Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

burung

Pengaruh Perubahan Iklim Terhadap Spesies Burung Rangkong Paruh Kuning

Berita Baru, Afrika Selatan – Dengan paruhnya yang panjang berwarna kuning dan melengkung ke bawah, rangkong paruh kuning selatan adalah salah satu burung paling agung di dunia hewan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 4 Juli, Spesies ini adalah sepupu dari rangkong paruh merah, yang terkenal sebagai karakter Zazu dari film The Lion King.

Tetapi burung yang menakjubkan itu berisiko musnah oleh perubahan iklim, menurut sebuah studi baru.

Para peneliti dari University of Cape Town mempelajari efek dari suhu udara yang tinggi dan kekeringan pada keberhasilan pengembangbiakan burung-burung di Gurun Kalahari dari 2008-2019.

Temuan mereka mengungkapkan bahwa hasil pembiakan menurun drastis selama ini, dengan peningkatan suhu yang harus disalahkan.

Researchers from the University of Cape Town studied the effects of high air temperate and drought on the breeding success of the birds in the Kalahari Desert from 2008-2019. Their findings reveal that breeding output 'collapsed' during this time - with an increase in temperature to blame
Para peneliti dari University of Cape Town mempelajari efek dari suhu udara yang tinggi dan kekeringan pada keberhasilan pengembangbiakan burung-burung di Gurun Kalahari dari 2008-2019. Temuan mereka mengungkapkan bahwa hasil pembiakan ‘runtuh’ selama waktu ini – dengan peningkatan suhu yang harus disalahkan
The species is a cousin of the red-billed hornbill, which shot to fame as Zazu from The Lion King
Spesies ini adalah sepupu dari rangkong paruh merah, yang terkenal sebagai Zazu dari The Lion King

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bagaimana hewan yang hidup di Gurun Kalahari menderita akibat pemanasan global.

Misalnya, penelitian sebelumnya mengungkapkan bagaimana banyak spesies burung sekarang berkembang biak lebih awal dan untuk waktu yang lebih singkat.

Dalam studi baru, tim berangkat untuk menyelidiki dampak perubahan iklim pada rangkong paruh kuning selama periode 10 tahun.

“Ada bukti yang berkembang pesat untuk efek negatif suhu tinggi pada perilaku, fisiologi, perkembangbiakan, dan kelangsungan hidup berbagai spesies burung, mamalia, dan reptil di seluruh dunia,” kata Dr Nicholas Pattinson, penulis pertama studi tersebut.

“Misalnya, peristiwa kematian massal terkait panas selama beberapa hari semakin dicatat, yang tidak diragukan lagi merupakan ancaman bagi kelangsungan populasi dan fungsi ekosistem.”

Para peneliti mempelajari keberhasilan pengembangbiakan pasangan rangkong paruh kuning selatan di kotak sarang kayu di Cagar Alam Sungai Kuruman, dan membandingkan temuan mereka dengan tren iklim di wilayah tersebut.

Hasil mereka menunjukkan bahwa ketika suhu udara maksimum meningkat, hasil pemuliaan menurun.

“Selama periode pemantauan, efek sub-mematikan dari suhu tinggi (termasuk kompromi mencari makan, penyediaan, dan pemeliharaan massa tubuh) mengurangi kemungkinan rangkong berhasil berkembang biak atau bahkan berkembang biak sama sekali,” jelas Dr Pattinson.

Ketika membandingkan tiga musim pertama (2008-2011) dengan tiga musim terakhir (2016-2019), para peneliti menemukan bahwa persentase rata-rata kotak sarang yang ditempati menurun dari 52 persen menjadi hanya 12 persen.

Keberhasilan sarang (berhasil membesarkan dan membesarkan setidaknya satu anak ayam) juga menurun dari 58 persen menjadi 17 persen, sedangkan jumlah rata-rata anak ayam menurun dari 1,1 menjadi 0,4.

Dan ketika suhu udara rata-rata naik di atas 96,2°F (35,7°C), tidak ada upaya pembiakan yang berhasil sama sekali.

Yang mengkhawatirkan, prediksi pemanasan saat ini menunjukkan bahwa seluruh musim kawin akan melampaui suhu ini pada tahun 2027.

When the average air temperature went above 96.2°F (35.7°C), there were no successful breeding attempts at all. Worryingly, current warming predictions indicate that the entire breeding season will eclipse this temperature by 2027. Pictured: Kalahari Desert
Ketika suhu udara rata-rata naik di atas 96,2°F (35,7°C), tidak ada upaya pembiakan yang berhasil sama sekali. Yang mengkhawatirkan, prediksi pemanasan saat ini menunjukkan bahwa seluruh musim kawin akan melampaui suhu ini pada tahun 2027. Foto: Gurun Kalahari

“Sebagian besar persepsi publik tentang dampak krisis iklim terkait dengan skenario yang dihitung untuk tahun 2050 dan seterusnya,” kata Dr Pattinson.

“Namun efek dari krisis iklim saat ini dan dapat bermanifestasi tidak hanya dalam hidup kita, tetapi bahkan lebih dari satu dekade.”

“Meskipun tidak ada peristiwa kematian besar yang mencolok, prediksi kami dalam penelitian ini adalah bahwa rangkong paruh kuning selatan dapat dimusnahkan dari bagian terpanas dari jangkauan mereka segera setelah 2027.”

“Konsekuensi mematikan dari suhu tinggi dapat mendorong kepunahan lokal dengan mengakibatkan kegagalan perekrutan (yaitu tidak ada hewan muda yang bergabung dengan populasi) dan perubahan ekosistem tempat kita semua bergantung.”