Berita

 Network

 Partner

Kekeringan

Perubahan Iklim Menggandakan Frekuensi Kekeringan Ekstrem Pada Tahun 2099 Nanti

Berita Baru, Internasional – Sebuah laporan memperingatkan, Perubahan iklim dapat mengakibatkan jumlah “kekeringan musim panas yang ekstrem” di Eropa dua kali lipat pada tahun 2099.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Krisis iklim telah memiliki sejumlah dampak global yang drastis, termasuk peningkatan jumlah kekeringan, ini “menyebabkan biaya sosial, ekonomi, dan lingkungan yang cukup besar”, menurut para peneliti dari Ludwig-Maximilians-Universität München (LMU) di Jerman.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan kekeringan adalah bahaya paling serius bagi tanaman dan ternak di setiap bagian dunia, mempengaruhi 55 juta orang setiap tahun.

Untuk menentukan risiko di masa depan, para peneliti menggunakan data arsip tentang tingkat curah hujan di seluruh Eropa, Kepulauan Inggris, dan Skandinavia dengan model prediksi iklim masa depan.

Analisis mereka menunjukkan bahwa semua wilayah akan mengalami peningkatan jumlah kekeringan musim panas, tetapi di Prancis, Pegunungan Alpen, Mediterania, dan Semenanjung Iberia jumlahnya bisa berlipat ganda.

Perubahan Iklim Menggandakan Frekuensi Kekeringan Ekstrem Pada Tahun 2099 Nanti
Bagan untuk menunjukkan berbagai tingkat prediksi curah hujan (PNI) hingga tahun 2099 di masing-masing dari delapan wilayah yang dianalisis oleh para peneliti, dengan warna coklat yang lebih gelap menunjukkan peningkatan risiko kekeringan

Dalam studi mereka, para peneliti menganalisis “persen indeks normal” (PINI), yang dirancang untuk memberikan persentase hujan pada periode tertentu.

Mereka kemudian membandingkan angka itu dengan prediksi curah hujan dalam satu model iklim untuk delapan wilayah Eropa selama 80 tahun ke depan.

Setiap wilayah yang mereka pelajari memiliki iklim yang berbeda, meliputi Kepulauan Inggris, Skandinavia, Eropa Tengah, Pegunungan Alpen, Eropa Timur, Prancis, Mediterania, dan Semenanjung Iberia.

Dalam jangka panjang, dari 2080 hingga 2099, Eropa akan melihat peningkatan frekuensi dan intensitas kekeringan musim panas, tetapi penurunan kekeringan musim dingin, menurut penelitian.

Akan ada perbedaan yang lebih besar antara tingkat curah hujan musim dingin dan musim panas juga, meningkat selama musim dingin dan menurun selama bulan-bulan musim panas.

Untuk pertengahan Eropa ada peningkatan tajam dalam kemungkinan kekeringan ekstrim naik sekitar seperempat dari tingkat saat ini.

Di Eropa Timur dan Pegunungan Alpen, kekeringan parah dan ekstrem memiliki kemungkinan lebih tinggi di masa depan, naik dari 20 menjadi 40 persen.

Prancis memiliki salah satu tingkat yang lebih tinggi, dengan peningkatan 60 persen dalam frekuensi kekeringan ekstrem, sementara di Mediterania, kemungkinan kekeringan ekstrem di masa depan adalah sekitar 80 persen untuk bulan-bulan musim panas.

Sementara itu, di Semenanjung Iberia, peluang terjadinya kekeringan ekstrem adalah yang tertinggi dari semua wilayah, mencapai 96 persen pada Juli dan 88 persen pada Agustus.

Namun, di kedua wilayah ini, nilai curah hujan absolut pada bulan Juli dan Agustus sudah rendah, artinya perubahan absolut yang relatif kecil dapat menyebabkan persentase PNI yang tinggi, yang merupakan ukuran relatif.

Berita Terkait :  Ternyata Cacing juga Memberikan Cairan Seperti "Susu" untuk Anak-anak Mereka
Perubahan Iklim Menggandakan Frekuensi Kekeringan Ekstrem Pada Tahun 2099 Nanti
Di setiap wilayah akan terjadi peningkatan jumlah kekeringan, tetapi Semenanjung Iberia dan Pegunungan Alpen akan mengalami peningkatan jumlah terbesar, dengan Semenanjung Iberia mengalami peningkatan panjang terbesar setiap kekeringan
Perubahan Iklim Menggandakan Frekuensi Kekeringan Ekstrem Pada Tahun 2099 Nanti
Tingkat curah hujan di sekitar wilayah Eropa yang dicakup oleh penelitian menunjukkan penurunan tingkat rata-rata musim panas sejak sebelum revolusi industri

Meneliti terjadinya kekeringan di masa depan sangat penting untuk mitigasi krisis iklim yang memadai, menurut penelitian yang diterbitkan di Frontiers in Water.

“Kekeringan musim panas adalah topik yang sangat relevan di Eropa,” kata penulis Magdalena Mittermeier, yang berbagi kepenulisan pertama dengan Andrea Böhnisch.

“Kami menemukan tren yang jelas menuju kekeringan musim panas yang lebih, lebih lama dan lebih intens, dalam hal defisit curah hujan, menjelang akhir abad di bawah skenario karbon emisi tinggi (RCP8.5).”

Ini adalah skenario emisi yang saat ini kemungkinan besar berada di bawah tingkat emisi rata-rata global, meskipun pemerintah berharap untuk mengubahnya dengan langkah-langkah iklim baru.

Dampak kekeringan secara ekonomi, sosial, dan lingkungan kompleks, dan definisi universal yang mencakup semua konsekuensi tidak ada.

Sebaliknya, kekeringan diklasifikasikan berdasarkan dampaknya sebagai meteorologi, hidrologi, pertanian, atau sosial ekonomi.

Kekeringan meteorologi adalah pendahulu potensial dari jenis kekeringan lainnya dan oleh karena itu penting untuk penelitian, dan merupakan jenis yang dicakup oleh penelitian ini.

Perbedaan regional antara kejadian kekeringan tinggi, dan ada kebutuhan mendesak untuk mengidentifikasi titik panas geografis untuk kejadian kekeringan di masa depan, tim menambahkan.

“Studi kami menunjukkan bahwa perubahan iklim yang tidak mereda akan memperburuk risiko kekeringan titik panas secara drastis,” kata Mittermeier.

“Tetapi juga, di beberapa daerah di mana kekeringan saat ini memainkan peran kecil, risiko kekeringan di masa depan diperkirakan akan menjadi serius. Kami menunjukkan bahwa Pegunungan Alpen harus dipertimbangkan sebagai titik panas tambahan di masa depan.”

Dia mengatakan peristiwa masa depan yang ekstrem ini dapat dihindari dengan mitigasi iklim, termasuk yang disepakati berdasarkan Perjanjian Paris PBB.

Perubahan Iklim Menggandakan Frekuensi Kekeringan Ekstrem Pada Tahun 2099 Nanti
Krisis iklim telah memiliki sejumlah dampak global yang drastis, termasuk peningkatan jumlah kekeringan, ‘menyebabkan biaya sosial, ekonomi, dan lingkungan yang cukup besar’, menurut para peneliti.

“Tiga ciri utama ini: pertama, meningkatnya kejadian kekeringan di musim panas; kedua, kondisi basah di musim dingin serta; dan ketiga, variasi antartahun karena variabilitas alami sistem iklim divisualisasikan dalam apa yang kita sebut “garis-garis kering”.

“Ini memungkinkan ikhtisar hasil kami pada pandangan pertama. Garis-garis pengeringan menunjukkan persentase presipitasi untuk setiap bulan dan tahun yang dirangkum dalam ansambel kami dibandingkan dengan rata-rata jangka panjang di dunia kontrafaktual dengan konsentrasi gas rumah kaca pra-industri.”

“Dengan ini, mereka menunjukkan proyeksi tren pengeringan musim panas sepanjang abad ke-21 dibandingkan dengan dunia tanpa perubahan iklim.”

Temuan ini telah dipublikasikan dalam jurnal Frontiers in water.