Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Puasa

Puasa Berselang Dinilai Tidak Efektif dalam Menurunkan Berat Badan

Berita Baru, Inggris – Sebuah penelitian mengungkapkan, Diet yang melibatkan puasa berselang, seperti beralih antara periode puasa dan periode makan normal tidak membantu Anda menurunkan berat badan lebih cepat.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Dalam uji coba di University of Bath, peserta kehilangan lebih sedikit berat badan saat berpuasa dibandingkan dengan mereka yang mengikuti diet tradisional, bahkan ketika asupan kalori mereka secara keseluruhan sama.

Penulis penelitian percaya puasa berselang yang telah didukung oleh selebriti termasuk Jennifer Aniston, Reese Witherspoon dan CEO Twitter Jack Dorsey adalah “bukan jurus jitu untuk menurunkan berat badan”.

Diet tradisional, yang melibatkan pembatasan asupan kalori secara terus menerus selama periode tertentu, oleh karena itu kemungkinan merupakan pilihan yang lebih baik bagi orang yang ingin menurunkan berat badan.

Studi ini dipimpin oleh Profesor James Betts, Direktur Pusat Nutrisi, Latihan & Metabolisme di University of Bath.

“Banyak orang percaya bahwa diet berdasarkan puasa sangat efektif untuk menurunkan berat badan atau bahwa diet ini memiliki manfaat kesehatan metabolisme tertentu bahkan jika Anda tidak menurunkan berat badan,” katanya.

“Tapi puasa intermiten bukanlah peluru ajaib dan temuan percobaan kami menunjukkan bahwa tidak ada yang istimewa tentang puasa jika dibandingkan dengan diet standar yang lebih tradisional yang mungkin diikuti orang.”

Salah satu diet puasa intermiten yang paling terkenal adalah diet berselang 5:2, yang melibatkan makan secara normal selama lima hari dan kemudian mengurangi asupan kalori hingga seperempat dari kebutuhan harian Anda, biasanya 600 kalori untuk pria atau 500 kalori untuk wanita untuk masing-masing dari dua hari. .

Diet 5:2 dipopulerkan di Inggris oleh penyiar Inggris dan mantan dokter Michael Mosley sekitar tahun 2012.

Bentuk lain dari puasa intermiten adalah diet 16:8, yang disukai oleh aktris dari serial TV “Friends” Jennifer Aniston.

Pengikut diet ini berpuasa selama 16 jam sehari, dan makan apa pun yang mereka inginkan dalam delapan jam yang tersisa biasanya antara pukul 10 pagi dan 6 sore.

Menurut University of Bath, diet ini semakin populer, diperkuat oleh gambar transformasi berat badan yang ajaib dan didukung oleh dukungan selebriti, tetapi mereka mungkin kurang efektif daripada yang diyakini banyak orang.

Tim menguji puasa intermiten, meskipun mereka tidak secara khusus menggunakan 5:2 atau 16:8 dalam eksperimen mereka.

Diets made famous by the likes of Jennifer Aniston (pictured) and Reese Witherspoon that require you to limit when you eat are 'no better for weight loss' than eating normally
Diet yang dibuat terkenal oleh orang-orang seperti Jennifer Aniston (foto) dan Reese Witherspoon yang mengharuskan Anda membatasi waktu makan ‘tidak lebih baik untuk menurunkan berat badan’ daripada makan secara normal

Penelitian yang diselenggarakan oleh tim dari Pusat Nutrisi, Latihan & Metabolisme (CNEM) Universitas, mengalokasikan 36 peserta ke dalam satu dari tiga kelompok.

Kelompok 1 berpuasa pada hari-hari alternatif. Hari puasa mereka diikuti dengan hari makan 50 persen lebih banyak dari biasanya dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Kelompok 2 perwakilan untuk rencana diet tradisional dengan mengurangi kalori di semua makanan setiap hari sebesar 25 persen.

Sementara itu, kelompok 3 berpuasa pada hari-hari alternatif (dengan cara yang sama seperti kelompok 1) tetapi mengikuti hari puasa mereka dengan makan 100 persen lebih banyak dari biasanya dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Peserta di ketiga kelompok mengonsumsi makanan khas sekitar 2000-2500 kilokalori (kkal) per hari rata-rata pada awal penelitian.

Selama periode pemantauan tiga minggu, dua kelompok yang dibatasi energi (kelompok 1 dan 2) mengurangi ini menjadi rata-rata antara 1500-2000 kkal.

Sedangkan kelompok 1 dan 2 mengurangi asupan kalori mereka dengan jumlah yang sama dengan cara yang berbeda, kelompok 3 berpuasa tanpa mengurangi kalori secara keseluruhan.

Hasil mereka mengungkapkan bahwa kelompok diet non-puasa (kelompok 2) kehilangan 1,9 kg hanya dalam tiga minggu.

Pemindaian tubuh dual energy X-ray absorptiometry (DEXA) mengungkapkan penurunan berat badan ini hampir seluruhnya disebabkan oleh pengurangan kandungan lemak tubuh.

Sebaliknya, kelompok puasa pertama (kelompok 1) yang mengalami pengurangan asupan kalori yang sama dengan berpuasa pada hari-hari alternatif dan makan 50 persen lebih banyak pada hari-hari non-puasa, kehilangan berat badan hampir sebanyak (1,6 kg).

Tetapi hanya setengah dari penurunan berat badan ini berasal dari pengurangan lemak tubuh, dengan sisanya dari massa otot.

Kelompok 3, yang berpuasa tetapi meningkatkan asupan energi mereka sebesar 100 persen pada hari-hari non-puasa, tidak perlu menggunakan simpanan lemak tubuh mereka untuk energi dan oleh karena itu penurunan berat badan dapat diabaikan.

Hasil ini difokuskan pada peserta yang didefinisikan sebagai “ramping”, yang berarti mereka memiliki indeks massa tubuh (BMI) antara 20 dan 25 kg/m2.

“Jika Anda mengikuti diet puasa, ada baiknya memikirkan apakah periode puasa yang berkepanjangan benar-benar membuat lebih sulit untuk mempertahankan massa otot dan tingkat aktivitas fisik, yang dikenal sebagai faktor yang sangat penting untuk kesehatan jangka panjang,” kata Profesor Betts.

Studi baru, yang telah diterbitkan di Science Translational Medicine, menggemakan penelitian yang diterbitkan tahun lalu oleh tim di University of California, San Francisco.

Dalam uji coba, orang-orang yang menjalani diet puasa intermiten dan orang lain yang menjalani rencana diet tradisional sama-sama mengalami penurunan berat badan yang sederhana – tetapi tidak ada yang berbeda secara signifikan dari kelompok lain.

Ada beberapa temuan positif tentang puasa intermiten, namun – pada tahun 2019, para peneliti melaporkan manfaat puasa intermiten termasuk peningkatan regulasi glukosa, tekanan darah, dan detak jantung.