Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Monyet

Riset : Bencana Alam dapat Mempercepat Penuaan Genetik pada Monyet

Berita Baru, Puerto Rico – Sebuah studi baru mengungkapkan, bencana alam dikenal karena dampak langsungnya yang menghancurkan, tetapi dalam jangka panjang mereka juga dapat mempercepat penuaan pada hewan monyet.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para peneliti mengambil sampel genetik kera rhesus di pulau Cayo Santiago di lepas Puerto Riko, yang dikenal sebagai ‘Pulau Monyet’, sebelum dan sesudah Badai Maria pada tahun 2017.

Mereka menemukan, Badai dengan Kategori 5 berdampak katastrofik secara genetik seperti peningkatan penuaan kera rata-rata hampir dua tahun, sesuai dengan tujuh hingga delapan tahun kehidupan manusia.

Temuan menunjukkan peningkatan peristiwa cuaca buruk dapat menyebabkan “konsekuensi yang merugikan secara biologis” pada primata.

Sementara penuaan terkait bencana alam belum terbukti pada manusia, kera rhesus berbagi banyak fitur perilaku dan biologis kita, termasuk bagaimana tubuh kita menua, menunjukkan efek yang sama mungkin berlaku untuk manusia.

This satellite image obtained from the National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) shows Hurricane Maria on September 19, 2017
Citra satelit yang diperoleh dari National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) ini menunjukkan Badai Maria pada 19 September 2017

Studi baru dilakukan oleh tim internasional yang mencakup para ahli di Pusat Penelitian Primata Karibia, Universitas Pennsylvania, Universitas Exeter, Universitas New York dan Universitas Pusat Carolina Utara.

“Temuan kami menunjukkan bahwa perbedaan ekspresi gen sel kekebalan pada individu yang terkena bencana alam yang ekstrim dalam banyak hal mirip dengan efek dari proses penuaan alami,” kata penulis studi Noah Snyder-Mackler, asisten profesor di Arizona State University School. dari Ilmu Hayati.

“Kami juga mengamati bukti penuaan biologis yang dipercepat dalam sampel yang dikumpulkan setelah hewan mengalami Badai Maria.”

“Yang penting, kami mengidentifikasi mekanisme kritis regulasi gen sel kekebalan yang dapat menjelaskan bagaimana kesulitan, khususnya dalam konteks bencana alam, pada akhirnya dapat “menjadi tersembunyi” untuk mendorong timbulnya dan perkembangan penyakit terkait usia.”

Badai Maria, badai Kategori 5, melanda Puerto Rico pada September 2017 dan menewaskan lebih dari 3.000 orang, memutus aliran listrik ke hampir semua 3,4 juta penduduk pulau itu dan menyebabkan kerusakan lebih dari $100 miliar (Rp. 1.4 Kuadriliun).

Badai tersebut juga menghancurkan ‘Pulau Monyet’ di dekatnya, yang merupakan rumah bagi populasi kera rhesus yang telah lama dipelajari, spesies yang dikenal sebagai “sepupu biologis dekat kita”.

Meskipun kehancuran yang disebabkan oleh Badai Maria ke habitat alami dan infrastruktur penelitian di Cayo Santiago, hanya 2,75 persen populasi kera yang mati.

Tetapi tim peneliti ingin memahami bagaimana efek badai dapat menyebabkan perubahan jangka panjang pada kera rhesus.

An old rhesus macaque resting. Macaques that experienced Hurricane Maria exhibited signatures of accelerated aging in their immune systems.
Seekor kera rhesus tua sedang beristirahat. Kera yang mengalami Badai Maria menunjukkan tanda-tanda penuaan yang dipercepat dalam sistem kekebalan mereka.
The small island of Cayo Santiago is just east of the main island of Puerto Rico in the northeast Caribbean Sea
Pulau kecil Cayo Santiago berada tepat di sebelah timur pulau utama Puerto Rico di timur laut Laut Karibia

Untuk penelitian ini, para peneliti menganalisis sampel darah yang diambil dari penampang kera satu sampai empat tahun sebelum dan satu tahun setelah Badai Maria.

Secara keseluruhan, tim membandingkan data genetik dari lebih dari 400 kera rhesus dalam empat tahun sebelum badai dengan data genetik dari lebih dari 100 kera satu tahun setelah badai.

“Dari penelitian ini, kami telah mengukur perubahan molekuler yang terkait dengan penuaan, termasuk gangguan gen pelipat protein, ekspresi gen penanda sel imun inflamasi yang lebih besar dan penuaan biologis yang lebih tua,” kata penulis studi Marina Watowich di University of Washington.

Setelah analisis yang cermat terhadap gen yang diekspresikan dalam sel kekebalan kera, para peneliti menemukan bahwa kesulitan akibat badai mungkin telah mempercepat penuaan sistem kekebalan.

“Rata-rata, monyet yang hidup melalui Badai memiliki profil ekspresi gen kekebalan yang telah berusia dua tahun ekstra, atau sekitar tujuh hingga delapan tahun umur manusia,” kata Watowich.

Dengan melakukan analisis global ekspresi gen kekebalan, mereka menemukan empat persen gen yang diekspresikan dalam sel kekebalan diubah setelah badai.

Dari jumlah tersebut, gen yang memiliki ekspresi lebih tinggi setelah badai terlibat dalam peradangan, dan gen yang dibasahi oleh badai adalah mereka yang terlibat dalam terjemahan protein, pelipatan protein, respon imun adaptif dan sel T (salah satu sel darah putih dari sistem kekebalan tubuh).

Penurunan regulasi yang disebut “gen kejutan panas”, yang mempromosikan fungsi pembuatan protein yang tepat dalam sel kita, paling terpengaruh, beberapa dengan aktivitas dua kali lebih rendah setelah Badai Maria.

Gen-gen ini juga telah terlibat dalam penyakit kardiovaskular dan Alzheimer.

Hebatnya, mereka menemukan korelasi kuat dalam paparan badai dan efek penuaan pada ekspresi gen, di mana efek badai mirip dengan efek sistem kekebalan yang semakin tua.

A family of rhesus macaques on Cayo Santiago one year after the island was struck by Hurricane Maria.
Sebuah keluarga kera rhesus di Cayo Santiago satu tahun setelah pulau itu dilanda Badai Maria.

Temuan menunjukkan bahwa peristiwa cuaca buruk yang menjadi lebih parah dan lebih sering karena perubahan iklim, dapat menyebabkan konsekuensi yang merugikan secara biologis bagi mereka (mahluk hidup) yang mengalaminya.

Menariknya, tidak semua monyet merespons badai dengan cara yang sama, misalnya, usia biologis beberapa monyet meningkat jauh lebih banyak daripada yang lain.

Tim berpikir mungkin ada aspek lain dari lingkungan monyet yang dapat memengaruhi respons mereka terhadap kesulitan, seperti dukungan sosial.

“Dukungan sosial dapat melindungi manusia dan hewan lain dari konsekuensi kejadian buruk,” kata Profesor Lauren Brent di University of Exeter.

“Orang-orang yang terintegrasi secara sosial dan monyet hidup lebih lama dan lebih sehat.”

“Sementara konsekuensi jangka pendek dari bencana alam sudah diketahui, kami tidak tahu apa dampak jangka panjang dari bencana alam terhadap kesehatan manusia dan perkembangan penyakit,” kata penulis studi James Higham di New York University.

“Studi kami menunjukkan bahwa bencana alam memiliki potensi untuk mempercepat proses penuaan, yang penting karena usia adalah prediktor utama risiko dari sebagian besar penyakit tidak menular.”

Salah satu keterbatasan penelitian ini adalah bahwa tim tidak dapat mengukur tingkat penuaan pada individu yang sama sebelum atau setelah badai.

Untuk studi masa depan, mereka berharap pekerjaan dapat diperluas untuk mencakup studi jangka panjang untuk setiap individu dalam suatu populasi.

Temuan lengkapnya telah dilaporkan dalam jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences.