Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

game

Riset : Bermain Video Game dapat Meningkatkan Kecerdasan Anak Ketimbang Menonton TV

Berita Baru, Swedia – Banyak orang tua merasa bersalah ketika anak-anak mereka menghabiskan berjam-jam menatap layar untuk bermain video game, dan beberapa bahkan khawatir itu bisa membuat mereka kurang pintar.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 9 Juli, namun sebuah studi baru menunjukkan bahwa menghabiskan waktu di atas rata-rata bermain video game sebenarnya dapat membantu meningkatkan kecerdasan anak.

Para peneliti dari Karolinska Institutet di Swedia melakukan tes psikologis pada lebih dari 5.000 anak di AS berusia antara sepuluh dan 12 tahun, untuk mengukur kemampuan kognitif umum mereka.

Anak-anak dan orang tua mereka juga ditanya tentang berapa banyak waktu yang dihabiskan anak-anak mereka untuk menonton TV dan video, bermain video game, dan berinteraksi dengan media sosial.

Para peneliti kemudian menindaklanjuti dengan anak-anak tersebut pada dua tahun kemudian, di mana mereka diminta untuk mengulang tes psikologis.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa mereka yang bermain game lebih dari rata-rata meningkatkan kecerdasan mereka sekitar 2,5 poin IQ lebih dari rata-rata skor di antara dua pengukuran.

Dan tidak ada efek signifikan yang diamati, positif atau negatif, dari kegiatan menonton TV atau media sosial.

“Sementara anak-anak yang bermain lebih banyak video game pada usia sepuluh tahun rata-rata tidak lebih cerdas daripada anak-anak yang tidak bermain game, mereka menunjukkan peningkatan kecerdasan paling banyak setelah dua tahun,” kata Torkel Klingberg, profesor ilmu saraf kognitif di Departemen Neuroscience. , Institut Karolinska.

“Misalnya, seorang anak yang berada di 17 persen teratas dalam hal jam yang dihabiskan untuk bermain game, telah berhasil meningkatkan IQ mereka sekitar 2,5 poin lebih banyak daripada rata-rata anak lainnya selama dua tahun proses.”

“Ini adalah bukti dari efek kausal yang menguntungkan dari video game pada kecerdasan anak.”

Untuk penelitian ini, para peneliti membuat indeks kecerdasan dari lima tugas: dua pada pemahaman membaca dan kosa kata, satu pada perhatian dan fungsi eksekutif, satu menilai pemrosesan visual-spasial, dan satu pada kemampuan belajar.

Peneliti mengulangi tes psikologis dua tahun terpisah, ini memungkinkan para peneliti untuk mempelajari bagaimana kinerja anak-anak bervariasi dari satu sesi pengujian yang lain, dan untuk mengontrol perbedaan individu dalam tes pertama.

Mereka juga mengontrol perbedaan genetik yang dapat mempengaruhi kecerdasan dan perbedaan yang terkait dengan latar belakang pendidikan dan pendapatan orang tua.

“Jika tidak diketahui, faktor-faktor ini dapat menutupi efek sebenarnya dari waktu layar pada kecerdasan anak-anak,” kata para peneliti.

“Misalnya, anak-anak yang lahir dengan gen tertentu mungkin lebih rentan untuk menonton TV dan, secara mandiri, memiliki masalah belajar.”

Rata-rata, anak-anak menghabiskan dua setengah jam sehari menonton video online atau program TV, setengah jam bersosialisasi online, dan satu jam bermain video game.

Secara total, itu adalah empat jam sehari waktu layar untuk anak rata-rata dan enam jam untuk 25 persen teratas, sebagian besar waktu luang anak.

On average, children spent two and a half hours a day watching online videos or TV programmes, half an hour socialising online, and one hour playing video games
Rata-rata, anak-anak menghabiskan dua setengah jam sehari menonton video online atau program TV, setengah jam bersosialisasi online, dan satu jam bermain video game.

Selain itu, berjam-jam ber-Instagram dan mengirim pesan tidak meningkatkan kecerdasan anak-anak, tetapi juga tidak merugikan, menurut para peneliti.

Menonton TV dan video online menunjukkan efek positif dalam salah satu analisis, tetapi tidak berpengaruh ketika pendidikan orang tua diperhitungkan.

“Hasil penelitian kami tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi menyeluruh bagi semua orang tua untuk mengizinkan permainan tanpa batas,” kata para peneliti.

“Tetapi bagi orang tua yang terganggu oleh anak-anak mereka bermain video game, Anda sekarang dapat merasa lebih baik mengetahui bahwa itu mungkin membuat mereka sedikit lebih pintar nantinya.”

Hasil penelitian ini sejalan dengan penelitian terbaru yang menunjukkan bahwa kecerdasan bukanlah sesuatu yang konstan, melainkan kualitas yang dipengaruhi oleh faktor lingkungan.

Namun, para peneliti mencatat bahwa penelitian mereka tidak membedakan antara berbagai jenis video game, yang membuat hasilnya sulit untuk ditransfer ke anak-anak dengan kebiasaan bermain game lainnya.

Penelitian ini juga tidak memperhatikan, seperti kesehatan mental, kualitas tidur dan latihan fisik.

“Kami sekarang akan mempelajari efek dari faktor lingkungan lain dan bagaimana efek kognitif berhubungan dengan perkembangan otak masa kanak-kanak,” kata Klingberg.

Studi ini diterbitkan dalam jurnal Scientific Reports.