Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

kutub utara

Polusi Mikroplastik sudah mulai Merambah ke Kutub Utara

Berita Baru, Internasional – Saat perubahan iklim berlangsung, Arktik atau Kutub Utara memanas tiga kali lebih cepat daripada bagian dunia lainnya.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 9 April, “Akibatnya, banjir plastik menghantam ekosistem yang sudah sangat tegang.”

Dr Bergmann menyambut baik resolusi untuk perjanjian plastik global, yang disahkan di Majelis Lingkungan PBB pada bulan Februari, sebagai langkah pertama yang penting.

“Banjir plastik” global telah mencapai Kutub Utara, para ilmuwan memperingatkan, dengan polusi mikroplastik di wilayah kutub sekarang sama buruknya dengan di tempat lain di Bumi.

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa puing-puing dari kain, produk perawatan pribadi, kemasan dan bahan sehari-hari lainnya merusak hutan belantara yang masih asli, setelah dibawa ke utara ke Samudra Arktik oleh gelombang, angin, dan sungai.

Mikroplastik dalam jumlah besar sekarang dapat ditemukan di air, di dasar laut, pantai terpencil, di sungai, dan bahkan di es dan salju.

Plastik tidak hanya menjadi beban bagi ekosistem tetapi juga dapat memperburuk perubahan iklim, menurut sebuah studi tinjauan internasional yang dirilis oleh Alfred Wegener Institute di Jerman.

Large quantities of microplastic can now be found in the water, on the seafloor, remote beaches, in rivers, and even in ice and snow. The Arctic Ocean receives more than 10 per cent of water discharge from rivers across the world, which carry plastic into the ocean (pictured)
Mikroplastik dalam jumlah besar sekarang dapat ditemukan di air, di dasar laut, pantai terpencil, di sungai, dan bahkan di es dan salju. Samudra Arktik menerima lebih dari 10 persen debit air dari sungai-sungai di seluruh dunia, yang membawa plastik ke laut
Tiny pieces of plastic act to darken snow covered surfaces in places like the Arctic and lead to more sun light being absorbed and the ice and snow melting (the process is shown above)
Potongan-potongan kecil plastik bertindak untuk menggelapkan permukaan yang tertutup salju di tempat-tempat seperti Kutub Utara dan menyebabkan lebih banyak sinar matahari diserap dan es dan salju mencair (prosesnya ditunjukkan di atas)

Penulis utama Dr Melanie Bergmann mengatakan: “Arktik masih dianggap sebagai hutan belantara yang sebagian besar belum tersentuh.”

“Dalam tinjauan kami, yang kami lakukan bersama dengan rekan-rekan dari Norwegia, Kanada, dan Belanda, kami menunjukkan persepsi ini tidak lagi mencerminkan kenyataan.”

“Ekosistem paling utara kita sudah sangat terpukul oleh perubahan iklim. Ini sekarang diperparah oleh polusi plastik.”

“Dan penelitian kami sendiri telah menunjukkan polusi terus memburuk.”

Penelitian ini melibatkan menuangkan banyak penelitian untuk memberikan gambaran tentang temuan terbaru.

Saat ini, antara 19 dan 23 juta metrik ton sampah plastik berakhir di perairan dunia setiap tahun, ini setara dengan dua truk per menit.

Itu terakumulasi di lautan dan secara bertahap terurai menjadi potongan-potongan yang lebih kecil, bahkan memasuki aliran darah manusia melalui makanan laut yang kita makan.

Hampir semua organisme laut yang diteliti dari plankton hingga paus sperma, mereka mengkonsumsi plastik secara tidak sengaja, sementara produksi global diperkirakan akan berlipat ganda pada tahun 2045.

Itu meresap, membentang dari palung laut terdalam ke daerah tropis, dan bahkan pada Gunung Everest.

Mikroplastik telah terbukti membahayakan satwa liar tetapi dampaknya pada manusia tidak diketahui, meskipun mereka merusak sel manusia di laboratorium.

Serat dari pakaian akrilik dan poliester ditumpahkan dalam jumlah besar selama pencucian, dengan perkiraan 68 juta beban saja dilakukan di Inggris setiap minggu.

Analisis terbaru melukiskan gambaran paling suram hingga saat ini. Kutub Utara yang jarang penduduknya menunjukkan tingkat polusi yang sama dengan kota-kota padat dan kota-kota di seluruh dunia.

Ini mencakup hampir semua habitat mulai dari pantai hingga lapisan kolom air hingga dasar laut.

Atlantik, Laut Utara, dan Pasifik Utara di atas Selat Bering diidentifikasi sebagai sumber utama polusi plastik

Samudra Arktik hanya membentuk satu persen dari total volume laut dunia, tetapi menerima lebih dari 10 persen debit air dari sungai, yang membawa plastik ke laut.

Beberapa sumber polusi lokal yang paling penting adalah limbah kota dan air limbah dari komunitas Arktik, sementara kapal dan khususnya, kapal penangkap ikan juga menimbulkan masalah serius.

Entah sengaja dibuang atau hilang secara tidak sengaja, jaring dan tali merupakan bagian terbesar dari plastik di sektor Arktik Eropa.

The graphic above shows the main pathways of pollution transport to the Arctic, including via atmospheric and aquatic circulation systems
Grafik di atas menunjukkan jalur utama transportasi polusi ke Kutub Utara, termasuk melalui sistem sirkulasi atmosfer dan akuatik
This graphic shows the plastic pollution recorded in different Arctic ecosystem compartments
Grafik ini menunjukkan polusi plastik yang tercatat di kompartemen ekosistem Arktik yang berbeda
Virtually all marine organisms studied – from plankton to sperm whales – consume plastic by mistake, while global production is expected to double by 2045
Hampir semua organisme laut yang diteliti – dari plankton hingga paus sperma – mengkonsumsi plastik secara tidak sengaja, sementara produksi global diperkirakan akan berlipat ganda pada tahun 2045

Dr Bergmann berkata: “Sayangnya, hanya ada sedikit penelitian tentang efek plastik pada organisme laut di Kutub Utara.”

“Tetapi ada bukti bahwa konsekuensinya serupa dengan yang ada di wilayah yang dipelajari lebih baik.”

“Di Kutub Utara juga, banyak hewan, seperti beruang kutub, anjing laut, rusa kutub, dan burung laut terjerat dalam plastik dan akhirnya mati.”

“Di Kutub Utara juga, mikroplastik yang tertelan secara tidak sengaja kemungkinan menyebabkan penurunan pertumbuhan dan reproduksi, hingga stres fisiologis dan peradangan pada jaringan hewan laut, dan bahkan mengalir dalam darah manusia.”

Data yang tersedia tentang efek umpan balik potensial antara sampah plastik dan perubahan iklim sangat tipis.

“Di sini, ada kebutuhan mendesak untuk penelitian lebih lanjut,” kata Dr Bergmann.

“Studi awal menunjukkan mikroplastik yang terperangkap mengubah karakteristik es laut dan salju.”

Partikel gelap, misalnya, bisa berarti es menyerap lebih banyak sinar matahari dan karenanya meleleh lebih cepat. Dikenal sebagai ‘pengaruh albedo’, ini dapat meningkatkan pemanasan global.

Selain itu, partikel plastik di atmosfer memberikan kondensasi untuk awan dan hujan, yang dapat mempengaruhi cuaca dan bahkan iklim.

Microplastics are tiny pieces of plastic less than 0.2 of an inch (5mm) in diameter - some so small that they're not even visible to the naked eye (file photo)
Mikroplastik adalah potongan-potongan kecil plastik dengan diameter kurang dari 0,2 inci (5mm) — beberapa sangat kecil sehingga bahkan tidak terlihat dengan mata telanjang.
These tiny pieces of plastic act to darken snow covered surfaces in places like the Arctic and lead to more sun light being absorbed and the ice and snow melting
Potongan-potongan kecil plastik ini berfungsi untuk menggelapkan permukaan yang tertutup salju di tempat-tempat seperti Kutub Utara dan menyebabkan lebih banyak sinar matahari diserap dan es serta salju mencair.

Sepanjang siklus hidupnya, plastik saat ini bertanggung jawab atas 4,5 persen emisi gas rumah kaca global.

Kutub Utara adalah ‘penyejuk udara’ planet ini, wilayah tersebut mengatur suhu dan sirkulasi arus laut tetapi pemanasannya jauh lebih cepat daripada bagian dunia lainnya, dengan bagian-bagian yang mencair pada tingkat yang mengkhawatirkan.

Dr Bergmann berkata: “Tinjauan kami menunjukkan tingkat polusi plastik di Kutub Utara sama dengan wilayah lain di seluruh dunia.”

“Ini sesuai dengan simulasi model yang memprediksi zona akumulasi tambahan di Kutub Utara. Tetapi konsekuensinya mungkin lebih serius.”