Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

gigi

Penemuan Salah Satu Fosil Gigi Geraham Tertua di Dunia

Berita Baru, Georgia – Sebuah fosil gigi manusia berusia 1,8 juta tahun yang digali di negara Georgia sedang dirayakan sebagai salah satu bukti tertua hominin, atau spesies awal manusia di luar Afrika.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 19 September, Ini adalah gigi premolar keempat dari rahang bawah yang diduga arkeolog pernah dimiliki oleh spesies dewasa Homo erectus, yang merupakan nenek moyang pertama kita yang memiliki proporsi tubuh seperti manusia.

Gigi itu ditemukan oleh mahasiswa arkeologi Inggris Jack Peart yang sedang bekerja di luar desa Orozmani. Penggalian juga menemukan tulang belulang hewan yang telah punah, peralatan batu dan serpihan litik, yang merupakan sisa dari bebatuan yang dibuat menjadi peralatan.

Giorgi Bidzinashvili, pemimpin ilmiah tim penggali, mengatakan dia menganggap gigi itu milik ‘sepupu’ Zezva dan Mzia, nama yang diberikan untuk dua fosil tengkorak berusia 1,8 juta tahun yang hampir lengkap ditemukan di Dmanisi.

Dmanisi adalah tempat tengkorak manusia yang berasal dari 1,8 juta tahun yang lalu ditemukan pada akhir 1990-an dan awal 2000-an.

Homo erectus dikatakan telah bermigrasi keluar dari Afrika, sekitar dua juta tahun yang lalu, menggunakan koridor yang menuju ke Eurasia.

“Implikasinya, tidak hanya untuk situs ini, tetapi untuk Georgia dan kisah manusia yang meninggalkan Afrika 1,8 juta tahun yang lalu sangat besar,” kata Peart.

“Ini memantapkan Georgia sebagai tempat yang sangat penting bagi paleoantropologi dan kisah manusia secara umum,” katanya kepada Reuters.

Fosil Homo tertua di mana pun di dunia berasal dari sekitar 2,8 juta tahun yang lalu, dimana sebagian rahang ditemukan di Ethiopia modern.

Penemuan Salah Satu Fosil Gigi Geraham Tertua di Dunia
Ini adalah gigi premolar keempat mandibula. Tim menemukannya di negara Georgia
Penemuan Salah Satu Fosil Gigi Geraham Tertua di Dunia
Para ilmuwan percaya manusia purba, spesies pemburu-pengumpul bernama Homo erectus, kemungkinan mulai bermigrasi keluar dari Afrika sekitar dua juta tahun yang lalu. Difoto adalah gigi purba

Para ilmuwan percaya manusia purba, spesies pemburu-pengumpul bernama Homo erectus, kemungkinan mulai bermigrasi keluar dari Afrika sekitar dua juta tahun yang lalu.

Alat-alat kuno berusia sekitar 2,1 juta tahun telah ditemukan di Cina modern, tetapi situs-situs Georgia adalah rumah bagi sisa-sisa manusia purba tertua yang ditemukan di luar Afrika.

Penemuan lain baru-baru ini dari sebuah fragmen tulang rahang di Spanyol menjadi berita utama pada bulan Juli ketika ditemukan sebagai fosil tertua dari nenek moyang manusia yang ditemukan di Eropa.

Fragmen kecil itu diperkirakan berusia 1,2 juta tahun dan ditemukan di situs arkeologi pada 30 Juni di pegunungan Atapuerca. Daerah ini dikenal dengan catatan pendudukan manusia prasejarah terkaya di Eropa.

Ahli paleoantropologi belum melakukan penanggalan resmi pada tulang baru, tetapi karena ditemukan lebih dari enam kaki di dalam tanah daripada spesimen sebelumnya, mereka mengatakan “masuk akal dan sangat masuk akal untuk menganggapnya lebih tua.”

Tulang rahang tersebut memiliki panjang sekitar tiga inci.

Para peneliti telah bekerja di situs arkeologi ini sejak 1978 dan sangat senang ketika mereka menemukan tulang rahang berusia 1,2 juta tahun itu pada 2007.

Penemuan Salah Satu Fosil Gigi Geraham Tertua di Dunia
Penggalian juga menemukan tulang belulang hewan yang telah punah, peralatan batu dan serpihan litik, yang merupakan sisa dari bebatuan yang dibuat menjadi peralatan.
Penemuan Salah Satu Fosil Gigi Geraham Tertua di Dunia
Penemuan lain baru-baru ini dari sebuah fragmen tulang rahang di Spanyol menjadi berita utama pada bulan Juli ketika ditemukan sebagai fosil tertua dari nenek moyang manusia yang ditemukan di Eropa. Fragmen kecil itu ditentukan berumur 1,2 juta tahun

Salah satu direktur situs arkeologi, José Maria Bermudez de Castro, mengatakan akan memakan waktu sekitar enam hingga delapan bulan analisis untuk menentukan usia tulang rahang.

Para ilmuwan mengatakan mereka masih bekerja untuk mengidentifikasi jenis spesifik nenek moyang manusia dan menentukan usia tulang.

“Kami harus melanjutkan penelitian kami setidaknya selama satu tahun, Ini membutuhkan banyak waktu,” kata Castro.

“Apa yang dapat kami katakan adalah bahwa kami telah menemukan fosil yang sangat penting dan menarik yang dimiliki oleh salah satu populasi pertama yang tiba di Eropa.”