Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Testosteron

Pria dengan Testosteron tinggi Cenderung Tidak Mengalami Gejala Covid-19

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah studi baru menemukan, Pria dengan kadar testosteron yang lebih tinggi ternyata cenderung tidak menderita kasus COVID-19 yang lebih parah.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Testosteron sebelumnya diyakini menjadi penyebab hasil negatif karena tren pria rata-rata lebih menderita COVID daripada wanita.

Tetapi para peneliti di Fakultas Kedokteran Universitas Washington menemukan hal yang sebaliknya.

Hasil mereka menunjukkan bahwa semakin rendah kadar testosteron seorang pria, semakin besar kemungkinan dia menderita gejala parah, membutuhkan ventilator atau bahkan meninggal karena COVID-19.

Mereka sekarang sedang menyelidiki apakah pria yang pulih dari COVID-19 bahkan dapat mengambil manfaat dari terapi testosteron.

Disini tidak ada korelasi yang ditemukan antara hasil COVID-19 wanita dan hormon apa pun.

Para peneliti mengukur hormon dalam sampel darah 92 pria dan 60 wanita di Rumah Sakit Yahudi Barnes yang datang dengan gejala COVID-19.

Mereka menguji berbagai hormon, dan testosteron adalah satu-satunya yang menunjukkan korelasi kuat dengan hasil COVID.

Tingkat testosteron darah yang lebih rendah dari 250 nanogram per desiliter umumnya dianggap sebagai testosteron rendah.

Pria yang dirawat di rumah sakit dengan gejala COVID-19 paling parah memiliki tingkat rata-rata 53 nanogram per desiliter.

Pada hari ketiga masuk rumah sakit, dalam kasus yang paling parah, kadar testosteron darah pria itu rata-rata turun menjadi 19 nanogram per desiliter.

Temuan ini juga berarti bahwa pria kehilangan testosteron semakin lama mereka memiliki virus.

Bahkan pria dengan gejala COVID-19 yang lebih ringan rata-rata 151 nanogram per desiliter, 40 persen lebih sedikit testosteron daripada yang dianggap sebagai tingkat normal.

“Selama pandemi, ada anggapan umum bahwa testosteron itu buruk,” kata Dr Abhinav Diwan, penulis senior studi tersebut, dalam sebuah pernyataan.

“Tapi kami menemukan yang sebaliknya pada pria.

“Jika seorang pria memiliki testosteron rendah ketika dia pertama kali datang ke rumah sakit, risikonya terkena COVID-19 yang parah yang berarti risikonya membutuhkan perawatan intensif atau kematian jauh lebih tinggi dibandingkan dengan pria yang memiliki lebih banyak testosteron yang beredar.”

“Dan jika kadar testosteron turun lebih jauh selama rawat inap, risikonya meningkat.”

Para peneliti mencatat bahwa banyak kondisi yang berkorelasi dengan gejala COVID-19 juga biasanya berkorelasi dengan kadar testosteron yang rendah.

Misalnya pria yang lebih tua, pria dengan diabetes, dan pria dengan obesitas jauh lebih mungkin menderita hasil negatif COVID-19 daripada rata-rata.

Mereka juga umumnya memiliki kadar testosteron yang jauh lebih rendah daripada rata-rata pria.

Para ahli tidak yakin apakah perbedaan antara jenis kelamin adalah biologis atau mewakili perbedaan gaya hidup antara pria dan wanita.

Para peneliti berharap untuk melanjutkan studi ini dalam jangka panjang, untuk mengetahui lebih banyak tentang virus yang mematikan dunia selama setahun, dan efek jangka panjangnya terhadap tubuh mereka yang tertular.

“Kami sekarang sedang menyelidiki apakah ada hubungan antara hormon seks dan hasil kardiovaskular pada COVID-19 yang lama, ketika gejalanya bertahan selama berbulan-bulan,” kata Diwan.

“Kami juga tertarik pada apakah pria yang pulih dari COVID-19, termasuk mereka yang menderita COVID-19 lama, dapat mengambil manfaat dari terapi testosteron.”

“Terapi ini telah digunakan pada pria dengan kadar hormon seks rendah, jadi mungkin perlu diselidiki apakah pendekatan serupa dapat membantu pria yang selamat dari COVID-19 dalam rehabilitasi mereka.”

Studi lengkap diterbitkan dalam Journal of American Medical Association Network Open.