Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

elang botak

Populasi Elang Botak di AS turun Akibat Keracunan Timbal

Berita Baru, Amerika Serikat – Elang botak mungkin telah pulih dari kepunahan, tetapi burung-burung itu sekarang menghadapi ancaman lain, yaitu keracunan timbal.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Pertumbuhan populasi mereka di Timur Laut berkurang hingga enam persen karena burung elang telah memakan amunisi tembakan di organ hewan lain yang tersisa di lokasi setelah ditembak oleh pemburu.

Tingkat pertumbuhan populasi yang berkurang berpotensi menghapus bantalan yang melindungi elang yang pernah terancam punah dari kejadian tak terduga, menurut tim ilmuwan yang dipimpin oleh Cornell University.

Periset juga mencatat elang botak bukan satu-satunya hewan yang memakan sisa-sisa hewan yang tersisa setelah dibunuh, karena burung hantu, gagak, dan anjing hutan juga memakan daging yang tercemar dan tertular keracunan timbal dari peluru.

“Kami belum mengumpulkan data tentang spesies lain ini dengan cara yang sama seperti kami memperhatikan elang,” kata Krysten Schuler, asisten profesor peneliti di Departemen Kesehatan Masyarakat dan Ekosistem di Universitas Cornell dan penulis senior studi tersebut.

“Kami menempatkan elang di luar sana sebagai spesies poster untuk masalah ini, tetapi mereka bukan satu-satunya yang terkena dampak.”

Elang botak yang telah menjadi burung nasional Amerika Serikat sejak 1782 – dinyatakan terancam punah oleh pemerintah federal pada tahun 1978. Namun setelah pemulihan yang lambat, mereka dikeluarkan dari daftar pada tahun 2007.

Dan tahun lalu diumumkan bahwa populasi predator dongeng telah empat kali lipat dalam belasan tahun terakhir, menurut survei baru-baru ini oleh US Fish and Wildlife Service, yang ditinjau oleh Cornell University.

The diminishing population growth rates have the potential to erase cushions that protect populations against unforeseen events, according to a team of scientists led by Cornell University
Tingkat pertumbuhan populasi yang berkurang berpotensi menghapus bantalan yang melindungi populasi dari kejadian yang tidak terduga, menurut tim ilmuwan yang dipimpin oleh Cornell University

Ada lebih dari 316.000 elang botak di benua AS, termasuk lebih dari 70.000 pasangan bersarang.

Itu lebih dari empat kali lipat dari 72.434 individu dan 30.548 pasangan yang tercatat pada tahun 2009 dan lebih dari tujuh kali lebih banyak daripada tahun 2007.

Namun, para ahli khawatir kita bisa segera melihat penurunan populasi burung.

“Meskipun populasi tampaknya pulih, beberapa gangguan bisa datang yang dapat menyebabkan elang menurun lagi,” kata Schuler.

Isu ini bermula dari pembunuhan ‘penambahan lapangan’ pemburu, tindakan membuang organ dalam di lokasi.

Sebuah studi terpisah dari tahun 2021 menemukan elang botak juga terancam oleh racun yang digunakan untuk membasmi tikus.

Lebih dari 80 persen elang botak dan elang emas mati yang diperiksa antara 2014 dan 2018 ditemukan memiliki rodentisida dalam sistem mereka.

A separate study from 2021 found bald eagles are also being threatened by poison used to eradicate rats. Pictured is a bald eagle that died from consuming rat poison
Sebuah studi terpisah dari tahun 2021 menemukan elang botak juga terancam oleh racun yang digunakan untuk membasmi tikus. Digambarkan seekor elang botak yang mati karena mengkonsumsi racun tikus

Racun berat adalah antikoagulan yang mengencerkan darah tikus dan tikus setelah dimakan, akhirnya membunuh mereka.

Ini dirancang untuk tinggal di tubuh korbannya lebih lama, dan dapat memasuki sistem burung yang memangsa hewan pengerat yang mati.

Hanya sebagian kecil burung yang mengalami keracunan antikoagulan, tetapi yang menunjukkan tanda-tanda pendarahan internal yang parah dan tidak dapat membentuk koreng atau gumpalan.

Para ahli mengatakan keberadaan luas zat beracun ini dalam spesies yang baru saja dibawa kembali dari ambang kepunahan adalah ‘mengkhawatirkan.’