Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Bayi Tabung

Praktik Bayi Tabung Meningkat di Inggris

Berita Baru, Inggris – Angka baru menunjukkan di Inggris, Lebih banyak wanita lajang, wanita yang menjalin hubungan sesama jenis dan wanita yang berusia 40 tahun ke atas menjalani IVF atau praktik bayi tabung.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Proporsi semua siklus bayi tabung untuk pasien berusia 40 keatas meningkat lebih dari dua kali lipat dari 10 persen (689 siklus) pada tahun 1991 menjadi 21 persen (14.761 siklus) pada tahun 2019, menurut Human Fertilisation and Embryology Authority (HFEA) di Inggris.

Usia rata-rata wanita yang menjalani bayi tabung adalah 35,7 tahun pada 2019, sementara mereka yang membutuhkan inseminasi donor biasanya berusia 34,5 tahun.

Kedua angka ini lebih tua dari usia rata-rata (30,7) wanita yang memiliki anak secara nasional.

Laporan HFEA baru mencatat perubahan bertahap dalam jumlah wanita yang lebih tua yang menjalani bayi tabung selama dua dekade terakhir.

Dikatakan bahwa, pada tahun 1991, 58 persen dari siklus bayi tabung melibatkan pasien di bawah 35, tetapi ini turun menjadi 40 persen pada 2019.

In-vitro fertilisation, known as IVF, is a medical procedure in which a woman has an already-fertilised egg inserted into her womb to become pregnant
Pemupukan in-vitro, yang dikenal sebagai IVF, adalah prosedur medis di mana seorang wanita memiliki telur yang sudah dibuahi dimasukkan ke dalam rahimnya untuk hamil

Data terbaru juga menunjukkan ada 2.435 siklus bayi tabung (empat persen dari total) yang melibatkan perempuan dalam hubungan sesama jenis pada 2019 – meningkat empat kali lipat dibandingkan dengan 489 siklus pada 2009 (satu persen).

Di antara wanita tanpa pasangan, ada 1.470 siklus (dua persen) pada 2019, naik dari 565 pada 2009 (satu persen).

Itu terjadi karena jumlah siklus bayi tabung yang dilakukan sejak 1991 di Inggris mencapai lebih dari 1,3 juta.

Ada juga lebih dari 260.000 siklus donor inseminasi (DI) dan, jika digabungkan, perawatan tersebut telah menghasilkan 390.000 bayi.

HFEA mengatakan tingkat kelahiran untuk semua pasien di bawah 43 tahun menjadi lebih baik dari tahun ke tahun.

Pada tahun 1991, pasien berusia 35 hingga 37 tahun memiliki tingkat kelahiran hidup per embrio yang ditransfer sebesar enam persen, tetapi ini meningkat menjadi 25 persen pada 2019.

Ketua HFEA Julia Chain mengatakan ada “banyak perubahan positif dalam perawatan pasien” sejak regulator didirikan pada tahun 1991, “dengan tingkat kelahiran meningkat, angka kelahiran ganda turun dan pengobatan menjadi lebih aman”.

Dia menambahkan: “Kami tahu bahwa struktur keluarga berubah dan terus berkembang, dan sektor kesuburan menyediakan lebih banyak pilihan bagi orang untuk menciptakan keluarga mereka.”

Menteri Inovasi Lord Bethell mengatakan: “Laporan ini menyoroti langkah besar perawatan kesuburan yang telah dibuat selama 30 tahun terakhir, memungkinkan orang tua untuk mengalami kegembiraan hidup baru ketika mereka mungkin tidak dapat melakukannya.”

“Meskipun ada kemajuan, sektor ini masih menghadapi tantangan masih ada perbedaan dalam pengalaman masyarakat tentang layanan kesuburan dan lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan.”

“Saya mendesak semua wanita, terutama mereka yang berasal dari latar belakang kulit hitam atau etnis minoritas, Midlands dan Inggris Timur, yang telah mengalami perawatan kesuburan untuk berbagi pengalaman mereka dengan kami melalui seruan kami untuk bukti sehingga kami dapat membuat Strategi Kesehatan Wanita pertama yang dipimpin oleh Pemerintah. dibangun di atas suara Anda, untuk meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan semua wanita di seluruh Inggris.”

Laporan tersebut juga menemukan bahwa tingkat pendanaan NHS untuk perawatan kesuburan bervariasi di seluruh Inggris, dengan 62 persen siklus didanai oleh NHS di Skotlandia pada 2019, turun menjadi 20 persen di beberapa bagian Inggris.