Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

mamalia

Penemuan Fosil Mamalia Purba “Ganas” Baru oleh Peneliti

Berita Baru, Amerika Serikat – Penemuan fosil mamalia bergigi pedang dengan gigi atas besar oleh peneliti, dan diprediksi mamalia tersebut berkeliaran di wilayah California 40 juta tahun yang lalu.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 4 April, ahli paleontologi mengatakan hewan itu baru bagi sains dan dapat memberikan wawasan tentang evolusi awal mamalia pemakan daging di Bumi.

Kira-kira seukuran kucing hutan, itu akan menjadi jenis pemburu yang kuat dan relatif baru, dengan gigi gunting di bagian belakang rahangnya dan dagu tulang yang diturunkan untuk melindungi gigi pedang atasnya yang panjang di bagian depan.

Spesies tersebut, bernama Diegoaelurus vanvalkenburghae, adalah salah satu contoh mamalia paling awal yang diketahui mengadopsi pendekatan seperti kucing untuk diet semua daging, menurut para peneliti dari Museum Sejarah Alam San Diego (The Nat).

“Tidak ada yang seperti ini pada mamalia sebelumnya,” kata Dr Ashley Poust, peneliti postdoctoral di The Nat.

“Beberapa nenek moyang mamalia memiliki taring yang panjang, tetapi Diegoaelurus dan beberapa kerabatnya mewakili pendekatan mirip kucing pertama untuk diet semua daging, dengan gigi pedang di depan dan gigi gunting yang disebut carnassials di belakang.”

“Ini adalah kombinasi kuat yang beberapa kelompok hewan telah berevolusi secara independen dalam jutaan tahun sejak itu.”

Dia menambahkan: “Hari ini kemampuan untuk makan semua daging, juga disebut hypercarnivory, tidak biasa. Harimau bisa, beruang kutub bisa. Jika Anda memiliki kucing rumahan, Anda bahkan mungkin memiliki hiperkarnivora di rumah.”

“Tapi 42 juta tahun yang lalu, mamalia hanya mencari cara untuk bertahan hidup dengan daging saja.”

“Satu kemajuan besar adalah mengembangkan gigi khusus untuk mengiris daging, yang merupakan sesuatu yang kita lihat dalam spesimen yang baru dideskripsikan ini.”

Predator pemakan daging awal adalah bagian dari kelompok hewan misterius yang disebut machaeroidines.

Sekarang benar-benar punah, mereka tidak terkait erat dengan karnivora hidup hari ini.

“Kami hanya tahu sedikit tentang machaeroidine, jadi setiap penemuan baru sangat memperluas gambaran kami tentang mereka,” kata rekan penulis studi tersebut, Dr Shawn Zack, dari Fakultas Kedokteran Universitas Arizona.

“Fosil Diegoaelurus yang relatif lengkap dan terawetkan dengan baik ini sangat berguna karena gigi memungkinkan kita menyimpulkan pola makan dan mulai memahami bagaimana machaeroidine terkait satu sama lain.”

Hewan dan kerabatnya mewakili semacam eksperimen evolusi, tikaman pertama di hypercarnivory, gaya hidup yang diikuti hari ini oleh kucing sejati.

Dengan hanya segelintir spesimen fosil dari Wyoming dan Asia, machaeroidine sangat kurang dipahami sehingga para ilmuwan bahkan tidak yakin apakah ada banyak spesies yang hidup dalam periode waktu yang sama.

The species, named Diegoaelurus vanvalkenburghae, is one of the earliest known examples of a mammal adopting a cat-like approach to an all-meat diet, according to researchers led by Dr Ashley Poust (pictured), of the San Diego Natural History Museum
Spesies, bernama Diegoaelurus vanvalkenburghae, adalah salah satu contoh mamalia paling awal yang diketahui mengadopsi pendekatan seperti kucing untuk diet semua daging, menurut peneliti yang dipimpin oleh Dr Ashley Poust (foto), dari Museum Sejarah Alam San Diego.

“Temuan fosil ini menunjukkan bahwa machaeroidine lebih beragam dari yang kita duga,” kata Dr Zack.

“Kami sudah tahu ada bentuk besar, Apataelurus, yang tinggal di Utah timur. Sekarang kita memiliki bentuk yang lebih kecil ini, dan ia hidup pada waktu yang kira-kira sama.”

“Ini meningkatkan kemungkinan bahwa mungkin ada lebih banyak lagi di luar sana yang bisa ditemukan.”

Selain keberadaan yang tumpang tindih ini, Dr Poust percaya bahwa mereka mungkin telah hidup berdampingan dengan hewan bergigi pedang lainnya.

“Diegoaleurus, meskipun tua, adalah yang terbaru dari predator machaeroidine ini. Itu menempatkannya dalam jarak yang sangat dekat dengan waktu ketika hewan mirip kucing berikutnya tiba di Amerika Utara, nimravids atau kucing palsu bergigi pedang,” katanya.

“Apakah kelompok-kelompok ini pernah bertemu, atau bahkan bersaing untuk mendapatkan ruang dan mangsa? Kami belum tahu, tapi San Diego terbukti menjadi tempat yang sangat penting bagi evolusi karnivora.”

Para ilmuwan berharap spesimen tersebut akan memberikan informasi tentang perilaku dan evolusi beberapa mamalia pertama yang memiliki pola makan berbasis daging secara eksklusif.

Scientists hope the specimen (pictured) will provide information about the behaviour and evolution of some of the first mammals to have an exclusively meat-based diet
Para ilmuwan berharap spesimen (foto) akan memberikan informasi tentang perilaku dan evolusi beberapa mamalia pertama yang memiliki pola makan berbasis daging secara eksklusif.

Fosil, yang mencakup rahang bawah dan gigi yang terawat baik, berasal dari San Diego di California selatan, di lokasi yang pertama kali ditemukan pada 1980-an oleh seorang bocah lelaki lokal berusia 12 tahun.

Sejak itu, ‘Jeff’s Discovery Site’ telah menjadi lapisan fosil penting dalam kelompok batuan yang lebih besar yang disebut Formasi Santiago.

Fosil dari seluruh ekosistem telah ditemukan di bebatuan berusia 42 juta tahun ini, melukiskan gambaran San Diego yang sangat berbeda dari yang kita kenal sekarang.

“Tidak hanya San Diego lebih jauh ke selatan karena pergerakan lempeng tektonik, tetapi Eosen adalah dunia yang lebih basah dan lebih hangat,” kata Dr Poust.

“Fosil Formasi Santiago menunjukkan kepada kita California yang berhutan dan basah di mana badak kecil, tapir awal, dan oreodont herbivora seperti domba yang aneh merumput di bawah pohon sementara primata dan marsupial yang tidak biasa menempel di kanopi di atas.”

“Kekayaan spesies mangsa ini akan menjadi hamparan bagi Diegoaelurus, memungkinkannya menjalani kehidupan sebagai pemburu khusus sebelum kebanyakan mamalia lain.”