Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

badai

Riset : Badai Ekstrim dapat Melindungi Pantai dari Kenaikan Permukaan Laut

Berita Baru, Australia – Badai ekstrem diriset oleh peneliti dapat membantu melindungi pantai dari kenaikan permukaan laut dengan membawa pasir baru dari perairan yang lebih dalam.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 21 Mei, foto dan bukti setelah badai pesisir yang ganas sering kali hanya berfokus pada kerusakan yang disebabkan oleh pantai, bukit pasir, properti, dan infrastruktur di sekitarnya.

Namun, peristiwa cuaca ekstrem ini dapat membantu mengimbangi erosi pantai yang disebabkan oleh naiknya permukaan laut, dengan cara menarik sejumlah besar sedimen dari dasar laut dan menyimpannya di sepanjang garis pantai yang mundur.

Perubahan iklim diproyeksikan akan menyebabkan kenaikan permukaan laut global antara 25 inci (63cm) dan 40 inci (101cm) pada tahun 2100, berdasarkan skenario di mana emisi gas rumah kaca di masa depan berada di ujung atas pemodelan saat ini.

Pemanasan global juga diperkirakan akan meningkatkan ketinggian gelombang selama peristiwa cuaca ekstrem di hampir tiga perlima garis pantai dunia pada akhir abad ini.

Tetapi para peneliti mengatakan temuan itu berpotensi mengubah prediksi jangka panjang tentang masa depan garis pantai kita.

Mereka menemukan bahwa jumlah pasir yang disimpan secara alami di sepanjang garis pantai dalam penelitian ini sesuai dengan jumlah yang dibutuhkan oleh para insinyur untuk proyek ‘makanan pantai’ buatan yang digunakan untuk memerangi erosi.

Researchers used a combination of monthly beach topographic surveys and quasi-annual bathymetric surveys to study the impact of extreme weather events on beaches
Para peneliti menggunakan kombinasi survei topografi pantai bulanan dan survei batimetri kuasi-tahunan untuk mempelajari dampak peristiwa cuaca ekstrem di pantai.

Penelitian ini dipimpin oleh University of New South Wales (UNSW) di Australia, bekerja sama dengan akademisi dari University of Plymouth, dan Autonomous University of Baja California.

“Kita tahu bahwa badai ekstrim menyebabkan erosi pantai besar dan kerusakan properti tepi pantai”, kata Dr Mitchell Harley, Dosen Senior dari Laboratorium Penelitian Air Universitas New South Wales, yang memimpin penelitian.

“Untuk pertama kalinya kami melihat tidak hanya di atas air, di mana dampak badai ekstrem mudah dilihat, tetapi juga jauh di bawah air.”

“Apa yang kami temukan adalah bahwa ratusan ribu meter kubik pasir memasuki sistem pantai ini selama peristiwa ini, itu mirip dengan skala yang digunakan para insinyur untuk menyuburkan pantai secara artifisial.”

“Ini berpotensi cukup untuk mengimbangi beberapa dampak kenaikan permukaan laut yang disebabkan oleh perubahan iklim, seperti garis pantai yang mundur, dan beberapa dekade dalam jangka panjang.”

“Ini cara baru untuk melihat dampak badai ekstrem.”

Studi ini mengamati garis pantai di Australia, Inggris dan Meksiko, yang masing-masing mengalami periode badai ekstrem diikuti oleh periode cuaca yang lebih ringan dan pemulihan pantai.

Di Australia, para ilmuwan memusatkan perhatian pada Pantai Narrabeen di Sydney setelah badai besar pada tahun 2016, yang cukup kuat untuk merobek kolam renang dari properti pantai.

Pengukuran pantai dan dasar laut menunjukkan bahwa, secara teori, perolehan sedimen dari cuaca buruk cukup untuk mengimbangi proyeksi mundurnya garis pantai selama beberapa dekade.

Di Inggris, para peneliti mengumpulkan data bulanan dari Pantai Perranporth di pantai utara Cornwall sejak 2006, serta survei tahunan kedalaman air.

Wilayah perranporth dilanda cuaca ekstrem selama musim dingin 2013-2014 dan 2015-2016, yang mengakibatkan hilangnya pasir secara signifikan dari pantai dan bukit pasir di sekitarnya.

Tetapi pada tahun 2018 pantai telah memperoleh 420.000 meter kubik (549.339 yard kubik) sedimen.

Para peneliti mengatakan bahwa meskipun kumpulan data terbatas, itu dapat membentuk kembali prediksi tentang garis pantai kita.

Graphic shows the key sediment transport pathways under normal and extreme wave conditions on a sandy beach. Red arrows denote sediment transport pathways during extreme storm conditions and black arrows during less-energetic modal conditions. Example cross-sections at three locations in the beach compartment are: A. a rocky headland with sandy bed above the depth of closure (DoC); B. a completely sandy beach system; and C. a rocky headland with sandy bed below the depth of closure.
Grafik menunjukkan jalur transportasi sedimen utama di bawah kondisi gelombang normal dan ekstrim di pantai berpasir. Panah merah menunjukkan jalur transportasi sedimen selama kondisi badai ekstrim dan panah hitam selama kondisi modal yang kurang energik. Contoh penampang melintang di tiga lokasi di kompartemen pantai adalah: A. tanjung berbatu dengan hamparan pasir di atas depth of closure (DoC); B. sistem pantai berpasir sempurna; dan C. tanjung berbatu dengan dasar berpasir di bawah kedalaman penutupan.

Tetapi mereka memperingatkan bahwa, karena ada sedikit pengukuran dasar laut di perairan pantai, sulit untuk mengatakan berapa banyak pasir yang dapat disimpan di sepanjang pantai di masa depan.

Dr Mitchell Harley, dari Laboratorium Penelitian Air UNSW, mengatakan: “Apa yang kami temukan adalah bahwa ratusan ribu meter kubik pasir memasuki sistem pantai ini selama peristiwa ini, itu mirip dengan skala yang digunakan para insinyur untuk memelihara pantai secara artifisial.”

“Ini berpotensi cukup untuk mengimbangi beberapa dampak kenaikan permukaan laut yang disebabkan oleh perubahan iklim, seperti garis pantai yang mundur, dan beberapa dekade dalam jangka panjang. Ini adalah cara baru untuk melihat badai ekstrem.”

Profesor Gerd Masselink, yang memimpin Kelompok Penelitian Proses Pesisir di Universitas Plymouth, mengatakan: “Melihat pasir ekstra yang diperoleh pantai di Perranporth, kami tidak yakin apakah ini berasal dari lepas pantai atau dari sekitar sudut, atau bahkan keduanya.”

“Namun, kami sekarang memahami bahwa gelombang ekstrem berpotensi berkontribusi positif terhadap anggaran pasir secara keseluruhan, meskipun menyebabkan pantai bagian atas dan erosi bukit pasir.”

“Kami sebelumnya telah menunjukkan bahwa pulau-pulau terumbu karang secara alami dapat beradaptasi untuk bertahan dari dampak kenaikan permukaan laut, dan penelitian ini menunjukkan perubahan pada garis pantai kita sendiri dapat berarti dampak badai ekstrem tidak sepenuhnya negatif.”