Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

energi

Riset : Dekarbonisasi Energi pada Tahun 2050 Dapat Menghemat Dunia Sebesar 12 Triliun Dollar

Berita Baru, Inggris – Sebuah studi baru menunjukkan, transisi ke sistem energi menuju dekarbonisasi sekitar tahun 2050 diperkirakan akan menyelamatkan dunia setidaknya $12 triliun (Rp. 180 Kuadriliun).

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 19 September, penelitian Universitas Oxford juga menunjukkan skenario “win-win-win”, di mana transisi cepat ke energi bersih menghasilkan biaya sistem energi yang lebih rendah daripada sistem bahan bakar fosil, sementara menyediakan lebih banyak energi untuk ekonomi global.

Ini akan membantu memperluas akses energi ke lebih banyak orang di seluruh dunia.

Skenario “Transisi Cepat” studi ini menunjukkan kemungkinan masa depan yang realistis untuk sistem energi bebas fosil sekitar tahun 2050, menyediakan 55 persen lebih banyak layanan energi secara global daripada saat ini.

Ini akan dicapai dengan meningkatkan tenaga surya, angin, baterai, kendaraan listrik, dan bahan bakar bersih seperti hidrogen hijau.

Riset : Dekarbonisasi Energi pada Tahun 2050 Dapat Menghemat Dunia Sebesar 12 Triliun Dollar
Skenario ‘Transisi Cepat’ studi ini menunjukkan kemungkinan masa depan yang realistis untuk sistem energi bebas fosil sekitar tahun 2050, menyediakan 55 persen lebih banyak layanan energi secara global daripada saat ini.

Studi sebelumnya berpendapat bahwa mencapai emisi karbon nol bersih pada tahun 2050 tidak mungkin dilakukan tanpa gangguan terhadap ekonomi global.

Mantan perdana menteri Boris Johnson berkomitmen untuk mencapai emisi karbon ‘nol bersih’ pada tahun 2050, sebagai target yang dapat menelan biaya £1,4 triliun (Rp. 23 Kuadriliun).

Pemerintah sebelumnya memperingatkan bahwa keluarga akan menanggung sebagian besar biaya ini, hingga £400 (Rp. 6.8 Juta) per tahun per rumah tangga karena harus mengganti boiler gas mereka dan beralih ke mobil listrik, antara lain.

Bik Inggris maupun Finlandia telah menunjukkan kemungkinan untuk memangkas emisi sambil menumbuhkan ekonomi mereka, dengan keduanya menunjukkan hal ini dari 2010 hingga 2016.

Studi baru juga menunjukkan bahwa dekarbonisasi tidak akan mahal seperti yang disarankan beberapa orang.

Penulis utama Dr Rupert Way, peneliti postdoctoral di Oxford’s Smith School of Enterprise and the Environment, mengatakan: “Model masa lalu, memprediksi biaya tinggi untuk transisi ke energi nol karbon, telah menghalangi perusahaan untuk berinvestasi, dan membuat pemerintah gugup untuk menetapkan kebijakan yang akan mempercepat transisi energi dan mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil.”

“Tetapi biaya energi bersih telah turun tajam selama dekade terakhir, jauh lebih cepat dari yang diharapkan oleh model-model itu.”

“Penelitian terbaru kami menunjukkan peningkatan teknologi hijau utama akan terus menurunkan biayanya, dan semakin cepat kami melakukannya, semakin banyak yang akan kami hemat.”

“Mempercepat transisi ke energi terbarukan sekarang merupakan taruhan terbaik tidak hanya untuk planet ini, tetapi juga untuk biaya energi.”

Para peneliti menganalisis ribuan skenario biaya transisi yang dihasilkan oleh model energi utama dan menggunakan data 45 tahun biaya energi surya, 37 tahun biaya energi angin dan 25 tahun untuk penyimpanan baterai.

Mereka menemukan bahwa biaya sebenarnya dari energi surya turun dua kali lebih cepat dari proyeksi paling ambisius dalam model ini, mengungkapkan bahwa, selama 20 tahun terakhir, model sebelumnya sangat melebih-lebihkan biaya masa depan dari teknologi energi bersih utama versus kenyataan.

Riset : Dekarbonisasi Energi pada Tahun 2050 Dapat Menghemat Dunia Sebesar 12 Triliun Dollar
Studi menunjukkan biaya untuk teknologi penyimpanan utama, seperti baterai dan elektrolisis hidrogen, kemungkinan akan turun secara dramatis
Riset : Dekarbonisasi Energi pada Tahun 2050 Dapat Menghemat Dunia Sebesar 12 Triliun Dollar
Penelitian Universitas Oxford juga menunjukkan skenario win-win-win, di mana transisi cepat ke energi bersih menghasilkan biaya sistem energi yang lebih rendah daripada sistem bahan bakar fosil, sambil menyediakan lebih banyak energi untuk ekonomi global.

“Ada kesalahpahaman yang meluas bahwa beralih ke energi bersih dan hijau akan menyakitkan, mahal dan pengorbanan berarti bagi kita semua, tapi itu salah,” kata Profesor Doyne Farmer, yang memimpin tim yang melakukan penelitian di Oxford Martin School .

“Biaya terbarukan telah menurun selama beberapa dekade. Mereka sudah lebih murah daripada bahan bakar fosil dalam banyak situasi dan, penelitian kami menunjukkan, mereka akan menjadi lebih murah daripada bahan bakar fosil di hampir semua aplikasi di tahun-tahun mendatang.”

“Dan, jika kita mempercepat transisi, mereka akan menjadi lebih murah lebih cepat.”

“Sepenuhnya mengganti bahan bakar fosil dengan energi bersih pada tahun 2050 akan menghemat triliunan.”

Studi tersebut menunjukkan biaya untuk teknologi penyimpanan utama, seperti baterai dan elektrolisis hidrogen, juga kemungkinan akan turun secara dramatis.

Sementara itu, biaya nuklir telah meningkat secara konsisten selama lima dekade terakhir, sehingga sangat tidak mungkin untuk bersaing secara biaya dengan jatuhnya biaya terbarukan dan penyimpanan.

Riset : Dekarbonisasi Energi pada Tahun 2050 Dapat Menghemat Dunia Sebesar 12 Triliun Dollar
Studi ini, yang dilakukan sebelum krisis saat ini, memperhitungkan fluktuasi tersebut dengan menggunakan data harga bahan bakar fosil selama lebih dari satu abad.

Profesor Farmer menambahkan: “Dunia sedang menghadapi krisis inflasi simultan, krisis keamanan nasional, dan krisis iklim, semua disebabkan oleh ketergantungan kita pada biaya tinggi, tidak aman, polusi, bahan bakar fosil dengan harga yang fluktuatif.”

“Studi ini menunjukkan kebijakan ambisius untuk mempercepat secara dramatis transisi ke masa depan energi bersih secepat mungkin, tidak hanya, sangat dibutuhkan untuk alasan iklim, tetapi dapat menghemat triliunan dunia dalam biaya energi masa depan, memberi kita energi yang lebih bersih, lebih murah, lebih masa depan yang aman energi.”

Sejak invasi Rusia ke Ukraina, biaya energi fosil telah meroket, menyebabkan inflasi di seluruh dunia.

Studi ini, yang dilakukan sebelum krisis saat ini, memperhitungkan fluktuasi tersebut dengan menggunakan data harga bahan bakar fosil selama lebih dari satu abad.

Krisis energi saat ini menggarisbawahi temuan penelitian dan menunjukkan risiko terus bergantung pada bahan bakar fosil yang mahal dan tidak aman, kata para peneliti.

Mereka menambahkan bahwa respons terhadap krisis harus mencakup percepatan transisi ke energi bersih dan berbiaya rendah sesegera mungkin, karena ini akan membawa manfaat baik bagi ekonomi dan planet ini.