Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Riset : Air Hujan di Bumi Mengandung Bahan Kimia Pemicu Kanker dan Penyakit

Riset : Air Hujan di Bumi Mengandung Bahan Kimia Pemicu Kanker dan Penyakit

Berita Baru, Swiss – Air hujan diseluruh wilayah di Bumi telah ditemukan mengandung zat tingkat berbahaya buatan manusia yang terkait dengan kanker dan penyakit lainnya, ini menurut sebuah penelitian.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 5 Agustus, zat perfluoroalkyl dan polyfluoroalkyl (PFAS) memiliki banyak kegunaan, termasuk dalam busa pemadam kebakaran, lapisan anti lengket pada penggorengan, dan tekstil.

Mereka dianggap masuk ke lingkungan melalui emisi industri, transfer dari kemasan, air limbah dan penguapan dari busa.

Para peneliti dari Universitas Stockholm dan ETH Zurich telah melakukan pekerjaan laboratorium dan lapangan tentang keberadaan dan pengangkutan PFAS selama dekade terakhir.

Mereka mengklaim mereka dapat ditemukan di air hujan dan salju bahkan di lokasi paling terpencil di Bumi, seperti Antartika dan Tibet.

Bahan kimia tersebut telah dikaitkan dengan berbagai masalah kesehatan manusia, termasuk kanker, gangguan sistem kekebalan tubuh, obesitas dan masalah kesuburan.

Riset : Air Hujan di Bumi Mengandung Bahan Kimia Pemicu Kanker dan Penyakit
Tingkat (A) PFOA, (B) PFOS, dan (C) PFAA (PFOA + PFNA + PFHxS + PFOS) dalam deposisi basah yang dikumpulkan di berbagai lokasi global dari 2010 hingga sekarang

PFAS dikenal sebagai “bahan kimia selamanya” karena kegigihannya yang ekstrem di lingkungan – beberapa membutuhkan waktu lebih dari seribu tahun untuk terurai.

Perusahaan kimia besar 3M pertama kali mulai memproduksi dua anggota keluarga PFAS yang paling terkenal, PFOS dan PFOA, pada 1950-an.

Banyak tes ilmiah selama beberapa dekade membuktikan bahwa bahan kimia menyebabkan banyak masalah kesehatan dan, pada tahun 2002, perusahaan 3M sebagian besar telah menghapusnya.

Selama 20 tahun terakhir, pengetahuan tentang toksisitas PFAS terus meningkat, dan dengan demikian nilai pedoman PFAS dalam air minum, air permukaan dan tanah telah menurun.

Badan perlindungan lingkungan AS (EPA) sekarang menyarankan konsentrasi PFOA yang aman 0,004 nanogram per liter (ng/L); Standar Kualitas Lingkungan Uni Eropa mengatakan PFOS harus 0,65 ng/L, sedangkan EPA AS menyarankan 0,020 ng/L untuk PFOS; dan pedoman air minum Denmark untuk empat PFAA (PFOA + PFNA + PFHxS + PFOS) adalah 2 ng/L.

Meskipun demikian, para peneliti telah menemukan bahwa tingkat beberapa PFAS berbahaya di atmosfer tidak menurun secara signifikan.

Hal ini disebabkan oleh waktu degradasinya, serta proses alami yang terus-menerus menggilirnya kembali ke atmosfer dari lingkungan permukaan.

Salah satu proses siklus alami yang paling signifikan untuk PFAS adalah transportasi dari air laut ke udara laut dengan semprotan laut.

Profesor Ian Cousins, penulis utama studi tersebut, mengatakan; “Nilai pedoman air minum untuk satu zat terkenal di kelas PFAS, yaitu asam perfluorooctanoic penyebab kanker (PFOA), telah menurun 37,5 juta kali di AS.”

“Berdasarkan pedoman terbaru AS untuk PFOA dalam air minum, air hujan di mana-mana akan dinilai tidak aman untuk diminum.”

“Meskipun di dunia industri kita tidak sering minum air hujan, banyak orang di seluruh dunia berharap air itu aman untuk diminum dan itu memasok banyak sumber air minum kita.”

Riset : Air Hujan di Bumi Mengandung Bahan Kimia Pemicu Kanker dan Penyakit
Perusahaan kimia besar 3M pertama kali mulai memproduksi dua anggota keluarga PFAS yang paling terkenal, PFOS dan PFOA, pada 1950-an. Banyak tes ilmiah selama beberapa dekade membuktikan bahwa bahan kimia menyebabkan banyak masalah kesehatan dan, pada tahun 2002, sebagian besar telah menghapusnya. Selama 20 tahun terakhir, pengetahuan tentang toksisitas PFAS terus meningkat, dan dengan demikian nilai pedoman PFAS dalam air minum, air permukaan dan tanah telah menurun.

Polusi dari empat PFAS yang berbeda ditemukan melebihi tingkat yang disarankan di Eropa dan AS.

Temuan ini, yang diterbitkan di Environmental Science & Technology, membuat para penulis menyimpulkan bahwa ‘batas zat berbahaya planet’ telah dilewati, dan tidak ada tempat di Bumi di mana seseorang dapat menghindari zat tersebut.

Oleh karena itu para peneliti menyarankan bahwa penggunaan dan emisi PFAS “berkurang dengan cepat,” karena bahan kimia tersebut memiliki reversibilitas yang buruk.

Rekan penulis studi Profesor Martin Scheringer mengatakan: “Kegigihan ekstrim dan siklus global berkelanjutan dari PFAS tertentu akan mengarah pada pelampauan berkelanjutan dari pedoman yang disebutkan di atas.”

“Jadi sekarang, karena penyebaran global PFAS, media lingkungan di mana-mana akan melebihi pedoman kualitas lingkungan yang dirancang untuk melindungi kesehatan manusia dan kita dapat berbuat sangat sedikit untuk mengurangi kontaminasi PFAS.”

“Dengan kata lain, masuk akal untuk mendefinisikan batas planet khusus untuk PFAS dan, seperti yang kita simpulkan di makalah, batas ini sekarang telah terlampaui.”