Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

apple

Riset : Apple Car Sudah Ditunggu dan Dincitai Konsumen Meskipun Belum Hadir

Berita Baru, Amerika Serikat – Mobil dengan teknologi otonom dari Apple yang belum hadir sudah “dicintai” dan ditunggu oleh konsumen karena survei baru mengungkapkan bahwa 26 persen pengemudi akan “pasti mempertimbangkan” untuk membeli kendaraan dari pembuat iPhone tersebut.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 11 September, Perusahaan konsultan Strategic Vision mensurvei 200.000 pemilik mobil baru dan untuk pertama kalinya dan menambahkan Apple ke lebih dari 45 merek yang dapat dijadikan tempat berbagi pandangan oleh konsumen.

Hanya Toyota dan Honda yang mendapat peringkat lebih tinggi pada pertanyaan pertimbangan merek, pada 38 persen dan 32 persen, dengan Tesla mengambil 20 persen. Selain itu, ketika ditanya tentang kesan kualitas, 24 persen pemilik mobil memberi nilai tinggi kepada Apple.

Mark Gurman dari Bloomberg telah melaporkan bahwa Apple ingin memiliki mobil listrik otonom yang siap pada tahun 2025, tetapi jalan menuju jenis teknologi ini dipenuhi dengan banyak upaya yang gagal atau ditinggalkan.

Only Toyota and Honda ranked higher on the brand consideration question (above), at 38 percent and 32 percent, with Tesla taking 20 percent. When asked about quality impression, 24 percent of car owners gave Apple high marks
Hanya Toyota dan Honda yang mendapat peringkat lebih tinggi pada pertanyaan pertimbangan merek (di atas), pada 38 persen dan 32 persen, dengan Tesla mengambil 20 persen. Ketika ditanya tentang kesan kualitas, 24 persen pemilik mobil memberi nilai tinggi kepada Apple

Raksasa teknologi bungkam belum banyak bicara akhir-akhir ini mengenai proyek mobil. CEO Tim Cook mengatakan kepada New York Times tahun lalu: “Kita akan melihat apa yang Apple lakukan. Kami menyelidiki banyak hal secara internal. Banyak dari mereka yang masih bekerja keras untuk ini.”

Namun, perusahaan baru-baru ini mengungkapkan bahwa mereka telah mempekerjakan Gregory Baratoff, yang bekerja di Hyundai, yang terbaru sebagai VP lab kendaraan otonomnya, dan mengawasi pengembangan sensor kamera di Continental Corporation di Jerman.

Setiap mobil Apple akan mendapat manfaat dari meningkatnya keinginan konsumen akan kemampuan teknologi yang lebih banyak di kendaraan mereka dan perusahaan dapat menyiarkan penawaran kontennya di layar mana pun di dalam mobil, seperti yang dicatat oleh Bloomberg.

Upaya perusahaan yang berbasis di Cupertino, California untuk mengembangkan mobil, dijuluki Project Titan dan berasal dari tahun 2014 yang otonom, ramping yang diharapkan dari setiap produk Apple, telah mencapai rintangan selama bertahun-tahun.

Apple CEO Tim Cook
CEO Apple Tim Cook (kiri) tetap bungkam tentang upaya perusahaan untuk membangun bar self-driving tetapi baru-baru ini mempekerjakan Gregory Baratoff
Apple recently hired Gregory Baratoff, who worked at Hyundai, most recently as VP of its autonomous vehicles lab. Above: a concept from Hyundai's autonomous vehicles lab
Apple baru-baru ini mempekerjakan Gregory Baratoff, yang bekerja di Hyundai, baru-baru ini sebagai VP lab kendaraan otonomnya. Atas: sebuah konsep dari laboratorium kendaraan otonom Hyundai
The Apple Car team crafted several sleek demo videos for Cook and other high-level leaders to demonstrate the project's progress. Above: An image of the new Hyundai MOBIS 'Smart Cabin Controller' that monitors the driver's posture, heart rate, and brainwaves
Tim Apple Car membuat beberapa video demo yang ramping untuk Cook dan pemimpin tingkat tinggi lainnya untuk menunjukkan kemajuan proyek. Atas: Gambar ‘Smart Cabin Controller’ Hyundai MOBIS baru yang memantau postur, detak jantung, dan gelombang otak pengemudi

Menurut laporan dari The Information yang didasarkan pada percakapan dengan 20 karyawan perusahaan, Wakil Presiden Senior Rekayasa Perangkat Lunak Apple Craig Federighi ‘sangat skeptis’ terhadap proyek tersebut dan telah menyuarakan keprihatinannya kepada eksekutif senior lainnya di Apple.

Cook, yang ‘jarang mengunjungi’ kantor proyek di Santa Clara, California juga “tidak mau berkomitmen pada proyeksi massal kendaraan,” kata laporan itu, yang membuat frustrasi para pemimpin lain di perusahaan itu.

Project Titan beberapa kali dipimpin oleh Ian Goodfellow, Bob Mansfield, Doug Field dan Kevin Lynch.

Awal tahun ini, salah satu kendaraan uji Apple hampir menabrak pelari saat bergerak dengan kecepatan sekitar 15 mil per jam.

Informasi melaporkan bahwa perangkat lunak mobil pada awalnya mengidentifikasi pelari sebagai “objek diam” sebelum mengkategorikannya kembali sebagai “orang yang tidak bergerak” dan akhirnya sebagai “pejalan kaki yang bergerak.” Namun, bahkan dengan perubahan itu, mobil “hanya sedikit menyesuaikan jalurnya.”

Mantan chief design officer Apple Jony Ive, yang memainkan peran penting dalam merancang sebagian besar produk perusahaan yang paling populer, dilaporkan berkonsultasi dengan raksasa teknologi dan telah memberi tahu tim Apple Car untuk “bersandar pada keanehan” desainnya dan “tidak coba sembunyikan sensornya.”

Tampilan mobil saat ini menampilkan “empat kursi yang menghadap ke dalam sehingga penumpang dapat berbicara satu sama lain dan langit-langit melengkung yang mirip dengan atap Volkswagen Beetle,” lapor media The Information.

Desainer Apple Car tampaknya sedang bereksperimen dengan kompartemen bagasi yang secara otomatis naik dan turun untuk memberi pemilik “akses yang lebih mudah ke ruang penyimpanan.”

Mereka juga telah mempertimbangkan desain yang memungkinkan penumpang untuk “berbaring dan tidur di dalam kendaraan,” situs berita teknologi menyatakan.

Tim Apple Car membuat beberapa video demo ramping untuk Cook dan pemimpin tingkat tinggi lainnya, ini termasuk perjalanan 40 mil melalui Montana yang difilmkan oleh drone untuk menunjukkan kemajuan proyek.

Namun, contoh tersebut juga menunjukkan bagaimana para insinyur “membuang-buang waktu yang berharga untuk demonstrasi koreografi” di sepanjang rute yang diketahui, membuktikan bahwa teknologi tersebut bekerja di tempat-tempat tertentu tetapi hampir tidak di tempat lain.

“Jika Anda menghabiskan cukup uang, Anda bisa mendapatkan hampir semua rute tetap untuk bekerja,” mantan insinyur kendaraan swakemudi Uber Arun Venkatadri menjelaskan kepada The Information. “Tetapi apa yang tidak ditampilkan adalah apakah Anda dapat membangun perangkat lunak self-driving Anda dengan cara yang terukur dan apakah Anda dapat beroperasi di area yang cukup luas.”

Perusahaan yang berbasis di Cupertino, California ini dilaporkan masih menargetkan 2025 untuk potensi peluncuran kendaraan self-driving-nya.

According to a report from The Information that's based on conversations with 20 company employees, Apple's Senior Vice President of Software Engineering Craig Federighi is 'particularly skeptical' of the project and has voiced his concerns to other senior executives at Apple
Menurut laporan dari The Information yang didasarkan pada percakapan dengan 20 karyawan perusahaan, Wakil Presiden Senior Rekayasa Perangkat Lunak Apple Craig Federighi ‘sangat skeptis’ terhadap proyek tersebut dan telah menyuarakan keprihatinannya kepada eksekutif senior lainnya di Apple.
Apple's former chief design officer Jony Ive, who played a vital role in designing most of the company's most popular products, is consulting with the tech giant and has told the Apple Car team to 'lean into the weirdness' of its design and 'not try to hide the sensors.' Above: a patent Apple has filed in relation to the car project
Mantan chief design officer Apple Jony Ive, yang memainkan peran penting dalam merancang sebagian besar produk perusahaan yang paling populer, berkonsultasi dengan raksasa teknologi dan telah mengatakan kepada tim Apple Car untuk ‘bersandar pada keanehan’ desainnya dan ‘tidak mencoba. untuk menyembunyikan sensor.’ Atas: paten yang diajukan Apple sehubungan dengan proyek mobil