, sisa-sisa makhluk itu, bernama Fiona, digali oleh para peneliti dari gletser yang mencair jauh di Patagonia.

Fiona sedang hamil pada saat kematiannya 139 juta tahun yang lalu, dengan beberapa embrio masih di dalam perutnya.

Dr Dean Lomax, ahli paleontologi dari University of Manchester yang mengerjakan penelitian ini, mengatakan: “Fakta bahwa ichthyosaurus yang luar biasa ini terawetkan dengan sangat baik di lingkungan yang ekstrem, terungkap oleh gletser yang menyusut, tidak seperti di tempat lain di dunia.”

“Jumlah besar ichthyosaurus yang ditemukan di daerah itu, termasuk kerangka lengkap dewasa, remaja, dan bayi baru lahir memberikan jendela unik ke masa lalu.”

Fiona's remains were uncovered during an expedition to the Tyndall Glacier during March and April 2022. The glacier is a 10-hour-hike or horse ride away, making collecting the specimen particularly difficult
Jenazah Fiona ditemukan selama ekspedisi ke Gletser Tyndall selama bulan Maret dan April 2022. Gletser berjarak 10 jam mendaki atau menunggang kuda, membuat pengumpulan spesimen menjadi sangat sulit.

Ichtyhosaurus adalah reptil laut yang hidup di zaman dinosaurus, dan terkenal dengan bentuknya yang mirip ikan, menyerupai lumba-lumba masa kini.

Jenazah Fiona ditemukan selama ekspedisi ke Gletser Tyndall selama Maret dan April 2022.

Gletser berjarak 10 jam mendaki atau menunggang kuda, membuat pengumpulan spesimen menjadi sangat sulit.

Ekspedisi berlangsung selama 31 hari dan digambarkan oleh para peneliti sebagai “tantangan yang hampir besar.”

Ichthyosaurus adalah satu-satunya dinosaurus hamil dari usia Valanginian-Hauterivian (antara 129 dan 139 juta tahun dari Kapur Awal) yang tercatat dan diekstraksi di planet ini.

“Dengan panjang empat meter, lengkap, dan dengan embrio dalam kandungan, penggalian akan membantu memberikan informasi tentang spesiesnya, paleobiologi perkembangan embrio, dan penyakit yang mempengaruhinya selama masa hidupnya,” kata Dr Judith Pardo-Perez dari University of Magallanes, yang memimpin penelitian.

Di samping Fiona, 23 spesimen baru lainnya ditemukan selama ekspedisi, menjadikan Gletser Tyndall kuburan ichthyosaurus paling melimpah di dunia, menurut tim.

“Hasil ekspedisi memenuhi semua harapan, dan bahkan lebih dari yang diharapkan,” tambah Dr Pardo-Perez.

“Kami berharap untuk mendapatkan hasil tentang keragaman, perbedaan, dan paleobiologi ichthyosaurus di wilayah Gletser Tyndall, menetapkan tingkat kematangan tulang dan relung ekologi untuk mengevaluasi kemungkinan transisi diet yang terjadi sepanjang evolusi mereka dan yang dapat membantu membangun koneksi palaeobiogeografis dengan ichthyosaurus dari garis lintang lain.”

Untuk menggali Fiona, para peneliti membangun hanggar di atas jenazahnya dan harus menghadapi angin kencang, hujan, dan salju.

Mereka juga membutuhkan peralatan khusus untuk menembus batuan yang keras.

“Batu singkapannya sangat keras sehingga tidak dapat digali dengan palu, pahat, dan sikat, dan kami harus memotong, mengebor, dan memecahkan balok dengan berlian dan alat kaliber tinggi,” kata Hector Ortiz, salah satu ekskavator.

To excavate Fiona, the researchers constructed a hangar over her remains to contend with heavy winds, rain and snow
Untuk menggali Fiona, para peneliti membangun hanggar di atas jenazahnya untuk menghadapi angin kencang, hujan, dan salju.
They needed specialist equipment to break through the hard rock. 'The rock of the outcrop is so hard that it cannot be excavated with a lump hammer, chisel and brush, and we had to cut, drill and break blocks with diamond and high calibre tools,' said Hector Ortiz, one of the excavators
Mereka membutuhkan peralatan khusus untuk menembus batu yang keras. ‘Batu singkapannya sangat keras sehingga tidak dapat digali dengan palu, pahat, dan sikat, dan kami harus memotong, mengebor, dan memecahkan balok dengan berlian dan alat kaliber tinggi,’ kata Hector Ortiz, salah satu ekskavator.

“Kami hanya dua orang yang membuat kamp gletser dan, dalam sebulan kerja lapangan, kami berhasil mendapatkan ichthyosaurus terlengkap dari ujung selatan Amerika ke dunia dalam dua penerbangan helikopter.”

Setelah mereka berhasil menggali Fiona, mereka kemudian harus mengangkut jenazahnya dari ketinggian di Gletser Tyndall ke Museum Sejarah Alam Rio Seco di Punta Arenas, sekitar 250 mil jauhnya.

Ichthyosaurus sekarang akan disiapkan di laboratorium paleontologi di museum, di mana ia akan disimpan sementara untuk pameran nanti.

Ichthyosaurus lain yang ditemukan di situs tidak akan digali.

“Kami memiliki hampir seratus ichthyosaurus di deposit fosil Gletser Tyndall dan banyak dari mereka, sayangnya, tidak akan pernah digali, karena sulitnya akses, berada di area berisiko (tepi tebing), dan kurangnya dana, dll,” Dr Pardo -Perez menjelaskan.

The ichthyosaur will now be prepared in the palaeontology laboratory at the museum, where it will be temporarily stored for later exhibition
Ichthyosaurus sekarang akan disiapkan di laboratorium paleontologi di museum, di mana ia akan disimpan sementara untuk pameran nanti.
The team hopes to compare the ichthyosaurs found in the Tyndall Glacier with those previously found in Chilean Patagonia
Tim berharap untuk membandingkan ichthyosaurus yang ditemukan di Gletser Tyndall dengan yang sebelumnya ditemukan di Patagonia Chili.
Dr Erin Maxwell, curator at the State Museum of Natural History in Stuttgart and an expert on ichthyosaurs, said: 'The Tyndall locality is very important to fill a gap in our knowledge about the types and general diversity of species that inhabited the ocean in the southern hemisphere, especially in temperate to polar latitudes'
Dr Erin Maxwell, kurator di State Museum of Natural History di Stuttgart dan seorang ahli ichthyosaurus, mengatakan: ‘Lokalitas Tyndall sangat penting untuk mengisi kesenjangan dalam pengetahuan kita tentang jenis dan keanekaragaman umum spesies yang menghuni lautan di belahan bumi selatan, terutama di daerah beriklim sedang hingga garis lintang kutub.

“Ichthyosaurus yang tidak akan digali membutuhkan perlindungan dan konsolidasi in situ, karena erosi yang mereka alami setiap hari sedang menghancurkan mereka.”

Tim berharap untuk membandingkan ichthyosaurus yang ditemukan di Gletser Tyndall dengan sisa-sisa yang sebelumnya ditemukan di Eropa.

Dr Erin Maxwell, kurator di State Museum of Natural History di Stuttgart dan ahli ichthyosaurus, menambahkan: “Kami tidak memiliki banyak fosil reptil laut dari periode waktu ini di seluruh dunia (~130-140 juta tahun yang lalu), dan yang kami miliki memiliki berasal dari Eropa.”

“Lokalitas Tyndall sangat penting untuk mengisi kesenjangan dalam pengetahuan kita tentang jenis dan keanekaragaman umum spesies yang menghuni lautan di belahan bumi selatan, terutama di daerah beriklim sedang hingga kutub.”