Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Anjing

Penemuan Virus COVID-19 Varian Baru yang Berasal dari Anjing

Berita Baru, Amerika Serikat – Para ilmuwan telah menemukan jenis baru virus korona yang berasal dari anjing dan ini dapat menginfeksi manusia.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Patogen yang telah ada sejak 2018 itu merupakan virus Covid-19 kedelapan yang diketahui telah berpindah dari hewan ke manusia.

Belum jelas apakah virus tersebut menimbulkan ancaman serius seperti sepupunya SARS-CoV-2, yang merupakan nama virus di balik Covid-19.

Tetapi para peneliti yang mendeteksinya mengklaim bahwa mereka “tidak melihat alasan untuk mengharapkan pandemi lain dari virus ini”.

Virus itu membuat delapan orang dirawat di rumah sakit di Malaysia, termasuk tujuh anak, yang termuda di antaranya baru berusia lima setengah bulan.

Coronavirus adalah keluarga virus dengan cara yang sama seperti ada beberapa jenis influenza.

Mereka dinamai berdasarkan penampilan paku (mahkota) mereka yang khas; bila dilihat di bawah mikroskop yang kuat, paku tampak seperti mahkota (korona adalah bahasa Latin untuk “mahkota”).

Di bawah paku ini adalah lapisan membran. Membran ini dapat terganggu oleh deterjen dan alkohol, itulah sebabnya gel pembersih tangan sabun dan air dan alkohol efektif melawan virus.

Virus korona diperkirakan akan menjadi lebih sering ditemui karena manusia lebih sering berhubungan dengan satwa liar karena perusakan habitat dan perubahan iklim.

Covid-19 adalah penyakit yang disebabkan oleh SARS-CoV-2 tetapi ada enam virus corona lain yang telah ditemukan pada manusia.

Asalnya telah dikaitkan dengan kelelawar dan trenggiling tetapi teori bahwa itu bocor dari laboratorium belum dikesampingkan.

Empat dari virus korona manusia menyebabkan flu, yang relatif tidak berbahaya. Dua lainnya menyebabkan SARS dan Mers, dimana ini keduanya mematikan.

Para peneliti di Duke University dan Ohio State University menamai virus corona baru CCoV-HuPn-2018.

Diyakini pertama kali ditularkan ke manusia dari anjing. Sars diyakini berasal dari kelelawar, sedangkan Mers ditularkan ke manusia dari unta.

Tujuh dari delapan pasien yang dirawat di rumah sakit karena virus di Malaysia adalah anak-anak, dengan satu orang baru berusia lima setengah bulan. Satu menderita pneumonia tetapi semuanya sembuh dan keluar setelah empat hingga enam hari, mengikuti terapi oksigen untuk membantu mereka bernapas.

Tetapi penemuan tersebut menunjukkan bahwa virus corona dapat ditularkan oleh hewan peliharaan dan menggarisbawahi bahayanya.

Para ahli mengatakan penelitian yang diterbitkan dalam Clinical Infectious Diseases, dapat merevolusi cara kita mengidentifikasi penyakit pernapasan sebelum menjadi pandemi potensial.

Rekan penulis Dr Anastasia Vlasova, dari The Ohio State University, mengatakan: “Pada titik ini, kami tidak melihat alasan untuk mengharapkan pandemi lain dari virus ini.”

“Tapi aku tidak bisa mengatakan itu tidak akan pernah menjadi perhatian.”

Tim AS mengidentifikasi virus korona anjing baru menggunakan alat diagnostik molekuler yang sama yang mereka buat tahun lalu untuk mendeteksi Covid-19.

Pemimpin proyek Profesor Gregory Gray, dari Duke University, North Carolina, mengatakan: “Seberapa umum virus ini, dan apakah dapat ditularkan secara efisien dari anjing ke manusia atau antar manusia, tidak ada yang tahu.”

“Yang lebih penting adalah virus corona ini kemungkinan menyebar ke manusia dari hewan lebih sering daripada yang kita ketahui.”

“karena sebagian besar tes diagnostik rumah sakit hanya mendeteksi virus korona manusia yang diketahui.”

Dia menganalisis arsip usap hidung dari 301 orang yang dirawat di sebuah rumah sakit di Sarawak di Malaysia Timur pada tahun 2018.

Dr. Vlasova menumbuhkan virus di labnya dari salah satu spesimen klinis, yang berasal dari seorang anak.

Dengan merekonstruksi genomnya, mereka dapat memastikan bahwa itu berasal dari seekor anjing.

Ini berevolusi dari virus korona yang menulari anjing hingga menginfeksi manusia dan dapat menyebabkan gejala pernapasan.

Dr Gray berkata: “Mungkin ada beberapa virus korona anjing yang beredar dan menyebar ke manusia yang tidak kita ketahui.”

Sarawak bisa menjadi tempat yang kaya untuk mendeteksi mereka karena merupakan daerah khatulistiwa dengan keanekaragaman hayati yang kaya.

Dia menambahkan: “Banyak dari limpahan itu buntu, mereka tidak pernah meninggalkan inang manusia pertama itu.”

“Tapi jika kita benar-benar ingin mengurangi ancaman, kita membutuhkan pengawasan yang lebih baik di tempat manusia dan hewan berpotongan, dan di antara orang-orang yang cukup sakit untuk dirawat di rumah sakit karena virus baru.”

Alat diagnostik seperti miliknya berpotensi untuk mengidentifikasi virus lain yang baru bagi manusia sebelum dapat menyebabkan pandemi.

Dia berkata: ” Patogen ini tidak hanya menyebabkan pandemi dalam semalam, butuh bertahun-tahun bagi mereka untuk beradaptasi dengan sistem kekebalan manusia dan menyebabkan infeksi, dan kemudian menjadi efisien dalam penularan dari manusia ke manusia.”

“Kami perlu mencari patogen ini dan mendeteksinya lebih awal.”

Para peneliti berencana untuk mempelajari lebih lanjut virus CCoV-HuPn-2018 untuk menentukan seberapa berbahayanya atau bisa menjadi.

Tidak diketahui apakah virus dapat ditularkan dari orang ke orang atau seberapa baik sistem kekebalan manusia dapat melawannya.

Dr Vlasova berkata: “Kami tidak benar-benar memiliki bukti sekarang bahwa virus ini dapat menyebabkan penyakit parah pada orang dewasa.”

Dia menunjukkan hanya satu dari pasien yang terinfeksi adalah orang dewasa.

Tetapi dia berkata: ” Saya tidak dapat mengesampingkan kemungkinan bahwa pada titik tertentu virus korona baru ini akan menjadi patogen umum pada manusia. Begitu virus corona dapat menginfeksi manusia, semua taruhan dibatalkan.”

Ketika virus mengubah susunan genetiknya agar tidak menginfeksi hewan menjadi manusia, kombinasi faktor menentukan seberapa baik ia bereplikasi dan menyebar.

Ini pertama-tama harus memasuki tubuh manusia dan mengenali sesuatu di permukaan sel, lalu mengikatnya.

Dr Vlasova berkata: “Kami tahu virus ini dapat melakukan itu.”

Sekitar setengah dari gen virus corona anjing mirip dengan Covid-19.

Coronaviruses are named for the distinctive appearance of their spikes; when seen under a powerful microscope, the spikes look like a crown (corona is the Latin for ‘crown’)
Coronavirus dinamai berdasarkan tampilan khas dari duri-duri mereka; ketika dilihat di bawah mikroskop yang kuat, paku terlihat seperti mahkota (korona adalah bahasa Latin untuk ‘mahkota’)

Meskipun hanya delapan kasus yang telah diidentifikasi, virus anjing atau yang sangat mirip kemungkinan besar telah beredar lebih jauh di antara anjing dan manusia di Malaysia.

Dr Vlasova berkata: “Pengambilan sampel satu kali tidak akan memberi tahu Anda dengan akurat seberapa lazimnya itu.”

“Pengambilan sampel harus diulang dan dilakukan selama periode waktu tertentu untuk melihat berapa banyak orang yang terinfeksi.”

Dia menambahkan: “Jika Anda telah menyebutkan ini 20 tahun yang lalu, bahwa virus yang mempengaruhi anjing dapat berubah menjadi dapat menginfeksi orang, banyak yang akan skeptis.”

Namun, orang mungkin tidak perlu mengubah cara mereka berinteraksi dengan anjingnya.

Dr Vlasova berkata: “Tapi saya pasti akan melihat lebih banyak lagi seberapa banyak saya membiarkan bayi saya berada di sekitar anjing.”

Virus menyebabkan gejala yang berbeda pada anjing, termasuk masalah pencernaan. Orang yang terinfeksi mengalami penyakit pernapasan.

Dr Gray berkata: “Kami mungkin kehilangan virus hewan penting yang mulai beradaptasi dengan manusia.”

“Kami perlu melakukan pekerjaan penemuan virus di antara orang-orang dengan pneumonia dan juga di antara orang-orang yang memiliki paparan intens terhadap hewan sehingga kami mendapat peringatan dini tentang virus baru yang mungkin menjadi virus pandemi di masa depan.”

Potensi ancaman yang ditimbulkan oleh virus anjing atau kucing, yang juga menderita penyakit akibat virus Covid-19, belum banyak diteliti.

Seharusnya begitu, kata Dr Vlasova. Memantau virus hewan merupakan salah satu cara untuk melindungi kesehatan masyarakat.

Dia menambahkan: “Kami terutama menekankan pada studi penyakit yang muncul pada manusia dan bukan hewan. Itu adalah kesalahan besar dalam pendekatan saat ini.”