Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Mumi

Penemuan Mumi Mesir dengan Tubuh Penuh Luka dan Perban

Berita Baru, Mesir – Pemindaian mumi berhasil mendeteksi anak Mesir kuno yang dikebumikan di sebuah makam 2.000 tahun yang lalu telah mengungkapkan bahwa mereka dikuburkan dengan luka kaki yang dibalut dan dipenuhi nanah.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Anak tersebut diperkirakan berusia antara 2,5–4 tahun serta memiliki contoh pertama yang diketahui dari pakaian asli Mesir kuno.

Gadis tanpa nama itu awalnya ditemukan di ‘Makam Aline’ Hawara pada tahun 1892. Diperkirakan berasal dari sekitar 24 M, kuburan ini terkenal karena tiga dari delapan mumi penghuninya telah dihiasi dengan potret individu.

Gadis itu, yang digambarkan mengenakan perhiasan sederhana dan ikal di rambutnya, dianggap sebagai tengah dari tiga putri Aline.

Wanita kelas menengah atau atas ini, yang namanya diambil dari makam itu, diidentifikasi berkat sebuah prasasti yang juga mencatat bahwa dia meninggal pada usia 35 tahun.

Putrinya, bersama dengan 20 mumi lainnya, difoto sinar-X oleh para ahli yang berbasis di Jerman sebagai bagian dari pencarian contoh infeksi kuno.

Temuan itu, kata mereka, menawarkan gambaran sekilas tentang penyakit dan pengobatan Mesir kuno.

The preserved individual has the first-known example of an original ancient Egyptian dressing, and was found in the 'Tomb of Aline' at Hawara in 1892. Thought to date back to 24 AD, this grave is notable in that three of its eight mummified occupants had been decorated with a portrait of said individual. Pictured: the mummified girl, thought to be a daughter of Aline, whose portrait was painted on linen covering her face
Individu yang diawetkan memiliki contoh pertama yang diketahui dari pakaian Mesir kuno asli, dan ditemukan di ‘Makam Aline’ di Hawara pada tahun 1892. Diperkirakan berasal dari tahun 24 M, kuburan ini terkenal karena tiga dari delapan mumi-nya penghuni telah dihiasi dengan potret individu tersebut. Foto: gadis mumi, dianggap sebagai putri Aline, yang potretnya dilukis di atas kain linen yang menutupi wajahnya
Penemuan Mumi Mesir dengan Tubuh Penuh Luka dan Perban
Gadis tanpa nama (kiri), digambarkan mengenakan perhiasan sederhana dan ikal di rambutnya, dianggap sebagai tengah dari tiga putri Aline (kanan)

Penyelidikan dilakukan oleh ahli radiologi Stephanie Panzer dari Berufsgenossenschaftliche Unfallklinik Murnau dan rekan-rekannya.

“Di Mesir kuno, infeksi kemungkinan merupakan aspek umum dari kehidupan sehari-hari dan penyebab utama kematian,” para peneliti menjelaskan dalam makalah mereka.

“Bayi dan masa kanak-kanak telah lama diakui sebagai periode kritis peningkatan stres fisiologis, morbiditas dan mortalitas.”

“Namun, bukti keseluruhan infeksi pada mumi kuno terbatas, terutama pada mumi anak yang jarang diselidiki.”

Profesor Panzer dan rekan melakukan CT scan seluruh tubuh dari 21 mumi anak Mesir kuno yang disimpan di koleksi berbagai museum Jerman, Italia dan Swiss.

Pemindaian mengungkapkan bahwa 11 dari anak-anak mumi adalah laki-laki, delapan perempuan dan dua jenis kelamin tidak pasti.

Analisis tim mengungkapkan tanda-tanda infeksi purulen (bernanah) pada tiga dari 21 mumi anak. Salah satu mumi, putri Aline yang tidak disebutkan namanya, ditemukan memiliki struktur seperti perban di kaki kiri bawahnya yang menurut tim mewakili lesi kulit.

Mengingat deteksi di bawah pembungkus tekstilnya, perban itu diyakini asli dan berukuran sekitar 0,8 x 0,5 x 0,4 inci (20 x 12 x 9 milimeter).

Pemindaian mengungkapkan bahwa itu telah ditempatkan di atas massa di jaringan di bawahnya yang konsisten dengan nanah kering, menunjukkan bahwa anak itu menderita abses atau selulitis purulen, atau infeksi pada lapisan dalam kulit.

Tidak jelas mengapa perban dibiarkan di atas luka, tetapi para peneliti menyarankan pembalseman mungkin ingin tubuh dipersiapkan sebaik mungkin untuk kehidupan setelah kematian.

“Mungkin mereka mencoba entah bagaimana untuk melanjutkan proses penyembuhan untuk kehidupan setelah kematian,” penulis makalah dan ahli paleopatologi Albert Zink dari Institut Studi Mummy Italia mengatakan kepada Media.

Given its detection underneath her textile wrappings, the mummy's bandage (highlighted with a solid arrow) is believed to be original and was around 0.8 x 0.5 x 0.4 inches (20 x 12 x 9 millimetres) in size. The scans revealed it had been placed over masses in the underlying tissue that are consistent with dried pus (highlighted with a dashed arrow) — suggesting that the child had a either an abscess or purulent cellulitis
Mengingat deteksi di bawah bungkus tekstilnya, perban mumi (disorot dengan panah padat) diyakini asli dan berukuran sekitar 0,8 x 0,5 x 0,4 inci (20 x 12 x 9 milimeter). Pemindaian mengungkapkan bahwa itu telah ditempatkan di atas massa di jaringan di bawahnya yang konsisten dengan nanah kering (disorot dengan panah putus-putus) – menunjukkan bahwa anak tersebut menderita abses atau selulitis purulen.
Pictured: the two scanned mummies of Aline's daughters, seen here on display at the Neues Museum in Berlin, Germany. The elder of the pair (left) was found to have a bandage covering a pus-filled wound on her lower left leg, while the youngest (right) likely had septic arthritis
Foto: dua mumi yang dipindai dari putri Aline, terlihat di sini dipajang di Museum Neues di Berlin, Jerman. Pasangan yang lebih tua (kiri) ditemukan memiliki perban yang menutupi luka bernanah di kaki kiri bawahnya, sedangkan yang termuda (kanan) kemungkinan menderita artritis septik.

Para peneliti juga memindai mumi putri bungsu Aline diyakini berusia sekitar 2-3 tahun pada saat kematian dan menemukan bukti nanah kering di bagian sendi pinggul kanan, kemungkinan disebabkan oleh artritis septik.

Mumi terakhir yang menunjukkan tanda-tanda infeksi adalah mumi anak laki-laki berusia 9-11 tahun dari Periode Ptolemeus-Romawi (305 SM-641 M).

Pemindaian mengungkapkan adanya massa kering di bagian bawah kedua sinus maksilaris, yang terletak di bawah pipi di kedua sisi hidung, menunjukkan bahwa ia kemungkinan menderita sinusitis purulen.

Anak laki-laki itu juga tampaknya menderita abses berisi nanah yang berasal dari bagian belakang mulut atau tenggorokan bagian atas, tetapi telah mencapai tahap infeksi yang sangat lanjut sehingga tidak mungkin untuk membedakan yang mana.

“Penelitian ini tampaknya menjadi yang pertama untuk menggambarkan struktur yang divisualisasikan secara radiologis yang konsisten dengan nanah kering pada mumi Mesir kuno,” tim menyimpulkan.

“Kasus-kasus ini dapat berfungsi sebagai model untuk penyelidikan palaeopatologis lebih lanjut.”

Investigasi itu, tambah mereka, ‘juga tampaknya menjadi yang pertama secara fisik menunjukkan pakaian Mesir kuno asli.

“Bukti pembalut asli berkontribusi pada pengetahuan kita tentang pengobatan Mesir kuno.”

Temuan lengkap dari penelitian ini diterbitkan dalam International Journal of Paleopathology.