Berita

 Network

 Partner

bakteri

Rahasia Berumur Panjang Ternyata Terkait pada Jenis Bakteri ini pada Usus

Berita Baru, Jepang – Sebuah penelitian menunjukkan, Orang-orang yang telah mencapai usia 100 atau dikenal sebagai centenarian dapat menghubungkan umur panjang mereka dengan peningkatan keberadaan bakteri unik di usus mereka.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Odoribacteraceae, keluarga bakteri gram negatif, menghentikan pertumbuhan bakteri lain yang lebih berbahaya yang menyebabkan penyakit dengan memproduksi asam empedu anti-mikroba yang unik, menurut para periset.

Dalam percobaan, mereka menemukan lebih banyak bakteri Odoribacteraceae yang ada di usus orang berusia seratus tahun daripada orang berusia delapan puluhan, serta orang dewasa yang jauh lebih muda.

Dimungkinkan untuk memanfaatkan kemampuan metabolisme asam empedu dari bakteri baik ini untuk manfaat kesehatannya.

Namun, tim ahli Jepang tidak tahu persis mengapa centenarian memiliki lebih banyak bakteri Odoribacteraceae yang bermanfaat.

“Mungkin faktor genetik dan pola makan telah mempengaruhi komposisi mikrobiota usus,” kata penulis studi Profesor Kenya Honda, dari Keio University School of Medicine di Tokyo, kepada MailOnline.

“Bakteri ini juga dapat diwariskan tetapi kami tidak memiliki data yang menunjukkan kemungkinan ini.”

Juga tidak diketahui apakah Odoribacteraceae adalah sesuatu yang kita peroleh lebih banyak setelah kita mencapai 100, atau jika orang dengan lebih banyak Odoribacteraceae lebih mungkin mencapai 100.

Apa yang diketahui adalah bahwa orang yang berusia seratus tahun kurang rentan terhadap penyakit kronis dan infeksi terkait usia daripada orang lanjut usia di bawah usia 100 tahun.

Diperkirakan bahwa komposisi mikrobiota usus pada orang yang berusia seratus tahun mungkin terkait dengan umur panjang yang ekstrem, tetapi mekanismenya belum jelas.

Untuk penelitian ini, para ahli menganalisis mikrobiota, komunitas mikroorganisme yang berjumlah triliunan dari orang berusia seratus tahun berdasarkan sampel tinja mereka.

Mikrobiota juga dikenal sebagai mikrobioma, meskipun istilah terakhir ini mencakup genom kolektif mikroorganisme di lingkungan tertentu, serta mikroorganisme itu sendiri.

Berita Terkait :  Peneliti Harvard ini Meneliti Kehidupan Luar Angkasa dengan AI

Untuk menyelidiki hubungan potensial antara komposisi mikrobiota dan umur panjang, para peneliti mempelajari tiga kelompok orang Jepang, setidaknya 160 orang berusia 100 tahun, 112 orang lanjut usia (berusia antara 85 dan 89 tahun) dan 47 orang yang lebih muda (berusia antara 21 dan 55 tahun). .

Dari sampel, mereka menemukan centenarian diperkaya dalam mikroba usus yang mampu menghasilkan asam empedu yang unik, dibandingkan dengan individu tua dan muda.

Asam empedu, yang dikenal sebagai asam isoallo-lithocholic (isalloLCA), telah terbukti memiliki efek antimikroba terhadap berbagai patogen usus.

IsoalloLCA menunjukkan efek antimikroba “kuat” terhadap patogen yang resisten terhadap obat, termasuk Clostridioides difcile dan Enterococcus faecium, para peneliti menemukan.

Artist's impression of the microbiota - the trillion-strong community of microorganisms that's inside us all (stock image)
Kesan seniman tentang mikrobiota – triliunan komunitas mikroorganisme yang ada di dalam diri kita semua

C. difficile adalah bakteri yang dapat menyebabkan diare parah, terutama pada orang yang sedang diobati dengan antibiotik.

NHS menggambarkan infeksi C. difficile sebagai “tidak menyenangkan” dan mengatakan mereka kadang-kadang dapat menyebabkan masalah usus yang serius.

Percobaan pada tikus juga telah menunjukkan bahwa isoalloLCA dapat menghambat pertumbuhan C. difficile.

E. faecium, sementara itu, memiliki “keuletan yang melekat untuk membangun resistensi terhadap antibiotik dan penyebab stres lingkungan” yang memungkinkannya berkembang di lingkungan rumah sakit, menurut sebuah studi tahun 2020.

Ini memiliki kemampuan untuk menyebabkan infeksi aliran darah, infeksi saluran kemih (ISK) dan infeksi luka.

Meskipun dimungkinkan untuk mengeksploitasi kemampuan metabolisme asam empedu dari strain bakteri yang diidentifikasi untuk memanipulasi asam empedu untuk manfaat kesehatan, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memvalidasi hubungan antara asam empedu dan umur panjang.

“Temuan kami menunjukkan hubungan antara Odoribacteriaceae dan centenarian,” kata Profesor Honda.

“Meskipun mungkin menunjukkan bahwa bakteri penghasil asam empedu ini dapat berkontribusi pada rentang hidup yang lebih lama, kami tidak memiliki data yang menunjukkan hubungan sebab dan akibat di antara mereka.”