Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Demensia

Pengecekan Jantung Sederhana dapat Memprediksi Risiko Demensia 10 Tahun Kedepan

Berita Baru, Amerika Serikat – Menurut sebuah studi, pemindaian atau pengecekan jantung secara sederhana mungkin dapat memprediksi risiko Anda didiagnosis demensia dalam satu dekade kedepan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 15 Agustus, para peneliti menemukan bahwa orang tua dengan kelainan di atrium kiri mereka sepertiga lebih mungkin untuk mengembangkan penyakit demensia, bahkan jika mereka tidak menunjukkan tanda-tanda masalah jantung.

Ini menunjukkan bahwa pemindaian yang biasanya hanya digunakan untuk orang yang diduga menderita penyakit jantung atau pasien serangan jantung dapat membantu mengidentifikasi siapa yang berisiko tinggi terkena demensia.

Atrium kiri membantu memompa darah beroksigen ke organ vital, termasuk otak. Jika biliknya rusak, itu dapat mengurangi aliran darah ke otak, sehingga meningkatkan risiko demensia.

Kardiopati atrium adalah istilah untuk berbagai kondisi yang dapat menyebabkan atrium kiri tidak berfungsi dengan baik.

Ini dapat menyebabkan stroke dan detak jantung tidak teratur, dua komplikasi yang juga dikaitkan dengan demensia.

Tetapi penelitian terhadap lebih dari 5.000 orang dewasa Amerika berusia 70-an menyimpulkan bahwa kardiopati atrium adalah “faktor risiko independen” untuk masalah ini.

Para peneliti, yang dipimpin oleh Universitas Johns Hopkins di Baltimore, mengatakan hal itu dapat membantu menginformasikan “strategi intervensi baru.”

Pengecekan Jantung Sederhana dapat Memprediksi Risiko Demensia 10 Tahun Kedepan
Para peneliti menemukan orang tua dengan kelainan di atrium kiri mereka 35 persen lebih mungkin menderita demensia. Grafik menunjukkan: Atrium kiri memompa darah yang baru teroksigenasi ke dalam ventrikel kiri, di mana ia dibawa keluar jantung oleh aorta dan dikirim ke otak melalui arteri karotis

Sekitar 900.000 orang diperkirakan hidup dengan demensia di Inggris, dengan tingkat yang diperkirakan akan meningkat seiring dengan populasi yang menua.

Angka tersebut hampir tujuh kali lebih tinggi di AS, dengan 6,2 juta dirusak oleh kondisi memori yang menghilang.

Tidak ada obat untuk penyakit ini, artinya dokter hanya dapat meresepkan obat yang mengurangi gejalanya.

Studi yang diterbitkan dalam Journal of American Heart Association, mengamati 5.078 orang dewasa yang tidak menderita demensia dari North Carolina, Maryland dan Mississippi.

Mereka memiliki usia rata-rata 75 tahun pada awal penelitian.

Jantung peserta dipindai antara 2011 hingga 2013 menggunakan ekokardiogram transtoraks, atau ultrasound jantung.

Pemindaian biasanya diberikan kepada orang yang pernah mengalami serangan jantung atau untuk mendiagnosis masalah katup jantung atau penyakit jantung bawaan.

Peserta kembali untuk tes kedua antara 2016 dan 2017 dan tes ketiga antara 2018 hingga 2019 untuk mengukur kinerja otak mereka dan mencari gejala demensia, serta memeriksa jantung mereka lagi.

Dokter menilai memori, waktu reaksi, bahasa dan keterampilan pemecahan masalah mereka melalui kombinasi tes kognitif secara langsung dan di telepon, serta mewawancarai orang terdekat pasien dalam beberapa kasus.

Dokter menggunakan skor untuk mendiagnosis mereka dengan demensia sesuai dengan kriteria resmi.

Secara total, 763 orang mengalami gangguan otak pada 2019, dengan mereka yang memiliki kardiopati atrium pada peningkatan risiko 35 persen.

Risiko tetap ada bahkan setelah memperhitungkan faktor gaya hidup lain seperti merokok dan tekanan darah tinggi.

Para peneliti mengatakan: “Kami menemukan bahwa kehadiran kardiopati atrium secara signifikan terkait dengan peningkatan risiko demensia.”

“Kami menemukan bahwa [fibrilasi atrium] dan stroke memediasi beberapa efek antara kardiopati atrium dan demensia, tetapi kontribusi relatifnya [kurang dari] 10 persen.”

“Temuan ini mengungkapkan bahwa keadaan kardiopati atrium, yang mendahului [fibrilasi atrium] dan stroke, berkontribusi pada risiko demensia, terlepas dari [fibrilasi atrium] dan stroke.”

“Kami dengan hati-hati menyarankan bahwa pemahaman tentang hubungan ini mungkin memberikan dasar bagi strategi intervensi baru untuk membantu menggagalkan perkembangan demensia.”

Kardiopati atrium adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan berbagai gangguan yang mempengaruhi kemampuan atrium untuk memompa darah melalui jantung.