Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

bond

Periset Serial Film James Bond : Seharusnya Dia Sudah Mati Berkali-kali

Berita Baru, Inggris – Agen rahasia Inggris paling terkenal – James Bond seharusnya telah meninggal beberapa kali dalam kehidupan nyata karena banyak risiko mematikan terkait pekerjaan, menurut studi perfilman ini.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para peneliti telah menganalisis semua 25 film James Bond yang dibuat oleh produksi EON, mulai dari tahun 1962 ‘Dr No’ hingga 2021 ‘No Time to Die’.

Secara khusus, mereka melihat apakah agen fiksi “mematuhi saran perjalanan internasional” selama 86 perjalanan internasional yang ia buat selama seri film berjalan.

Para ahli menemukan bahwa agen tersebut dalam sepatu Bond seharusnya menderita dari infeksi menular seksual (IMS), keracunan alkohol dan infeksi dari penyakit tropis, serta bahaya lainnya.

Risks to Bond health in the films made by Eon Productions include alcohol consumption (as seen here in 'Casino Royale'), using another person's facemask ('You Only Live Twice'), casual sex, which risks STIs ('Goldfinger'), eating unwashed fruit ('Thunderball'), disease in tropical locations and smoking (both 'Dr. No')
Risiko untuk kesehatan james bond dalam film-film yang dibuat oleh produksi EON termasuk konsumsi alkohol (seperti yang terlihat di sini di ‘Casino Royale’), menggunakan facemask orang lain (‘Anda hanya hidup dua kali’), seks kasual, yang berisiko (‘Goldfinger’), Makan buah yang tidak dicuci (‘Thunderball’), penyakit di lokasi tropis dan merokok (keduanya ‘Dr. no’)

Analisis ini diteliti oleh Wouter Graumansa dan Teun Bousemaab di Pusat Medis Universitas Radboud, Nijmegen, bersama dengan William Stone di London School of Hygiene & Tropical Medicine.

“Secara keseluruhan, kami menemukan ikatan yang disiapkan dengan buruk untuk risiko kesehatan yang terkait dengan perjalanan dan terutama hal yang naif pada ancaman penyakit menular, “kata tim mereka.

“Meskipun meningkatnya ketersediaan saran perjalanan online, risiko bond untuk memperoleh penyakit menular sayangnya tidak menurun dalam misi baru-baru ini.”

“Mengingat peran sentral bahwa agen dengan status double-0 miliki dalam kegiatan kontra-terorisme internasional, kami dengan tulus juga berharap MI6 akan mengambil tanggung jawabnya dengan serius.”

Menyaksikan semua 25 film james bond melibatkan sekitar 3.113 menit jam malam untuk masing-masing dari tiga penulis studi, yang “dapat dengan mudah dihabiskan untuk masalah sosial yang lebih mendesak”, mereka mengakui.

Untuk melihat film terbaru seri “No Time to Die”, yang dirilis pada akhir September tahun lalu, tim itu kemungkinan satu-satunya anggota audiens yang membawa peralatan penelitian di gedung bioskop.

Ketika mereka menyaksikan, para ilmuwan membuat catatan tentang beberapa perilaku yang lebih bodoh yang akan membuat hidupnya berisiko (bond).

Researchers studied all 25 of the James Bond films made by Eon Productions. Pictured is Sean Connery as 007 in 'Diamonds are Forever' (1971)
Para peneliti mempelajari semua 25 film James Bond yang dibuat oleh produksi EON. Digambarkan adalah Sean Connery sebagai 007 dalam ‘Berlian selamanya’ (1971)

Khususnya, ikatan memiliki aktivitas seksual rata-rata di atas, sering “tanpa waktu yang cukup untuk pertukaran sejarah seksual,” yang berisiko.

Para peneliti menemukan ada total 59 penghubung seksual di layar dengan rata-rata 2,4 per film.

Ada “kematian yang sangat tinggi” di antara pasangan seksual Bond, dalam beberapa kasus segera setelah tindakan bercinta.

Lebih dari seperempat dari pasangannya tidak bertahan hidup, meskipun tidak ada indikasi yang jelas bahwa infeksi menular seksual berperan dalam kematian mereka.

Misalnya, Jill Masterson pada tahun 1964 pada seri ‘Goldfinger’ berhubungan dengan james bond hanya beberapa menit setelah bertemu dengannya, tetapi segera mati lemas setelah dicat dari kepala hingga kaki dengan cat emas Oddjob.

In 'Goldfinger' (1964), Bond (played by Sean Connery) finds the dead body of Jill Masterson (played by Shirley Eaton)
Dalam ‘Goldfinger’ (1964), Obligasi (dimainkan oleh Sean Connery) menemukan mayat Jill Masterson (dimainkan oleh Shirley Eaton)

Bond juga tampaknya tidak tahu tentang cara-cara untuk menghindari transmisi virus pernapasan, atau tidak peduli selama misinya.

Misalnya, sementara di Jepang di seri ‘you only live twice, ia menutupi wajah dan mulutnya dengan facemask yang baru-baru ini digunakan oleh orang lain, dalam upaya menyamar.

Di era Covid-19, ini adalah sesuatu yang disarankan oleh pejabat kesehatan terhadap, karena berisiko menghirup tetesan pernapasan yang baru-baru ini dihembuskan, dan mungkin terinfeksi.

Mengingat bahwa virus SARS-COV2 – penyebab Covid-19 – dapat dideteksi pada masker bedah selama seminggu setelah paparan, ada setiap kesempatan virus pernapasan lainnya dapat bertahan hidup pada kain juga, penulis menunjukkan.

Here, in an attempt at disguise in 'You Only Live Twice', Bond covers his face and mouth with a facemask used recently by another person. Given that the SARS-CoV2 virus can be detected on surgical masks for a week after exposure, there is every reason to believe that 1960s-era respiratory viruses can survive on such fabric
Di sini, dalam upaya menyamar dalam ‘Anda hanya hidup dua kali’, Bond menutupi wajah dan mulutnya dengan facemask yang baru-baru ini digunakan oleh orang lain. Mengingat bahwa virus SARS-COV2 dapat dideteksi pada masker bedah selama seminggu setelah paparan, ada setiap alasan untuk percaya bahwa virus pernapasan era 1960-an dapat bertahan pada kain tersebut

Bond terkenal memiliki selera untuk minuman berakohol vodka dan Martinis, tetapi ini mungkin datang dengan biaya tingkat hidrasi yang buruk, tim juga menemukan.

Minuman beralkohol, dapat menyebabkan dehidrasi, yang merupakan perhatian utama mengingat ekstrem aktivitas fisik yang ia kunjungi, seringkali dalam wilayah iklim hangat, kata mereka.

Hanya tiga kesempatan adalah ikatan yang diamati minum minuman non-alkohol, yaitu jus jeruk di seri “from Russia with love”, kopi di ‘Dr. No ‘dan air asin di’ Casino Royale ‘.

Yang terakhir ini “sangat tidak membantu dalam menjaga keseimbangan cairan”, mereka menunjukkan, meskipun adil, meminumnya adalah upaya bond untuk muntah dan dengan demikian menghindari keracunan fatal.

Konsumsi alkohol juga terbukti meningkatkan daya tarik bagi nyamuk yang mentransmisikan malaria, dan lebih terkenal merusak hati.

Bond juga perokok berat dalam film-film awal seri waralaba, meskipun sejak era Daniel Craig, dia untungnya berhenti kebiasaan itu.

'We only live once': English actor Daniel Craig is pictured here in his first portrayal of the fictional secret agent, in 2006's 'Casino Royale'
‘Kami hanya hidup sekali’ ‘: Aktor Inggris Daniel Craig digambarkan di sini dalam penggambaran pertamanya dari agen rahasia fiksi, pada tahun 2006’ Casino Royale ‘

Bond terkenal menikmati beberapa makanan paling mewah yang tersedia untuk manusia, tetapi bahkan aspek gaya hidup mewahnya tidak tanpa risiko.

Dia bisa terlihat makan buah yang tidak dicuci meskipun bakteri yang berkembang pada kulit buah, dan dia berulang kali mengambil risiko penyakit vibriosis, norovirus dan infeksi hepatitis dengan mengonsumsi tiram mentah, kata penulis.

Penghargaannya terhadap tiram jelas terkait dengan keyakinan bahwa mereka adalah afrodisiak, tetapi bond menghadap ke salah satu dari “efek sampingnya yang kurang dari membangkitkan gairah” hingga diare akut.

Bond steals a grape in 'Thunderball'. Bacteria thrives on fruit skins, but 'food safety appears to take a backseat to Bond's appetites', the authors say
Bond mencuri anggur di ‘Thunderball’. Bakteri tumbuh subur pada kulit buah, tetapi keamanan pangan muncul untuk mengambil kursi belakang untuk selera ikatan ‘, kata penulis

Faktanya, para peneliti tampak terkejut bahwa bond tidak pernah menderita dari “pengalaman diare tiba-tiba” kapan saja selama 25 film.

“Keberanian bodoh” bond, yang kadang-kadang mengarah pada situasi yang mengancam jiwa baginya untuk bersaing dengan, mungkin merupakan konsekuensi dari toksoplasmosis, penyakit menular.

Pada tikus, toksoplasmosis telah dikaitkan dengan hilangnya rasa takut pada kucing, sebagai manipulasi yang cerdas oleh parasit toksoplasma gondii untuk meningkatkan probabilitas transmisi dengan cara tertelan oleh kucing.

“Meskipun spekulatif, toksoplasmosis mungkin menjelaskan keberanian bond yang seringkali bodoh dalam menghadapi bahaya yang mengancam jiwa,” kata penulis.

Tim menyimpulkan bahwa majikannya, MI6 memiliki ‘tanggung jawab yang jelas’ untuk memberikan bond dengan saran pra-perjalanan yang sesuai untuk memitigasi risiko-risiko ini.