Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Minyak

Ratusan Burung di Wilayah ini Terendam Minyak Mentah yang Tumpah Karena Badai

Berita Baru, Amerika Serikat – Lebih dari 100 burung telah terendam minyak mulai terlihat setelah Badai Ida, yang membanjiri kilang minyak yang menyebabkan minyak mentah tumpah ke Teluk Meksiko.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Departemen Margasatwa dan Perikanan Louisiana mengatakan bahwa semakin banyak burung yang telah terkena minyak telah diamati di dalam kantong-kantong minyak yang banyak di seluruh Kilang Aliansi Phillips 66 di Belle Chasse, serta ladang banjir di dekatnya dan di sepanjang Sungai Mississippi.

Jon Wiebe, ahli biologi yang menjalankan program restorasi negara, mengatakan 10 burung yang diminyaki telah ditangkap dan dibawa ke lokasi rehabilitasi untuk dibersihkan.

Dan lima burung mati tambahan ditemukan dan dikantongi sebagai barang bukti, kata Wiebe, yang juga mencatat upaya untuk menangkap dan menyelamatkan lebih banyak burung sedang berlangsung.

Spesies yang terkena dampak termasuk bebek bersiul perut hitam, teal bersayap biru dan berbagai kuntul, sementara hewan lain juga terlihat tertutup minyak, termasuk buaya, nutria, dan berang-berang sungai.

Ringkasan yang dikeluarkan Kamis oleh Badan Perlindungan Lingkungan mengatakan telah menerima 43 pemberitahuan tentang tumpahan minyak dan pelepasan bahan kimia yang signifikan di wilayah hukumnya setelah Ida.

Lengan kepatuhan badan tersebut telah mengeluarkan 10 permintaan kepada operator fasilitas yang mencari informasi untuk menentukan apakah undang-undang lingkungan federal dilanggar selama badai, yang berpotensi memicu hukuman dan denda.

Itu adalah sebagian kecil dari 1.539 laporan polusi yang diterima hotline Penjaga Pantai AS sejak badai Kategori 4 mendarat pada 29 Agustus di Port Fourchon, pelabuhan utama untuk industri minyak dan gas lepas pantai.

Penjaga Pantai mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya secara aktif mengawasi upaya pembersihan dan mitigasi di 564 lokasi.

Ratusan Burung di Wilayah ini Terendam Minyak Mentah yang Tumpah Karena Badai
Departemen Margasatwa dan Perikanan Louisiana mengatakan bahwa semakin banyak burung yang diminyaki telah diamati di dalam kantong-kantong minyak yang banyak di seluruh Kilang Aliansi Phillips 66 di Belle Chasse, serta ladang banjir di dekatnya dan kolam retensi di sepanjang Sungai Mississippi
Ratusan Burung di Wilayah ini Terendam Minyak Mentah yang Tumpah Karena Badai
Spesies yang terkena dampak termasuk bebek bersiul perut hitam, teal bersayap biru dan berbagai burung kuntul, sementara hewan lain juga terlihat tertutup minyak, termasuk buaya, nutria, dan berang-berang sungai.

197 laporan lainnya terdaftar sebagai belum diverifikasi karena tidak ada bukti polusi yang tersisa.

Associated Press pertama kali melaporkan tumpahan di Alliance Refinery pada 1 September lalu setelah meninjau gambar udara yang diambil oleh pesawat National Oceanic and Atmospheric Administration.

Pada hari-hari setelah badai, Phillips 66 berulang kali berusaha mengecilkan laporan kerusakan di kilang perusahaan yang luas.

Ditanya tentang laporan kegagalan tanggul di dekat kilang sehari setelah Ida menghantam, juru bicara Phillips 66 Bernardo Fallas mengatakan kepada AP ada ‘air’ di fasilitas itu dan menekankan bahwa operasi sebetulnya ditutup sebelum badai.

Namun ditanya dua hari setelah badai tentang potensi bahaya lingkungan yang berasal dari fasilitas tersebut, Fallas merujuk seorang reporter ke sebuah pernyataan di situs web perusahaan yang mengatakan bahwa tanggapannya difokuskan “untuk memastikan keselamatan dan kesejahteraan karyawan kami dan masyarakat sekitar kami.”

Pada hari ketiga, setelah AP mengirim foto udara Phillips 66 yang menunjukkan banjir besar di kilang dan apa yang tampak seperti minyak bumi di dalam air, Fallas mengakui perusahaan itu bisa “menemukan kilau yang tidak diketahui asalnya di beberapa daerah banjir’ di kilang dan bahwa semua polusi telah ‘dilindungi dan ditampung di dalam lahan penyulingan” pada waktu itu.

Tim penilaian Kualitas Lingkungan Departemen Louisiana yang dikirim ke kilang minggu lalu melaporkan tumpahan minyak mentah berat yang cukup besar di lokasi sedang ditangani dengan boom dan bantalan penyerap. Tanggul yang dimaksudkan untuk melindungi pabrik telah jebol, memungkinkan air banjir mengalir masuk selama badai dan kemudian kembali keluar saat gelombang surut.

Meskipun celah di tanggul tetap terbuka selama berhari-hari setelah badai, Fallas sekali lagi menegaskan Kamis tidak ada minyak yang tumpah di luar tanah milik Phillips 66.

“Pelanggaran telah diamankan,” kata Fallas Kamis.

“Awak pembersih terus menghilangkan minyak dan kemilau yang terkandung di dalam beberapa area kilang yang banjir. Tidak ada dampak di luar lokasi. Kami terus bekerja dengan semua badan pengatur yang sesuai.”

Ratusan Burung di Wilayah ini Terendam Minyak Mentah yang Tumpah Karena Badai
Tidak ada perkiraan berapa banyak minyak yang mungkin tumpah dari kilang belum diumumkan oleh regulator negara bagian atau federal. Saat beroperasi penuh, Alliance Refinery dapat memproses lebih dari 255.000 barel minyak mentah per hari menjadi bensin dan produk minyak lainnya
Ratusan Burung di Wilayah ini Terendam Minyak Mentah yang Tumpah Karena Badai
Jon Wiebe, ahli biologi yang menjalankan program restorasi negara, mengatakan 10 burung yang diminyaki telah ditangkap dan dibawa ke lokasi rehabilitasi untuk dibersihkan. Dan lima burung mati tambahan ditemukan dan dikantongi sebagai barang bukti, kata Wiebe, yang juga mencatat upaya untuk menangkap dan menyelamatkan lebih banyak burung sedang berlangsung.

Tidak ada perkiraan berapa banyak minyak yang mungkin tumpah dari kilang belum diumumkan oleh regulator negara bagian atau federal. Saat beroperasi penuh, Alliance Refinery dapat memproses lebih dari 255.000 barel minyak mentah per hari menjadi bensin dan produk minyak lainnya.

Perusahaan mendaftarkan kilang yang sudah tua untuk dijual bulan lalu, sebelum badai melanda, dengan alasan kondisi pasar yang buruk. Fasilitas itu tetap ditutup pada Kamis, tanpa jadwal untuk dibuka kembali.

Mengikuti pertanyaan dari AP, Fallas juga mengkonfirmasi Kamis bahwa pipa Phillips 66 di daerah tak berpenghuni di luar Paradis, Lousiana, bocor selama Ida. Catatan menunjukkan perusahaan melaporkan kepada Penjaga Pantai pada 31 Agustus bahwa 2.700 barel isobutana, gas cair yang mudah terbakar yang sering digunakan untuk bahan bakar kompor berkemah, telah tumpah.

“Situs itu diisolasi dan dikendalikan minggu lalu,” kata Fallas, Kamis. ‘Produk menguap ke atmosfer ketika dilepaskan; tidak ada dampak terhadap tanah atau air. Pipa tetap ditutup sementara perbaikan sedang berlangsung.’