Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

taksi udara

Perusahaan ini Berinvestasi Sebesar Rp.225 Miliar untuk Taksi Udara Elektrik

Berita Baru, Amerika Serikat – Perusahaan United Airlines berinvestasi total pada taksi udara listrik dengan menggelontorkan $15 juta (Rp. 225 Miliar) ke dalam pesanan untuk 200 kendaraan taksi udara elektrik dari startup Eve Air Mobility.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 18 September, Maskapai ini percaya bahwa di tahun-tahun mendatang, banyak penduduk kota-kota yang macet akan membayar lebih dari $100 hingga $150 (Rp 1.4 – 2 Juta) untuk sekali jalan ke bandara di dalam taksi udara empat kursi yang ditenagai oleh listrik.

Kesepakatan United mencakup pesanan awal sebanyak 200 taksi udara, yang lepas landas dan mendarat seperti helikopter dengan opsi untuk membeli 200 taksi lagi setelah itu.

Perusahaan ini Berinvestasi Sebesar Rp.225 Miliar untuk Taksi Udara Elektrik

“Perjanjian kami dengan Eve menyoroti kepercayaan kami di pasar mobilitas udara perkotaan dan berfungsi sebagai tolak ukur penting lainnya menuju tujuan kami untuk mencapai nol emisi karbon bersih pada tahun 2050, tanpa menggunakan offset tradisional,” kata Michael Leskinen, presiden United Airlines Ventures, dalam sebuah pernyataan.

United Airlines mengharapkan untuk menerima taksi pertama dari Hawa segera setelah 2026. Namun, pesawat listrik belum menerima persetujuan dari Administrasi Penerbangan Federal untuk menerbangkan penumpang.

“Butuh waktu bagi konsumen untuk mengadopsi ini. Orang-orang akan ragu-ragu pada awalnya,” kata Leskinen. “Ini akan terasa sangat mirip dengan naik helikopter, mungkin menakutkan bagi sebagian orang, tetapi ini akan mengubah cara kita bekerja dan hidup.”

United juga mengatakan bahwa perjalanan taksi udara akan lebih cepat daripada taksi biasa atau berbagi tumpangan dan menghasilkan lebih sedikit emisi.

“Bersama-sama, kami percaya rangkaian teknologi energi bersih kami akan merevolusi perjalanan udara seperti yang kita ketahui dan berfungsi sebagai katalis bagi industri penerbangan untuk bergerak menuju masa depan yang berkelanjutan,” tambah Leskinen.

Desain Eve untuk taksi udara menggunakan sayap tetap, rotor, dan pendorong konvensional, memberikan desain lift-plus-cruise yang praktis dan intuitif, yang mengutamakan keselamatan, efisiensi, keandalan, dan sertifikasi.

Tidak seperti mesin pembakaran tradisional, pesawat eVTOL (electric vertical take-off and landing vehicle) dirancang untuk menggunakan motor listrik, menyediakan penerbangan bebas karbon sebagai ‘taksi udara’ di pasar perkotaan.

Perusahaan ini Berinvestasi Sebesar Rp.225 Miliar untuk Taksi Udara Elektrik
Maskapai ini percaya bahwa di tahun-tahun mendatang, banyak penduduk kota-kota yang macet akan membayar lebih dari $ 100 hingga $ 150 untuk perjalanan satu arah ke bandara di dalam taksi udara empat kursi yang ditenagai oleh listrik.
Perusahaan ini Berinvestasi Sebesar Rp.225 Miliar untuk Taksi Udara Elektrik
United meletakkan deposit $10 juta untuk 100 taksi terbang listrik pada bulan Agustus dari Archer Aviation. Archer juga mengembangkan pesawat lepas landas dan mendarat vertikal listrik (digambarkan di atas) untuk digunakan dalam jaringan mobilitas udara perkotaan

Ini adalah investasi signifikan kedua bagi United dalam taksi terbang, karena perusahaan itu menyetor $ 10 juta (Rp. 140 Miliar) untuk 100 taksi terbang listrik pada bulan Agustus dari Archer Aviation. Archer juga mengembangkan pesawat lepas landas dan mendarat vertikal listrik untuk digunakan dalam jaringan mobilitas udara perkotaan.

Adam Goldstein, CEO Archer, mengatakan: “Kami berterima kasih kepada United atas kemitraan berkelanjutan mereka saat kami mengantarkan era baru dalam perjalanan udara ini.”

Administrasi Penerbangan Federal telah memeriksa taksi dan mencari cara untuk mengintegrasikannya dengan benar ke wilayah udara.

Pesawat Eve diharapkan memiliki jangkauan 40 hingga 60 mil (65 hingga 100 kilometer). Desain masa depan mungkin sedikit lebih besar dari empat tempat duduk yang direncanakan saat ini, tetapi mereka tidak akan menggantikan pesawat yang diterbangkan United dari satu bandara ke bandara lain, sehingga mereka tidak akan mengurangi emisi karbon yang dihasilkan oleh armada reguler maskapai.

Perusahaan ini Berinvestasi Sebesar Rp.225 Miliar untuk Taksi Udara Elektrik
Pesawat listrik, seperti yang terlihat di atas oleh Archer, belum menerima persetujuan untuk menerbangkan penumpang. Administrasi Penerbangan Federal telah memeriksa taksi dan mencari cara untuk mengintegrasikannya dengan benar ke wilayah udara
Perusahaan ini Berinvestasi Sebesar Rp.225 Miliar untuk Taksi Udara Elektrik
Adam Goldstein, CEO Archer, mengatakan: ‘Kami berterima kasih kepada United atas kemitraan mereka yang berkelanjutan saat kami mengantarkan era baru dalam perjalanan udara ini’