Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

selingkuh

Riset : Berselingkuh Meningkatkan Rasa Harga Diri Namun Hanya pada Wanita

Berita Baru, Belanda – Riset ini mungkin terdengar tabu, dimana peneliti menemukan kegiatan selingkuh meningkatkan harga diri dan kepuasan hidup tetapi hanya jika Anda seorang wanita.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 15 November, ini karena pria lebih cenderung melaporkan harga diri yang rendah dan penurunan kepuasan hidup setelah berselingkuh, sedangkan untuk wanita sebaliknya, menurut sebuah penelitian.

Para peneliti dari Tilburg University di Belanda mengumpulkan data tentang orang dewasa Jerman selama 12 tahun dan bertanya kepada mereka tentang kesejahteraan mereka serta hubungan mereka.

Dari kohort besar mereka fokus pada 609 orang yang pernah terlibat perselingkuhan dan 338 orang yang menjadi korban salah satunya.

Analisis mengungkapkan secara keseluruhan, wanita yang berselingkuh melaporkan peningkatan harga diri dan kepuasan hidup setelah perselingkuhan.

Sedangkan yang terjadi justru sebaliknya bagi laki-laki, yang lebih menderita setelah melakukan perzinahan.

Riset : Berselingkuh Meningkatkan Rasa Harga Diri Namun Hanya pada Wanita
Ketika George Michael bernyanyi tentang selingkuh pada pasangan dan tidak pernah ingin menari lagi, dia mungkin menyukai sesuatu. Itu karena pria lebih cenderung melaporkan harga diri yang rendah dan penurunan kepuasan hidup setelah berselingkuh – sedangkan untuk wanita sebaliknya, menurut sebuah penelitian.

Studi tersebut, yang diterbitkan dalam jurnal Psychological Science, berbunyi: “Analisis kami mendeteksi satu kelompok peserta yang tampaknya pulih dan bahkan berkembang setelah perselingkuhan, dimana wanita yang tidak setia.

“Berpotensi, perselingkuhan wanita lebih cenderung menjadi hasil dari ketidakpuasan pasangan, dan akibatnya, perselingkuhan mungkin menjadi peringatan bagi pasangan mereka, yang menyebabkan perubahan perilaku positif.”

“Melihat hasil menunjukkan bahwa pelaku laki-laki lebih terpengaruh secara negatif oleh peristiwa tersebut.”

Hasil mereka juga mengungkapkan kecurangan didahului oleh penurunan bertahap dalam kepuasan pribadi dan hubungan selama beberapa tahun.

Hal ini dapat dipicu oleh sejumlah alasan misalnya kurangnya komunikasi yang jujur ​​atau peristiwa penting dalam hidup seperti memiliki bayi.

“Pada pelaku, penurunan ini mungkin menjadi alasan untuk memulai perselingkuhan atau bahkan strategi manajemen marabahaya yang disengaja,” tulis para peneliti.

“Pada korban, penurunan kesejahteraan mungkin akibat dari perasaan ketidakpuasan pasangannya atau merupakan faktor penyebab yang meningkatkan kemungkinan mereka diselingkuhi.”

“Ketidakbahagiaan telah dikaitkan dengan hasil yang buruk dalam kehidupan sosial dalam penelitian sebelumnya.”

Riset : Berselingkuh Meningkatkan Rasa Harga Diri Namun Hanya pada Wanita
Analisis mengungkapkan secara keseluruhan, wanita yang berselingkuh melaporkan peningkatan harga diri dan kepuasan hidup setelah perselingkuhan

“Oleh karena itu, penurunan kesejahteraan pribadi mungkin membuat calon korban kurang menarik, berkontribusi pada perselingkuhan pasangan.”

Penelitian terpisah menunjukkan bahwa jika teman Anda berselingkuh, Anda juga cenderung selingkuh.

Para peneliti dari Universitas Reichman di Israel menemukan bahwa ketika perzinahan menjadi norma, perasaan komitmen terhadap pasangan saat ini berkurang sementara keinginan untuk pasangan alternatif meningkat.

Dan mereka memperingatkan bahwa fenomena itu tampaknya lebih mempengaruhi pria daripada wanita.

Menurut Kantor Statistik Nasional (ONS), perselingkuhan adalah salah satu alasan perceraian yang paling sering dikutip di Inggris.

Sebuah jajak pendapat YouGov yang dilakukan pada tahun 2015 mengungkapkan bahwa sebanyak satu dari lima orang Inggris telah berselingkuh.