Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

emisi

Riset : Belum ada Tanda-tanda Penurunan Emisi Karbon di Tahun 2022 ini

Berita Baru, Internasional – Menurut sebuah laporan tahunan baru, belum ada tanda-tanda penurunan emisi karbon dioksida global tahun ini.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 15 November, saat ini kami melepaskan tingkat rekor gas rumah kaca, yang harus segera dihentikan jika kami ingin membatasi pemanasan global hingga 2,7°F (1,5°C).

Batas ini adalah salah satu tujuan dari Perjanjian Paris dan, jika tingkat emisi kita saat ini tetap ada, ada kemungkinan 50 persen akan terlampaui dalam sembilan tahun.

Peringatan keras ini muncul dalam laporan Anggaran Karbon Global tahunan, yang disiapkan oleh lebih dari 100 ilmuwan internasional.

Ini memberikan ringkasan mendalam tentang jumlah karbon dioksida yang dipancarkan sebagai akibat dari aktivitas manusia, dan memprediksi total untuk akhir tahun.

“Tahun ini kita melihat lagi kenaikan emisi CO2 fosil global, ketika kita membutuhkan penurunan yang cepat,” kata Profesor Pierre Friedlingstein, dari University of Exeter, yang memimpin penelitian.

Riset : Belum ada Tanda-tanda Penurunan Emisi Karbon di Tahun 2022 ini
Riset : Belum ada Tanda-tanda Penurunan Emisi Karbon di Tahun 2022 ini
Perubahan penggunaan lahan, seperti deforestasi, diproyeksikan bertanggung jawab atas 3,9 miliar ton karbon dioksida tahun ini. Foto: Plot hutan hujan Amazon yang digunduli

Ada beberapa tanda positif, tetapi pertemuan para pemimpin di COP27 harus mengambil tindakan yang berarti jika kita ingin memiliki peluang untuk membatasi pemanasan global mendekati 2,7F (1,5°C).

“Angka Anggaran Karbon Global memantau kemajuan aksi iklim dan saat ini kami tidak melihat tindakan yang diperlukan.”

Laporan tersebut, yang diterbitkan hari ini di Earth System Science Data, memproyeksikan bahwa total emisi karbon dioksida global akan menjadi 40,6 miliar ton pada akhir tahun 2022.

Ini mendekati 40,9 miliar ton yang dirilis pada 2019 sebagai total tahunan tertinggi yang pernah tercatat.

Mayoritas dari total tahun ini berasal dari emisi bahan bakar fosil, yang akan melepaskan 36,6 miliar ton karbon dioksida saja, yang merupakan peningkatan satu persen pada tahun 2021.

Minyak diproyeksikan menjadi kontributor terbesar terhadap total pertumbuhan emisi, sebagian besar karena kembalinya penerbangan internasional menyusul pembatasan COVID-19.

Emisi di Cina dan Uni Eropa diperkirakan turun masing-masing sebesar 0,9 dan 0,8 persen, tetapi akan meningkat di India dan Amerika Serikat sebesar 6 dan 1,5 persen.

Tim Anggaran Karbon Global memperkirakan peningkatan emisi sebesar 1,5 persen untuk seluruh dunia jika digabungkan.

Perubahan penggunaan lahan, seperti deforestasi, diproyeksikan bertanggung jawab atas 3,9 miliar ton karbon dioksida tahun ini.

Indonesia, Brasil, dan Republik Demokratik Kongo menyumbang 58 persen emisi penggunaan lahan secara global.

Semua ini dapat mengakibatkan konsentrasi karbon dioksida atmosfer mencapai rata-rata 417,2 bagian per juta tahun ini, ini lebih dari 50 persen di atas tingkat pra-industri.

Riset : Belum ada Tanda-tanda Penurunan Emisi Karbon di Tahun 2022 ini
Mayoritas total emisi tahun ini berasal dari emisi bahan bakar fosil, seperti pembakaran minyak dan batu bara, yang akan melepaskan 36,6 miliar ton karbon dioksida saja.

Laporan Anggaran Karbon Global juga melihat tingkat karbon yang tersimpan di tempat pembuangan, seperti laut dan tumbuh-tumbuhan, yang menyerap lebih banyak daripada yang dilepaskan.

Penyerap karbon laut dan darat menyerap dan menyimpan dalam jumlah yang meningkat, dan saat ini menampung sekitar setengah dari emisi karbon dioksida global.

Namun, pertumbuhan tenggelam telah berkurang selama dekade terakhir sekitar empat persen di lautan dan 17 persen di darat karena perubahan iklim.

Misalnya, perubahan curah hujan dan suhu dapat berdampak negatif terhadap kesehatan vegetasi, dan dengan demikian seberapa banyak karbon yang dapat disimpannya.

Selain itu, saat lautan memanas, ia menjadi kurang efisien dalam menahan karbon dioksida.

Ini tidak semuanya berita buruk, karena laporan tersebut menyatakan bahwa laju peningkatan emisi fosil jangka panjang telah melambat.

Sementara puncak kenaikan tahunan rata-rata adalah tiga persen selama tahun 2000-an, itu hanya sekitar 0,5 persen selama dekade terakhir.

Tim peneliti menyambut baik perlambatan ini, tetapi mengatakan itu ‘jauh dari penurunan emisi yang kita butuhkan’.

Riset : Belum ada Tanda-tanda Penurunan Emisi Karbon di Tahun 2022 ini
Minyak diproyeksikan menjadi kontributor terbesar terhadap total pertumbuhan emisi, sebagian besar karena kembalinya penerbangan internasional setelah pembatasan COVID-19

Kita sekarang hanya dapat mengeluarkan 380 miliar ton karbon dioksida lagi untuk memberi kita kemungkinan 50 persen untuk membatasi pemanasan global hingga 2,7F (1,5°C).

Jika emisi tetap pada tingkat saat ini, kita akan melampaui ini hanya dalam waktu sembilan tahun.

Memancarkan maksimum 1.230 miliar ton karbon dioksida akan memberi kita kemungkinan 50 persen untuk membatasi pemanasan global hingga 3,6F (2°C).

Penurunan sekitar 1,4 miliar ton karbon dioksida sekarang diperlukan setiap tahun untuk mencapai nol emisi pada tahun 2050.

Ini setara dengan penurunan emisi yang diamati pada tahun 2020 sebagai akibat dari penguncian COVID-19 di seluruh dunia.

Profesor Corinne Le Quéré, dari University of East Anglia, mengatakan: “Temuan kami mengungkapkan turbulensi dalam pola emisi tahun ini akibat pandemi dan krisis energi global.”

“Jika pemerintah merespons dengan turbo membebankan investasi energi bersih dan menanam, bukan menebang, pohon, emisi global dapat dengan cepat mulai turun.”

“Kita berada pada titik balik dan tidak boleh membiarkan peristiwa dunia mengalihkan perhatian kita dari kebutuhan mendesak dan berkelanjutan untuk mengurangi emisi kita guna menstabilkan iklim global dan mengurangi risiko yang berjatuhan.”

Dr Robin Lamboll, Research Associate in Climate Science and Policy dari Imperial College London, menambahkan: “Pekerjaan menyeluruh ini menggabungkan banyak bukti untuk menilai total karbon yang kita lepaskan.”

“Kisah yang ditampilkannya suram. Emisi yang terus meningkat selama krisis harga minyak dan gas ini sangat mengecewakan ini seharusnya menjadi pengingat akan rapuhnya ekonomi berbahan bakar fosil.”

“Laporan itu harus mengingatkan para negosiator di COP27 bahwa tindakan mereka sejauh ini tidak memadai.”