Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

anak-anak

Riset : Anak Miskin yang Berteman dengan Anak Kaya Lebih Mungkin Meningkatkan Pendapatan Mereka Kedepannya

Berita Baru, Amerika Serikat – Menurut sebuah studi baru, anak-anak miskin yang berteman dengan anak-anak kaya lebih mungkin menjadi kaya di kemudian hari.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 4 Agustus, para peneliti dari Universitas Harvard menganalisis 21 miliar pertemanan di Facebook untuk memahami bagaimana komunitas tempat Anda tumbuh memengaruhi hasil Anda di masa depan.

Temuan mereka menunjukkan bahwa tumbuh dalam komunitas di mana orang-orang dengan status sosial ekonomi rendah dan tinggi (SES) berinteraksi dapat meningkatkan peluang anak-anak menjadi kaya di kemudian hari.

Riset : Anak Miskin yang Berteman dengan Anak Kaya Lebih Mungkin Meningkatkan Pendapatan Mereka Kedepannya
Dalam film 1994, Richie Rich, ‘anak terkaya di dunia’ terhubung dengan sekelompok anak-anak yang membuktikan bahwa mereka mungkin mengisi kekosongan dalam hidupnya.

Studi sebelumnya telah menunjukkan bahwa kekuatan jaringan sosial dan komunitas seseorang (modal sosial mereka) mempengaruhi berbagai bidang, termasuk ekonomi, kesehatan, dan pendidikan.

Namun, sampai saat ini, mengukur modal sosial terbukti sulit.

Dalam studi baru mereka, para peneliti beralih ke Facebook sebagai sarana baru untuk mengukur modal sosial.

Tim menganalisis data dari 70 juta pengguna Facebook di AS berusia 25-44 tahun dan menyusun beberapa ukuran modal sosial yang berbeda untuk setiap kode pos, sekolah menengah, dan perguruan tinggi.

Analisis mereka mengungkapkan bahwa keterhubungan ekonomi, dari proporsi teman dengan SES (tingkatan pendapatan) tinggi di antara orang-orang dengan SES rendah adalah salah satu prediktor terkuat dari peningkatan pendapatan di kemudian hari.

Faktanya, hasil menunjukkan bahwa jika anak-anak dengan SES rendah tumbuh di wilayah dengan keterhubungan ekonomi yang sebanding dengan rata-rata anak dengan SES tinggi di AS, pendapatan mereka di masa dewasa akan meningkat rata-rata 20 persen.

Dalam studi lanjutan, para peneliti kemudian mulai memahami apa yang menentukan interaksi sosial ini di seluruh tingkatan SES.

Berdasarkan data Facebook, tim membedakan antara perbedaan keterpaparan terhadap orang-orang dengan SES tinggi (seperti di sekolah atau organisasi keagamaan mereka), dan bias pertemanan – tingkat di mana orang-orang berteman dengan orang-orang dengan SES tinggi dalam kelompok mereka.

“Bias pertemanan dibentuk oleh struktur kelompok tempat orang berinteraksi,” tim menjelaskan.

“Misalnya, bias pertemanan lebih tinggi di kelompok yang lebih besar dan lebih beragam dan lebih rendah di organisasi keagamaan daripada di sekolah dan tempat kerja.”

Riset : Anak Miskin yang Berteman dengan Anak Kaya Lebih Mungkin Meningkatkan Pendapatan Mereka Kedepannya
‘Bias pertemanan dibentuk oleh struktur kelompok tempat orang berinteraksi,’ tim menjelaskan. ‘Misalnya, bias pertemanan lebih tinggi di kelompok yang lebih besar dan lebih beragam dan lebih rendah di organisasi keagamaan daripada di sekolah dan tempat kerja’

Temuan mereka menunjukkan bahwa sekitar setengah dari pemutusan sosial di AS didorong oleh kurangnya paparan SES tinggi. Sementara, separuh lainnya didorong oleh bias pertemanan.

Berdasarkan temuan, para peneliti menyarankan bahwa langkah-langkah harus dilakukan untuk mengurangi bias pertemanan dan dengan demikian meningkatkan hasil untuk anak-anak dengan SES rendah.

Ini termasuk perubahan dalam ukuran kelompok dan pelacakan, restrukturisasi ruang dan perencanaan kota, menciptakan domain baru untuk interaksi.

“Misalnya, pusat kebugaran Boston Inner City Weightlifting (ICW) memulai program untuk meningkatkan koneksi lintas SES dengan merekrut pelatih pribadi dari latar belakang SES yang lebih rendah untuk melatih klien mereka yang lebih kaya,” para peneliti mengutip sebagai contoh.

Studi ini muncul tak lama setelah penelitian mengungkapkan bahwa orang-orang yang telah beralih dari ‘miskin menjadi kaya’ cenderung tidak bersimpati dengan perjuangan kemiskinan dibandingkan mereka yang selalu memiliki uang.

Para peneliti mensurvei lebih dari 1.000 orang di AS dan menemukan bahwa mereka yang naik tangga ekonomi cenderung melihat mobilitas sosial lebih mudah daripada orang yang terlahir kaya.

Akibatnya, mereka kurang bersimpati dengan mereka yang tidak dapat mengikuti mereka.

Ini bertentangan dengan kepercayaan populer bahwa datang dari latar belakang istimewa membuat Anda lebih acuh tak acuh terhadap keadaan ekonomi orang lain.