Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Nuklir

Riset Analisis yang Terjadi Apabila Rusia dan AS Meluncurkan Senjata Nuklir

Berita Baru, Rusia – Rusia telah mengeluarkan beberapa ancaman nuklir ke Barat di tengah meningkatnya ketegangan atas invasi Vladimir Putin ke Ukraina.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 14 Juli, baru bulan lalu Kremlin memperingatkan bahwa Eropa dapat menghilang dalam “kiamat nuklir”. Ini serangan verbal dari Rusia sebagai tanggapan terhadap sekutu Barat yang menjanjikan lebih banyak persenjataan untuk mengepung Kyiv.

Penelitian baru menunjukkan bahwa jika pernah ada perang nuklir antara Rusia dan AS, kemungkinan akan memicu bumi untuk menuju “Zaman Es Kecil” yang berlangsung ribuan tahun lamanya.

Badai api akan melepaskan zat jelaga dan asap yang mengepul ke atmosfer atas dan akan menghalangi cahaya Matahari dan mengakibatkan gagal panen di seluruh dunia.

Pada bulan pertama setelah ledakan, suhu global rata-rata akan turun sekitar 13 derajat Fahrenheit (10 derajat Celcius).

Itu lebih dari selama Zaman Es terbaru yang terkahir terjadi di bumi, yang berlangsung lebih dari 100.000 tahun, sehingga mengurangi suhu global sekitar 10 derajat Fahrenheit dan memusnahkan hewan mamut berbulu sebelum berakhir 11.700 tahun yang lalu.

Russia has issued several doomsday threats to the West amid heightened tensions over Putin's invasion of Ukraine. Pictured, Moscow test launching the Sarmat intercontinental ballistic missile in April amid threats of nuclear war
Rusia telah mengeluarkan beberapa ancaman kiamat ke Barat di tengah meningkatnya ketegangan atas invasi Putin ke Ukraina. Digambarkan, Moskow menguji peluncuran rudal balistik antarbenua Sarmat pada bulan April di tengah ancaman perang nuklir
In the first month following detonation, average global temperatures would plunge by about 13 degrees Fahrenheit. The analysis shows ocean temperatures would drop quickly (pictured) and not return to their pre-war state, even after the smoke from nuclear firestorms clears
Pada bulan pertama setelah ledakan, suhu global rata-rata akan turun sekitar 13 derajat Fahrenheit. Analisis menunjukkan suhu laut akan turun dengan cepat (foto) dan tidak kembali ke keadaan sebelum perang, bahkan setelah asap dari badai api nuklir hilang.

Studi ini didasarkan pada beberapa simulasi komputer skala besar dan regional.

Penulis utama Dr Cheryl Harrison, dari Louisiana State University, mengatakan: “Bukan masalah siapa yang mengebom siapa.”

“Bisa jadi India dan Pakistan atau NATO dan Rusia. Begitu asap dilepaskan ke atmosfer bagian atas, asap itu menyebar ke seluruh dunia dan dapat mempengaruhi semua orang.”

Namun, invasi Rusia ke Ukraina telah membawa ancaman perang nuklir ke permukaan, dan penelitian ini adalah yang pertama memberikan gambaran yang jelas tentang dampak lingkungan jika Putin ingin menekan tombol nuklir.

Sembilan negara, termasuk Inggris, saat ini mengendalikan lebih dari 13.000 senjata nuklir, menurut Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm.

Analisis menunjukkan suhu laut akan turun dengan cepat dan tidak kembali ke keadaan sebelum perang, bahkan setelah asap menghilang.

Saat planet ini semakin dingin, es laut akan mengembang lebih dari enam juta mil persegi dan kedalaman hingga enam kaki, yang pada gilirannya akan memblokir pelabuhan utama di beberapa kota besar termasuk Beijing, Kopenhagen, dan St Petersburg.

Itu kemudian akan menyebar ke daerah pesisir yang biasanya beriklim sedang dan mencegah pengiriman kapal melintasi Belahan Bumi Utara, sementara adanya hambatan mendapatkan makanan dan pasokan ke beberapa kota seperti Shanghai, di mana kapal tidak siap menghadapi es laut yang semakin tebal.

Penurunan cahaya dan suhu laut yang tiba-tiba, terutama dari Kutub Utara ke Atlantik Utara dan Pasifik Utara, juga akan membunuh ganggang, sebagai batuan dasar jaring makanan laut.

Para peneliti mengatakan bahwa akhirnya penangkapan ikan dan budidaya akan dihentikan.

Satu model komputer meniru AS dan Rusia yang menggunakan 4.400 senjata nuklir 100 kiloton untuk mengebom kota-kota dan kawasan industri.

Dalam hal ini, kebakaran akan mengeluarkan 150 teragram, atau lebih dari 330 miliar pon, asap dan karbon hitam penyerap sinar matahari, di atmosfer bagian atas.

Model lain menunjukkan India dan Pakistan meledakkan 500 senjata nuklir 100 kiloton, menghasilkan lima hingga 47 teragram, 11 miliar hingga 103 miliar pon, asap dan jelaga.

Rekan penulis studi Profesor Alan Robock, dari Universitas Rutgers, mengatakan: “Perang nuklir menghasilkan konsekuensi yang mengerikan bagi semua orang.”

“Para pemimpin dunia telah menggunakan studi kami sebelumnya sebagai dorongan untuk mengakhiri perlombaan senjata nuklir pada 1980-an, dan lima tahun lalu untuk meloloskan perjanjian di PBB untuk melarang senjata nuklir.”

Dia menambahkan: “Kami berharap studi baru ini akan mendorong lebih banyak negara untuk meratifikasi perjanjian dalam pelarangan.”

Perhitungan komputer juga menunjukkan keterkaitan sistem bumi, terutama dalam menghadapi gangguan dari letusan gunung berapi, kebakaran hutan besar atau perang.

Dr Harrison mengatakan: “Perang saat ini di Ukraina dengan Rusia dan bagaimana hal itu telah mempengaruhi harga gas, benar-benar menunjukkan kepada kita betapa rapuhnya ekonomi global dan rantai pasokan kita terhadap apa yang mungkin tampak seperti konflik dan gangguan regional.”

Bukan hanya ancaman perang nuklir yang bisa berdampak seperti itu di Bumi.

Letusan gunung berapi juga menghasilkan awan partikel di atmosfer bagian atas dan sepanjang sejarah mereka memiliki dampak negatif yang serupa pada planet dan peradaban.

The mushroom cloud above Nagasaki after the US dropped an atomic bomb in 1945, three days after Hiroshima
Awan jamur di atas Nagasaki setelah AS menjatuhkan bom atom pada tahun 1945, tiga hari setelah Hiroshima
Firestorms would release soot and smoke into the upper atmosphere that would block out the Sun and result in crop failure around the world. Pictured: Russia tests the Zircon nuclear-capable hypersonic missile
Badai api akan melepaskan jelaga dan asap ke atmosfer atas yang akan menghalangi Matahari dan mengakibatkan gagal panen di seluruh dunia. Foto: Rusia menguji rudal hipersonik berkemampuan nuklir Zirkon
As the planet got colder, sea ice would expand by more than six million square miles and up to six feet deep, which would in turn block major ports including Beijing, Copenhagen and St Petersburg. Pictured above is what sea ice would look like in the event of a US/Russia nuclear war (a), compared to a normal control (b), while (c) shows the difference in sea ice
Saat planet menjadi lebih dingin, es laut akan mengembang lebih dari enam juta mil persegi dan kedalaman hingga enam kaki, yang pada gilirannya akan memblokir pelabuhan utama termasuk Beijing, Kopenhagen, dan St Petersburg. Gambar di atas adalah seperti apa es laut jika terjadi perang nuklir AS/Rusia (a), dibandingkan dengan kontrol normal (b), sedangkan (c) menunjukkan perbedaan es laut

Dr Harrison berkata: “Kita dapat menghindari perang nuklir, tetapi letusan gunung berapi pasti akan terjadi lagi.”

“Tidak ada yang bisa kita lakukan tentang hal itu, jadi penting ketika kita berbicara tentang ketahanan dan bagaimana merancang masyarakat kita, bahwa kita mempertimbangkan apa yang perlu kita lakukan untuk mempersiapkan guncangan iklim yang tidak dapat dihindari.”

“Namun, kita dapat dan harus, melakukan segala yang kita bisa untuk menghindari perang nuklir. Efeknya terlalu mungkin menjadi bencana global.”

Lautan membutuhkan waktu lebih lama untuk pulih daripada daratan. Dalam skenario terburuk AS-Rusia, kemungkinan akan memakan waktu puluhan tahun di permukaan dan ratusan tahun di kedalaman lautan.

Perubahan es laut Arktik kemungkinan akan berlangsung ribuan tahun dan secara efektif menjadi “Zaman Es Kecil karena Nuklir,” kata Dr Harrison.

Louisiana State University Professor Cheryl Harrison is pictured presenting recent findings on the impacts of nuclear war on Earth's systems at the Nuclear Threat Initiative conference
Profesor Universitas Negeri Louisiana Cheryl Harrison digambarkan sedang mempresentasikan temuan terbaru tentang dampak perang nuklir pada sistem Bumi pada konferensi Inisiatif Ancaman Nuklir