Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

gunung

Riset : Ada Kemungkinan Peluang Gunung Berapi Besar Meletus dan Kembali Merubah Dunia

Berita Baru, Inggris – Para ilmuwan percaya ada satu dari enam kemungkinan terjadi letusan gunung berapi besar di abad ini yang secara dramatis dapat mengubah iklim dunia dan membahayakan jutaan nyawa.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 24 Agustus, seperti ketika gunung berapi Hunga Tonga–Hunga Ha’apai meletus di lepas pantai Tonga di Samudra Pasifik Selatan pada bulan Januari, ledakannya sangat besar sehingga tsunami menghantam pantai Jepang, Amerika Utara dan Amerika Selatan dan Tonga sendiri mengalami kerusakan yang setara dengan hampir seperlima dari seluruh PDB.

Tetapi analisis inti es di Greenland dan Antartika oleh tim di Niels Bohr Institute di Kopenhagen menemukan bahwa letusan gunung berapi berkekuatan 7 magnitude  yang bisa 10 hingga 100 kali lebih besar dari yang tercatat pada Januari lalu adalah kemungkinan yang dapat terjadi untuk abad ini.

Letusan sebesar ini di masa lalu telah menyebabkan perubahan iklim yang tiba-tiba dan runtuhnya peradaban dunia.

Namun salah satu ahli vulkanologi terkemuka Inggris hari ini memperingatkan bahwa dunia ‘sangat’ tidak siap untuk peristiwa semacam itu.

Michael Cassidy, profesor vulkanologi di University of Birmingham, mengatakan kepada media Nature: “Tidak ada tindakan terkoordinasi, atau investasi skala besar, untuk mengurangi efek global dari letusan berkekuatan besar.”

“Ini perlu diubah.”

Letusan terjadi di gunung berapi bawah laut Hunga Tonga-Hunga Ha'apai di lepas Tonga, 14 Januari 2022
Letusan terjadi di gunung berapi bawah laut Hunga Tonga-Hunga Ha’apai di lepas Tonga, 14 Januari 2022

Riset : Ada Kemungkinan Peluang Gunung Berapi Besar Meletus dan Kembali Merubah Dunia

Gambar satelit menunjukkan ekspansi cepat awan vulkanik setelah letusan eksplosif gunung berapi Hunga Tonga-Hunga Ha'apai di Tonga yang meledak ke stratosfer dan mengirimkan gelombang tekanan yang beriak ke seluruh dunia pada 15 Januari 2022
Gambar satelit menunjukkan ekspansi cepat awan vulkanik setelah letusan eksplosif gunung berapi Hunga Tonga-Hunga Ha’apai di Tonga yang meledak ke stratosfer dan mengirimkan gelombang tekanan yang beriak ke seluruh dunia pada 15 Januari 2022
NASA mengatakan bahwa abu dari letusan gunung berapi bawah laut 15 Januari di negara Pasifik terpencil Tonga membuat perjalanan ribuan kaki ke atmosfer dan terlihat dari ISS.
NASA mengatakan bahwa abu dari letusan gunung berapi bawah laut 15 Januari di negara Pasifik terpencil Tonga membuat perjalanan ribuan kaki ke atmosfer dan terlihat dari ISS.

Cassidy beralasan bahwa NASA dan lembaga lainnya menerima dana ratusan miliar dolar untuk perencanaan “pertahanan planet”, dengan kata lain, untuk mencegah asteroid atau proyektil kosmik lainnya terbanting ke bumi.

Tetapi tidak ada program global yang didedikasikan untuk melindungi dari kehancuran yang dapat terjadi setelah letusan gunung berapi skala besar, sebagai sesuatu yang ratusan kali lebih mungkin terjadi daripada dampak asteroid dan komet yang disatukan.

Letusan terakhir berkekuatan 7 magnitude terjadi pada tahun 1815 di Tambora, Indonesia, menewaskan lebih dari 100.000 orang dalam hitungan hari, tetapi efeknya juga dirasakan jutaan orang di seluruh dunia.

Gunung berapi itu mengeluarkan abu dalam jumlah besar ke udara sehingga tahun 1815 dikenal sebagai “tahun tanpa musim panas”, karena suhu rata-rata bumi turun satu derajat.

Efek buruk pada iklim global ini menyebabkan kegagalan panen yang meluas di Cina, Eropa dan Amerika Utara, sementara hujan lebat dan banjir menyebabkan kolera menyebar ke seluruh India, Rusia, dan banyak negara Asia lainnya.

Cassidy mengatakan bahwa di dunia yang jauh lebih padat dan saling terhubung saat ini, letusan serupa sekarang dapat membunuh banyak orang dan membuat rute perdagangan global terhenti, menyebabkan lonjakan harga liar dan kekurangan di sisi lain dunia.

Letusan di Tonga (kiri bawah) menciptakan gelombang suara yang terdengar sejauh Alaska 6.200 mil jauhnya, dalam ledakan sonik yang mengelilingi dunia dua kali
Letusan di Tonga (kiri bawah) menciptakan gelombang suara yang terdengar sejauh Alaska 6.200 mil jauhnya, dalam ledakan sonik yang mengelilingi dunia dua kali

Profesor tersebut memohon kepada pemerintah dunia untuk meningkatkan pendanaan untuk perencanaan bencana dan pemantauan potensi ancaman letusan, terutama karena kemungkinan letusan skala besar meningkat di tengah naiknya permukaan laut dan mencairnya lapisan es.

Hanya 27 persen letusan gunung berapi sejak 1950 yang diukur dengan seismometer menurut Cassidy, yang juga mengatakan mungkin ada ratusan atau ribuan gunung berapi yang tidak aktif yang lokasinya belum kita ketahui.

“Dalam pandangan kami, kurangnya investasi, perencanaan, dan sumber daya untuk menanggapi letusan besar adalah tindakan yang sembrono,” tulis Cassidy.

“Dan diskusi harus dimulai sekarang.” tambahnya.