Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

mamalia

Penemuan Spesimen Mamalia Bertelur Berusia 150 Tahun

Berita Baru, Inggris – Spesimen mamalia spesies echidna dan platipus yang berusia hampir 150 tahun telah ditemukan kembali di museum Universitas Cambridge.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 19 Mei, spesimen ini dikumpulkan pada tahun 1880-an oleh ilmuwan William Caldwell, spesimen telah ditemukan di toko-toko Museum Zoologi Universitas Cambridge.

Pada saat pengumpulannya, spesimen-spesimen ini merupakan kunci untuk membuktikan bahwa beberapa mamalia ada yang bertelur, sebuah fakta yang mengubah arah pemikiran ilmiah dan mendukung teori evolusi Darwin.

Koleksi Cambridge termasuk bayi echidna dan posum dalam toples, rahim platipus yang dibedah dan sejumlah spesimen platipus dan hewan berkantung lainnya.

A newly discovered echidna specimen, suspected to have been collected by William Caldwell
Spesimen echidna yang baru ditemukan, diduga dikumpulkan oleh William Caldwell

Koleksi unik ini belum dikatalogkan oleh museum, sehingga hingga saat ini staf belum mengetahui keberadaannya.

Penemuan itu dilakukan oleh Jack Ashby, asisten direktur di museum tersebut, ketika dia sedang melakukan penelitian untuk sebuah buku baru tentang mamalia Australia.

“Adalah satu hal untuk membaca pengumuman abad ke-19 bahwa platipus dan ekidna benar-benar bertelur. Tetapi memiliki spesimen fisik di sini, mengikat kita kembali ke penemuan itu hampir 150 tahun yang lalu, sangat menakjubkan,” kata Ashby.

“Saya tahu dari pengalaman bahwa tidak ada koleksi sejarah alam di Bumi yang benar-benar memiliki katalog lengkap dari segala sesuatu di dalamnya, dan saya menduga bahwa spesimen Caldwell benar-benar harus ada di sini.”

“Spesimen yang kami temukan semuanya masih muda atau bersarang, jadi ukurannya cukup kecil. Yang terbesar adalah sekitar 12cm [4.7 inci].”

Ashby telah meminta manajer koleksi Mathew Lowe untuk mengawasi spesimen Caldwell

Hanya tiga bulan kemudian, sebuah kotak kecil berisi spesimen ditemukan di museum dengan catatan yang menunjukkan bahwa spesimen itu milik Caldwell, yang kemudian dikonfirmasi oleh penyelidikan Ashby.

Ashby harus menyinari beberapa label di dalam stoples dengan sinar UV agar lebih mudah dibaca, karena tulisan di atasnya sudah pudar.

“Saya juga telah membandingkannya dengan apa yang ditulis Caldwell pada tahun 1880-an untuk mencoba dan mengidentifikasi mereka (spesimen) seperti itu dan jenis bahan yang dia tulis yang sedang dia kerjakan sangat cocok dengan apa yang kami temukan di toko.”

Secara keseluruhan ada dua posum, dua echidna dan satu platipus yang dipastikan dikumpulkan oleh Caldwell dari katalog batch minggu lalu.

Another newly discovered echidna specimen. Believe it or not, echidna spines are actually long, tough, hollow hair follicles
Spesimen echidna lain yang baru ditemukan. Percaya atau tidak, duri echidna sebenarnya adalah folikel rambut yang panjang, keras, dan berlubang
Jack Ashby, assistant director of University Museum of Zoology at Cambridge, holds a newly discovered Caldwell specimen
Jack Ashby, asisten direktur Museum Zoologi Universitas di Cambridge, memegang spesimen Caldwell yang baru ditemukan

Ashby dan rekan-rekannya masih menemukan lebih banyak spesimen dalam koleksi museum; pada hari Rabu, dia mengatakan kepada media bahwa mereka telah menemukan 10 spesimen lain di bagian lain toko.

“Itu sedikit mengejutkan karena saya pikir kami telah menemukan semua tempat platipus dan echidna yang tidak terdaftar di toko,” katanya.

“Pasti ada beberapa lagi dalam kumpulan yang baru saja kami temukan sore ini, tetapi itu akan membutuhkan waktu untuk dibuka.”

“Selain itu mungkin ada sekitar 10-20 lagi yang termasuk dalam kategori ‘mungkin Caldwell’.”

Ashby mengatakan kepada MailOnline bahwa platipus dapat dimasukkan ke dalam stoples karena yang mereka temukan semuanya masih muda atau masih bersarang, jadi ukurannya cukup kecil. Echidna yang ditemukan juga hampir semuanya masih muda dan bersarang.

Sampai orang Eropa pertama kali menemukan platipus dan echidna pada tahun 1790-an, diasumsikan bahwa semua mamalia melahirkan anak yang masih hidup.

Pertanyaan apakah beberapa mamalia bertelur kemudian menjadi salah satu pertanyaan terbesar zoologi abad ke-19, dan diperdebatkan dengan hangat di kalangan ilmiah.

Koleksi guci kecil yang baru ditemukan mewakili upaya ilmiah besar yang dilakukan untuk memecahkan misteri ini.

“Pada abad ke-19, banyak ilmuwan konservatif tidak ingin percaya bahwa mamalia bertelur bisa ada, karena ini akan mendukung teori evolusi atau gagasan bahwa satu kelompok hewan mampu berubah menjadi yang lain,” kata Ashby.

“Kadal dan katak bertelur, jadi gagasan tentang mamalia bertelur awalnya ditolak oleh banyak orang, saya pikir mereka merasa merendahkan untuk berhubungan dengan hewan yang mereka anggap sebagai “bentuk kehidupan yang lebih rendah”.

Koleksi yang baru ditemukan termasuk echidna, platipus dan marsupial pada berbagai tahap kehidupan dari telur yang dibuahi hingga remaja.

Caldwell adalah orang pertama yang membuat koleksi lengkap dari setiap tahap kehidupan spesies ini, meskipun tidak semua spesimennya telah ditemukan di museum Cambridge.

Platypus from Shaw (1799). Platypuses are one of the only mammals that can detect electricity, and one of the only mammals to produce venom
Platipus dari Shaw (1799). Platipus adalah satu-satunya mamalia yang dapat mendeteksi listrik, dan satu-satunya mamalia yang menghasilkan racun
Echidna foraging in the wild. Echidnas, sometimes known as spiny anteaters, are quill-covered monotremes belonging to the family Tachyglossidae
Echidna mencari makan di alam liar. Echidnas, kadang-kadang dikenal sebagai trenggiling berduri, adalah monotremata berduri yang termasuk dalam famili Tachyglossidae
Ashby said: 'Platypuses and echidnas are not weird, primitive animals as many historic accounts depict them - they are as evolved as anything else'
Ashby berkata: ‘Platipus dan echidna bukanlah hewan primitif yang aneh seperti yang digambarkan oleh banyak catatan sejarah – mereka berevolusi seperti yang lainnya’

Caldwell dikirim ke Australia pada tahun 1883 dengan dukungan keuangan yang substansial dari Universitas Cambridge, Royal Society dan Pemerintah Inggris.

Dalam pencarian ekstensif, Caldwell mengumpulkan sekitar 1.400 spesimen dengan bantuan sekelompok besar orang Aborigin Australia.

Pada tahun 1884, tim akhirnya menemukan seekor echidna dengan telur di kantongnya, dan platipus dengan satu telur di sarangnya dan satu lagi akan segera diletakkan.

A well-preserved platypus specimen in the Cambridge University Museum of Zoology. Theis platypus specimen is an adult, but it’s not part of the Caldwell Collection. It came to the Museum in the 1970s, when the President of the Royal Society was given it as an official gift of his visit (it had died after getting caught in a fishing net)

Spesimen platipus yang terpelihara dengan baik di Museum Zoologi Universitas Cambridge. Spesimen platipus ini adalah orang dewasa, tetapi bukan bagian dari Koleksi Caldwell. Itu datang ke Museum pada 1970-an, ketika Presiden Royal Society diberikan sebagai hadiah resmi dari kunjungannya (meninggal setelah tertangkap jaring ikan)