Berita

 Network

 Partner

Anjing

Ras Anjing ini Paling Berisiko Berpenyakit dan Mengalami Masalah Jantung

Berita Baru, Swedia – Sebuah studi baru mengungkapkan, Ras anjing Raja Charles spaniel yang angkuh (King Charles Spaniel) adalah jenis anjing yang membawa mutasi genetik penyebab penyakit paling banyak untuk mereka sendiri.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Ras kecil tapi menggemaskan ini telah terpengaruh secara negatif oleh perkawinan sedarah selama bertahun-tahun, menempatkannya pada risiko penyakit jantung yang lebih tinggi, studi tersebut memperingatkan.

Secara khusus, ia memiliki varian genetik yang terkait dengan penyakit katup mitral myxomatous (MMVD), kondisi jantung yang umum dan mematikan.

Pemuliaan (trah) anjing selama 300 tahun terakhir telah menciptakan keragaman ras yang luar biasa dengan berbagai ukuran, bentuk, dan kemampuan, kata para penulis.

Namun sayangnya, hal ini juga menyebabkan banyak kelahiran menjadi lebih inbrida dan lebih mungkin mewarisi penyakit genetik.

Erik Axelsson dari Universitas Uppsala di Swedia dan rekannya menerbitkan temuan baru hari ini di jurnal PLOS Genetics.

“Kami menemukan bahwa individu dari kelahiran yang terpengaruh oleh pembiakan paling intens, King Charles spaniel (cKCs) – membawa varian yang lebih berbahaya daripada jenis kelahiran lainnya,” kata mereka dalam makalah mereka.

“ini menunjukan bahwa praktik pemuliaan trah anjing di masa lalu mungkin telah meningkatkan tingkat keseluruhan variasi genetik berbahaya pada anjing.”

Peneliti studi ingin mengetahui apakah praktik pemuliaan baru-baru ini telah meningkatkan jumlah varian penyebab penyakit pada anjing.

Mereka mengurutkan seluruh genom dari 20 anjing dari delapan ras umum, termasuk beagle, gembala Jerman, golden retriever, dan pudel standar.

Mereka menemukan bahwa ras Raja Charles spaniel ini, yang mengalami perkembangbiakan paling intens, membawa varian genetik yang lebih berbahaya daripada yang lain.

Pudel standar juga ditemukan membawa mutasi yang lebih berbahaya daripada beberapa ras lainnya, tetapi tidak sebanyak anjing ras King Charles spaniel.

“Kami tidak melihat perbedaan signifikan antara pasangan mana pun yang melibatkan enam ras ini, beagle, gembala Jerman, golden retriever, Labrador retriever, Rottweiler, dan terrier putih West Highland,” Axelsson mengatakan kepada MailOnline.

‘”Tampaknya mereka memiliki level yang hampir sama dan tidak bisa dipesan.”

Selanjutnya, perbandingan dachshund dengan dan tanpa tanda-tanda penyakit jantung kemudian digunakan untuk membantu mengidentifikasi mutasi yang berpotensi mempengaruhi Raja Charles spaniel yang angkuh untuk mengembangkan MMVD.

Axelsson dan rekan memilih untuk membandingkan dachshund dengan spaniel King Charles yang angkuh, karena dachshund tidak terlalu sering mengembangkan MMVD.

Berita Terkait :  Ibu Obesitas 60% Berpotensi Memiliki Anak dengan Gangguan Mental

MMVD disebabkan ketika katup mitral di jantung berdegenerasi, membiarkan darah bocor dari ventrikel kiri kembali ke atrium kiri.

Para peneliti mengidentifikasi dua varian genetik yang terkait dengan penyakit ini, yang tampaknya mengatur gen yang mengkode protein umum di otot jantung, yang disebut NEBL.

“Kami menemukan bahwa pembiakan baru-baru ini mungkin telah menyebabkan akumulasi mutasi berbahaya yang dipercepat pada ras anjing tertentu,” kata Axelsson.

Ras Anjing ini Paling Berisiko Berpenyakit dan Mengalami Masalah Jantung
Perbandingan dachshund (kanan) dengan dan tanpa tanda-tanda penyakit jantung digunakan untuk membantu mengidentifikasi mutasi yang berpotensi mempengaruhi Raja Charles spaniel angkuh untuk mengembangkan MMVD

“Khususnya pada King Charles spaniel, satu atau beberapa mutasi ini memengaruhi protein otot jantung NEBL dan dapat mempengaruhi jenis ini untuk penyakit jantung yang menghancurkan.”‘

Meskipun kecenderungan jenis ras terhadap penyakit ini sudah diketahui dibandingkan dengan anjing lain, temuan baru menawarkan penjelasan potensial mengapa hal ini terjadi.

Axelsson mengatakan kepada MailOnline bahwa karena rendahnya jumlah ras yang diamati, hanya delapan, kemungkinan ada beberapa jenis ras lain yang membawa jumlah mutasi yang berpotensi berbahaya yang sama seperti yang dilakukan oleh ras King Charles Spaniel.

“Penelitian di masa depan mungkin akan menjawab pertanyaan ini dan berpotensi memberikan jawaban yang lebih tepat mengapa kita melihat perbedaan ini,” katanya.

Sejumlah besar gen yang berpotensi berbahaya dalam genom anjing King Charles spaniel, dibandingkan dengan anjing lain, kemungkinan besar dihasilkan dari sejarah perkembangbiakannya.

Catatan menunjukkan bahwa anjing jenis spaniel kecil telah ada setidaknya selama 1.000 tahun dan populer di istana kerajaan selama beberapa ratus tahun di seluruh Asia dan Eropa, termasuk di istana Raja Charles II (1630-1685).

Spaniel ini mengalami beberapa “kemacetan” di mana hanya sebagian kecil dari populasi yang mewariskan gen mereka ke generasi berikutnya.

Kemacetan ini mungkin telah membuat gen berbahaya lebih umum dalam genome King Charles spaniel yang angkuh sebelum anjing itu diakui sebagai ras pada tahun 1945.

Baik Raja Charles I dan putranya, Charles II adalah penggemar ras ini, seperti yang dijelaskan oleh American Kennel Club (AKC).

‘Charles II begitu terikat dengan spanielnya sehingga mereka pergi bersamanya ke mana-mana,” kata AKC di situs webnya.

“Dia mengeluarkan dekrit kerajaan bahwa anjing harus diizinkan di semua ruang publik, termasuk Parlemen. Trah ini bahkan dinamai untuk raja.”