Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

burung

Populasi Burung Tropis Turun Hingga 90% Di Beberapa Wilayah

Berita Baru, Panama – Sebuah studi baru yang mengejutkan mengungkapkan, beberapa spesies burung yang hidup di hutan hujan lindung di Panama telah menurun hingga 90 persen dalam lebih dari 40 tahun.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 9 April, para peneliti telah mempelajari jumlah populasi burung jangka panjang di Parque Nacional Soberanía, sebuah taman nasional seluas 55.000 hektar sekitar 15 mil dari Kota Panama.

Data diambil dari survei burung tahunan di taman nasional oleh peneliti University of Illinois antara tahun 1977 dan 2020.

Dari 57 spesies burung, mereka menemukan 35 telah mengalami penurunan hingga setengahnya atau lebih, sementara sembilan spesies telah menurun hingga 90 persen atau lebih.

Para peneliti tidak dapat secara pasti menunjukkan penyebab penurunan, tetapi mereka menyebutnya “tren yang mengkhawatirkan.”

Penjelasan yang mungkin, seperti perubahan jumlah curah hujan, ketersediaan pangan dan tingkat reproduksi – mungkin terkait dengan perubahan iklim, kata mereka.

Panama's Parque Nacional Soberanía is around 15 miles from the country's capital, Panama City
Parque Nacional Soberanía Panama berjarak sekitar 15 mil dari ibu kota negara, Panama City

‘Itu sangat mengejutkan,’ kata penulis studi Henry Pollock di Departemen Sumber Daya Alam dan Ilmu Lingkungan (NRES) dari University of Illinois.

“Banyak di antaranya adalah spesies yang Anda harapkan baik-baik saja di taman nasional seluas 22.000 hektar yang tidak mengalami perubahan penggunaan lahan besar-besaran selama setidaknya 50 tahun.”

Rekan penulis Jeff Brawn, yang telah menyelidiki burung di Parque Nacional Soberanía selama lebih dari 30 tahun, menyebut temuan itu ‘mengkhawatirkan’.

“Ini adalah salah satu studi terpanjang, jika bukan yang terpanjang, dari jenisnya di Neotropics,” kata Brawn.

“Tentu saja, itu hanya satu taman. Kita tidak bisa menggeneralisasi ke seluruh wilayah dan mengatakan langit akan runtuh, tapi ini cukup mengkhawatirkan.”

Tim mengatakan bahwa penurunan paling menonjol untuk ‘spesies tepi’ mereka yang berspesialisasi dalam zona transisi antara hutan kanopi terbuka dan tertutup.

Burung yang bermigrasi ke elevasi tinggi memerlukan beberapa tingkat konektivitas hutan agar berhasil, tetapi hutan di Panama seperti kebanyakan tempat menjadi semakin terfragmentasi dalam beberapa dekade terakhir.

Sekitar 40 tahun yang lalu, jalan akses beraspal memotong situs, yang menciptakan habitat ideal untuk spesies tepi yang menyukai bukaan di kanopi hutan.

Namun seiring berjalannya waktu, jalan tersebut tidak lagi dirawat dan berubah menjadi jalan kerikil kecil dan kanopi hutan terisi di atasnya.

Secara keseluruhan, spesies tepi paling terpukul, sebagian besar menurun hingga 90 persen atau lebih.

Parque Nacional Soberanía (pictured) is located around 15 miles from downtown Panama City
Parque Nacional Soberanía (foto) terletak sekitar 15 mil dari pusat kota Panama City
Silhouetted Panama City at dawn from across the rainforest of Soberania national park, Panama
Siluet Kota Panama saat fajar dari seberang hutan hujan taman nasional Soberania, Panama

Pada tahun 1977, seorang anggota fakultas Universitas Illinois memprakarsai upaya pengambilan sampel burung dua kali setahun.

Sejak itu, para peneliti pergi ke taman setiap tahun untuk memasang jaring kabut di musim hujan dan kemarau untuk menangkap burung.

Jaring kabut dengan lembut menjerat burung, memungkinkan tim untuk mencabutnya dengan hati-hati, mengidentifikasi, mengukur dan mengikatnya, lalu melepaskannya tanpa cedera.

Selama 44 tahun dan lebih dari 84.000 jam pengambilan sampel, para peneliti menangkap lebih dari 15.000 burung unik yang mewakili hampir 150 spesies.

Mereka mengumpulkan data yang cukup untuk melacak 57 spesies tersebut.

Setelah mempelajari data selama 44 tahun, para peneliti mencatat penurunan 40 spesies (70 persen), sementara 35 spesies kehilangan setidaknya setengah dari jumlah awalnya.

Hanya dua spesies, burung kolibri dan burung puffbird yang mengalami peningkatan.

Baru-baru ini, bahkan menangkap burung di taman menjadi lebih menantang, klaim tim.

The white-flanked antwren (Myrmotherula axillaris), a species found throughout the entire Amazon Basin
Antwren bersayap putih (Myrmotherula axillaris), spesies yang ditemukan di seluruh Cekungan Amazon
The long-billed hermit (Phaethornis longirostris), which visits a variety of flowering plants for nectar
Pertapa paruh panjang (Phaethornis longirostris), yang mengunjungi berbagai tanaman berbunga untuk nektar

“Pada awal penelitian tahun 1977, kami menangkap 10 atau 15 spesies,’ kata Pollock. ‘Dan kemudian pada tahun 2020, untuk banyak spesies, itu akan turun menjadi lima atau enam individu.”

Para peneliti enggan untuk menggeneralisasi hasil mereka di luar Parque Nacional Soberanía ke seluruh wilayah Amerika Selatan.

“Saat ini, ini benar-benar satu-satunya jendela yang kita miliki tentang apa yang terjadi pada populasi burung tropis,” kata Pollock.

“Hasil kami menimbulkan pertanyaan apakah ini terjadi di seluruh wilayah, tetapi sayangnya kami tidak dapat menjawabnya.”

“Sebaliknya, penelitian kami menyoroti kurangnya data di daerah tropis dan betapa pentingnya penelitian jangka panjang ini.”

The plain xenops (Xenops minutus). This species is often difficult to see as it forages for insects, including the larvae of wood-boring beetles, on bark, rotting stumps or bare twigs
Xenops polos (Xenops minutus). Spesies ini sering sulit dilihat karena mencari makan serangga, termasuk larva kumbang penggerek kayu, pada kulit kayu, tunggul busuk atau ranting gundul.
The spotted antbird (Hylophylax naevioides), found in Honduras, Nicaragua, Costa Rica and Panama
Semut tutul (Hylophylax naevioides), ditemukan di Honduras, Nikaragua, Kosta Rika dan Panama

Hilangnya burung dari habitat mana pun dapat mengancam integritas seluruh ekosistem, menurut para peneliti.

Di wilayah Amerika Selatan, burung-burung ini adalah penyebar benih utama, penyerbuk, dan konsumen serangga.

Lebih sedikit burung dapat mengancam reproduksi dan regenerasi pohon, berdampak pada seluruh struktur hutan, pola yang ditunjukkan di tempat lain setelah penurunan jumlah burung, menurut sebuah studi tahun 2017.

“Hampir separuh burung di dunia berada di Neotropis, tetapi kami benar-benar tidak memiliki pegangan yang baik tentang lintasan populasi mereka,” kata Brawn.

“Jadi, saya pikir sangat penting untuk dilakukan lebih banyak studi ekologi di mana kita dapat menetapkan tren dan mekanisme penurunan populasi ini. Dan kita harus melakukannya dengan sangat cepat.”

Para peneliti belum melihat dampak atau penyebab yang mendasari penurunan tersebut, meskipun hal ini dapat menjadi fokus penelitian di masa depan.

Makalah baru telah diterbitkan hari ini di jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences.