Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

kopi

Rahasia Biji Kopi Terbaik Bergantung pada Burung dan Lebah pada Saat Penyerbukan

Berita Baru, Amerika Serikat – Bagi banyak dari kita, pagi hari tidak benar-benar dimulai sampai kopi pertama di hari itu telah kita cicipi.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 9 April, sekarang, sebuah penelitian baru telah mengungkapkan rahasia kopi yang lebih baik, ternyata terletak pada burung dan lebah.

Para peneliti dari Pusat Penelitian dan Pendidikan Tinggi Pertanian Tropis telah mengungkapkan bahwa biji kopi lebih akan lebih besar dan lebih banyak ketika burung dan lebah bekerja sama untuk menyerbuki dan melindungi tanaman kopi tersebut.

Beberapa dari pembantu bersayap ini melakukan perjalanan ribuan mil, dan tanpa mereka, para petani kopi akan mengalami penurunan hasil panen sebesar 25 persen, menurut penelitian tersebut.

“Sampai sekarang, para peneliti biasanya menghitung manfaat alam secara terpisah, dan kemudian menambahkannya,” kata Alejandra Martínez-Salinas, yang memimpin penelitian tersebut.

“Tetapi alam adalah sistem yang saling berinteraksi, penuh dengan sinergi dan pertukaran yang penting.”

“Kami menunjukkan pentingnya ekologi dan ekonomi dari interaksi ini, dalam salah satu percobaan pertama pada skala realistis di peternakan yang sebenarnya.”

Dalam studi mereka, tim menggunakan eksperimen dunia nyata di 30 perkebunan kopi untuk menilai kontribusi penyerbukan lebah dan pengendalian hama oleh burung.

“Penilaian masa lalu terhadap jasa ekologi individu sebenarnya mungkin meremehkan manfaat yang diberikan keanekaragaman hayati bagi pertanian dan kesejahteraan manusia,” kata Taylor Ricketts dari Institut Lingkungan Gund Universitas Vermont.

“Interaksi positif ini berarti jasa ekosistem lebih berharga bersama-sama daripada secara terpisah.”

Para peneliti menggunakan kombinasi jaring besar dan tas renda kecil untuk menguji empat skenario di 30 perkebunan kopi, melalui aktivitas burung saja, aktivitas lebah saja, tidak ada aktivitas burung atau lebah sama sekali, dan lingkungan alami di mana burung dan lebah bekerja bersama.

Selama setiap skenario, tim menguji set buah, berat dan keseragaman.

Hasilnya mengungkapkan bahwa ketiga faktor ini lebih besar ketika burung dan lebah bekerja sama.

Dan dalam skenario di mana tidak ada aktivitas burung atau lebah sama sekali, hasil rata-rata turun hampir 25 persen, senilai sekitar $1.066 (Rp. 15 Juta) per hektar.

In their study, the team used real-world experiments at 30 coffee farms to assess the contributions of bee pollination and pest control by birds, such as the rufous-capped warbler (pictured)
Dalam studi mereka, tim menggunakan eksperimen dunia nyata di 30 perkebunan kopi untuk menilai kontribusi penyerbukan lebah dan pengendalian hama oleh burung, seperti warbler bertopi rufous.
In the scenario where there was no bird or bee (pictured) activity at all, the average yield declined nearly 25 per cent, valued at roughly $1,066 (£812) per hectare
Dalam skenario di mana tidak ada aktivitas burung atau lebah (digambarkan) sama sekali, hasil rata-rata turun hampir 25 persen, senilai sekitar $1.066 (Rp. 15 Juta) per hektar

Dr Natalia Aristizabal, kandidat PhD di Institut Gund untuk Lingkungan UVM dan Sekolah Lingkungan dan Sumber Daya Alam Rubenstein, mengatakan: “Salah satu alasan penting kami mengukur kontribusi ini adalah untuk membantu melindungi dan melestarikan banyak spesies yang kita andalkan, dan terkadang mengambil diberikan.”

“Burung, lebah, dan jutaan spesies lain mendukung kehidupan dan mata pencaharian kita, tetapi menghadapi ancaman seperti perusakan habitat dan perubahan iklim.”

Burung-burung yang menyediakan pengendalian hama untuk tanaman kopi di Kosta Rika ditemukan telah bermigrasi ribuan mil dari Kanada dan AS.

Tim sekarang berharap untuk mempelajari bagaimana perubahan lanskap pertanian berdampak pada kemampuan burung dan lebah untuk memberikan manfaat bagi produksi kopi.

Studi ini dilakukan tak lama setelah para ilmuwan mengklaim bahwa spesies kopi Afrika yang ‘terlupakan’ yang tumbuh pada suhu yang lebih tinggi dapat menyelamatkan industri kopi.

The researchers used a combination of large nets and small lace bags to test four scenarios at the 30 coffee farms
Para peneliti menggunakan kombinasi jaring besar dan tas renda kecil untuk menguji empat skenario di 30 perkebunan kopi

Coffea stenophylla dari Sierra Leone dapat mentolerir suhu yang lebih tinggi daripada Arabika, kopi paling populer di dunia, menurut para ahli.

Tetapi spesies ini juga memiliki rasa yang unggul, dengan nada persik, blackcurrant, mandarin, cokelat, karamel, dan sirup elderflower.

Menurut pencicip profesional, rasanya agak seperti ‘Arabika kelas atas’.

C. stenophylla, juga dikenal sebagai ‘kopi dataran tinggi Sierra Leone’, adalah spesies langka dan terancam yang ditemukan kembali di alam liar di negara Afrika Barat pada tahun 2018.

Setelah putaran pencicipan profesional yang sukses, para ilmuwan berharap minuman itu akan segera ditanam secara komersial untuk ‘melindungi masa depan’ minuman dari perubahan iklim.