Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

humor

Riset : Gaya Humor Anda Menentukan Kepribadian Anda

Berita Baru, Italia – Ternyata sebuah studi baru menemukan, gaya humor apa yang membuat Anda tertawa dapat menunjukkan apakah Anda seorang narsisis atau psikopat.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 6 Agustus, peneliti di Studio Psi.Co. di Italia menyelidiki hubungan antara deskriptor gaya humor seseorang dan ciri-ciri kepribadian berdasarkan “triad” psikologi.

Triad tersebut seperti sifat psikopat, yang didefinisikan oleh kurangnya empati dan perilaku antisosial; narsisme, gaya kepribadian yang berpusat pada diri sendiri; dan sifat Machiavellianisme, menunjukkan manipulasi dan ketidakpedulian terhadap moralitas.

Para psikolog mengklaim bahwa mereka yang menunjukkan sifat-sifat ini dapat menggunakan humor untuk meremehkan orang lain atau mengangkat diri mereka sendiri dengan cara yang lebih dapat diterima secara sosial daripada langsung menyerang atau menyombongkan diri.

Riset : Gaya Humor Anda Menentukan Kepribadian Anda
Peneliti di Studio Psi.Co. di Italia menyelidiki hubungan antara gaya komik dan ciri kepribadian ‘triad gelap’ – narsisme, psikopati, dan Machiavellianisme

Para penulis menulis: “Machiavellianisme dan psikopat berkorelasi positif dengan gaya yang lebih gelap.”

“Psikopat menunjukkan korelasi positif terkuat dengan gaya ejekan; sinisme, dan sarkasme.

“Machiavellianisme adalah prediktor ironi terbaik dan tidak terkait dengan gaya komik lainnya.”

“Narsisme terutama berkorelasi secara signifikan dengan gaya yang lebih ringan, menjadi prediktor terbaik dari kecerdasan dan humor, sementara itu tidak terkait dengan omong kosong.”

Para peneliti memberi 715 orang dewasa dua kuesioner; satu untuk menentukan gaya komik mereka dan yang lainnya untuk mengungkap ciri-ciri kepribadian yang gelap.

Mereka menggunakan analisis statistik untuk menentukan korelasi antara keduanya.

Delapan gaya komik didefinisikan dalam studi 2018, dan dibagi menjadi gaya “lebih menyenangkan” dan “lebih gelap.”

Empat gaya yang lebih ringan adalah ‘kesenangan’, ‘humor’, ‘omong kosong’ dan ‘kecerdasan’, yang berbagi dasar kebajikan dan emosi positif.

Gaya yang lebih gelap adalah ‘ironi’, ‘sindiran’, ‘sarkasme’ dan ‘sinisme’, yang semuanya berhubungan dengan ejekan dan ejekan.

Analisis yang diterbitkan pada bulan Juni di Personality and Individual Differences, menunjukkan hubungan antara masing-masing gaya dan triad gelap narsisme, psikopati, dan Machiavellianisme.

Narsisme dikaitkan dengan dua gaya yang lebih ringan; menyenangkan, lebih kuat, dan menunjukan kecerdasan.

Komentar-komentar jenaka melibatkan munculnya kalimat-kalimat lucu yang tidak terduga, yang menunjukkan kreativitas dan kecerdasan.

Ada juga korelasi kecil dengan gaya satire yang lebih gelap, yang dapat dibangkitkan tanpa merusak hubungan interpersonal yang sangat dihargai oleh narsisis.

Penulis menulis: “Orang narsisis dapat menggunakan humor positif sebagai cara untuk meningkatkan reputasi mereka sendiri secara positif ketika berinteraksi dengan orang lain.”

Psikopat sangat terkait dengan gaya ironi, sarkasme, dan sinisme yang lebih gelap.

Gaya humor yang agresif dan “cenderung merendahkan” ini memperkuat bahwa psikopat memiliki empati yang rendah dan bersifat intimidasi.

Psikoterapis menulis: “Psikopat dapat menggunakan jenis humor ini untuk menurunkan status orang lain, tidak mempertimbangkan perasaan orang lain, karena mereka dicirikan oleh defisit fungsi emosional dan perilaku antisosial.”

Riset : Gaya Humor Anda Menentukan Kepribadian Anda
Psikopati sangat terkait dengan gaya ironi, sarkasme, dan sinisme yang lebih gelap. Gaya humor agresif dan ‘menertawakan’ ini memperkuat bahwa psikopat memiliki empati yang rendah

Machiavellianisme juga dikaitkan dengan ironi dan sinisme, dengan korelasi yang lebih kuat dengan yang pertama.

Para peneliti mengklaim ini karena ironi digunakan untuk menyoroti kelemahan orang lain dengan cara yang dapat diterima secara sosial yang tidak akan menodai reputasi seseorang.

“Machiavellianisme dicirikan oleh perilaku manipulatif, dan individu-individu ini dapat menggunakan bentuk humor ini sebagai cara untuk mengendalikan orang lain,” tulis mereka.

Itu juga berhubungan positif dengan kecerdasan, yang melibatkan bermain dengan ide-ide, dan membutuhkan kontrol impuls dan kemampuan kognitif yang ditunjukkan oleh sifat kepribadian ini.

Sedangkan Machiavellianisme berhubungan negatif dengan humor yang baik, yang memperlakukan kelemahan dengan baik.

Para peneliti mengklaim bahwa ini memperkuat bagaimana Machiavellian tidak tertarik untuk membantu orang lain dengan masalah mereka.

Karena tidak ada peserta penelitian yang menunjukkan tingkat tinggi dari salah satu dari tiga ciri kepribadian gelap, penelitian di masa depan dapat melihat pola dengan kelompok yang lebih ekstrem.