Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Kimia

Polusi Kimia Produk Rumah Tangga Menurunkan Produksi Sperma Pria

Berita Baru, Amerika Serikat – Polusi Kimia bukan hanya ancaman bagi lingkungan, tetapi ternyata juga membahayakan bagian paling pribadi pada pria.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Ahli epidemiologi lingkungan Dr. Shanna Swann memperingatkan, bahan kimia industri yang ditemukan di lusinan produk rumah tangga ternyata menyebabkan ukuran penis yang lebih kecil, jumlah sperma yang lebih rendah, dan bahkan perineum (jarak antara anus dengan kelamin) yang lebih pendek di antara pria.

Bahan kimia seperti jenis zat ftalat, yang ditemukan dalam segala hal mulai dari mainan anak hingga obat-obatan, dinilai “dapat mengganggu keseimbangan hormon kita, menyebabkan berbagai tingkat kerusakan reproduksi,” tulis Swann dalam buku barunya, Count Down.

Polusi juga telah diidentifikasi sebagai risiko bagi wanita, karena perkembangbiakan “bahan kimia yang tiada habisnya” dalam kehidupan modern menyebabkan libido mereka yang lebih rendah dan kesuburan yang lebih rendah di antara wanita.

Swan, seorang profesor kedokteran lingkungan dan kesehatan masyarakat di Fakultas Kedokteran Mount Sinai, New York, telah menghabiskan hampir seperempat abad untuk meneliti dampak polusi pada kesehatan manusia, terutama pada sistem endokrin.

Buku barunya, Count Down: How Our Modern World Is Threatening Sperm Counts, Altering Male and Female Reproductive Development, and Imperiling the Future of the Human Race, membahas hubungan antara bahan kimia industri umum dan penurunan kesuburan, jumlah sperma yang rendah, disfungsi ereksi, cacat lahir alat kelamin, dan, mengenai ukuran penis yang lebih kecil.

“Bahan kimia di lingkungan kita dan praktik gaya hidup yang tidak sehat di dunia modern kita mengganggu keseimbangan hormonal kita, menyebabkan berbagai tingkat kerusakan reproduksi,” tulis Swan.

Dia menunjukkan banyak polutan termasuk BPA, paraben, dan atrazine, dengan fokus khusus pada zat ftalat, yang digunakan untuk memberikan produk lebih banyak fleksibilitas, transparansi, dan daya tahan.

Polusi Kimia Produk Rumah Tangga Menurunkan Produksi Sperma Pria
Phthalates, yang juga dapat ditularkan dari ibu ke anak di dalam rahim, menyebabkan anak laki-laki dengan perineum yang lebih pendek, jarak antara anus dan alat kelamin.

Produk ini ditemukan di kosmetik, deterjen, mainan, lantai vinil, dan sejumlah produk lainnya.

Tapi, kata Swan, zat ftalat merusak sistem endokrin manusia.

Awalnya, penelitiannya melihat efeknya pada tikus, tetapi dia menemukan bukti bahwa bahan kimia tersebut dapat ditularkan dari ibu ke anak di dalam rahim.

Kemudian anak itu tumbuh dan terpapar bahan kimia dalam hidupnya sendiri.

Penelitiannya bahkan menemukan paparan zat ftalat pada akhir trimester pertama menyebabkan bayi laki-laki lahir dengan jarak anogenital yang lebih pendek (AGD), atau (perineum) pada dasarnya jarak antara alat kelamin dan anus.

Dan penelitian sebelumnya telah mengaitkan paparan bahan kimia tertentu termasuk pestisida dan ftalat ke testis pria.

Ahli epidemiologi di Prancis yang menyelidiki kriptorkismus, ketika salah satu atau kedua testis belum terlihat, menemukan kondisi yang terjadi di cluster di daerah di mana penambangan batu bara pernah menjadi industri besar.

Polusi Kimia Produk Rumah Tangga Menurunkan Produksi Sperma Pria
Dalam buku barunya ‘Count Down,’ Dr. Shanna Swan (foto) memperingatkan bahwa bahan kimia di lingkungan kita ‘mengganggu keseimbangan hormonal kita, menyebabkan berbagai tingkat kerusakan reproduksi’

Anak laki-laki di wilayah itu dua kali lebih mungkin memiliki satu testis yang tidak turun dan lima kali lebih mungkin untuk keduanya tidak turun (terlihat).

Kriptorkismus dapat memperbaiki dirinya sendiri dalam tahun pertama kehidupan, tetapi jika tidak dapat menyebabkan penurunan kesuburan dan peningkatan risiko kanker.

Sulit untuk menghindari “bahan kimia abadi” ini karena mereka praktis ada di mana-mana, dari pasta gigi hingga makanan kaleng, dan jarang diberi label.

Dan mereka mengancam kesuburan baik pada pria maupun wanita, kata Swan: Sebuah penelitian yang dia tulis pada tahun 2017 menemukan jumlah sperma pada pria di Barat turun hampir 60 persen antara tahun 1973 dan 2011.

Di beberapa bagian dunia, tulisnya di buku Count Down, tipikal wanita berusia dua puluhan kurang subur dibandingkan neneknya yang berusia 35 tahun.

Tapi ini bukan hanya tentang reproduksi: fenomena “Phthalates” telah dikaitkan dengan rendahnya dorongan seks pada wanita.

“Kami menemukan hubungan antara tingkat zat ftalat wanita dan kepuasan seksual mereka,” kata Swan kepada The Intercept. “Dan para peneliti di China menemukan bahwa pekerja dengan tingkat bisphenol A yang lebih tinggi, umumnya dikenal sebagai BPA, dalam darah mereka lebih cenderung memiliki masalah seksual, termasuk penurunan hasrat.”

Di luar sistem reproduksi kita, polutan ini juga dikaitkan dengan kelahiran prematur, IQ yang lebih rendah, obesitas, dan hasil kesehatan negatif lainnya.

Situasi telah berkembang menjadi krisis eksistensial bagi umat manusia, Swan memperingatkan.

“Dari lima kriteria yang mungkin untuk membuat spesies terancam punah, hanya satu yang perlu dipenuhi,” tulisnya. “Keadaan manusia saat ini telah mengalami setidaknya tiga kriteria tersebut.’