Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

kaya

Riset : Individu yang Terlahir Kaya Lebih Sensitif Terhadap Penderitaan Orang Tidak Mampu

Berita Baru, Amerika Serikat – Seperti yang kita yakini sebelumnya, orang-orang yang telah bangkit dari kemiskinan menuju kekayaan lebih sering membanggakan awal mula mereka yang sederhana, dan orang mungkin berasumsi bahwa mereka akan lebih peka terhadap penderitaan orang miskin daripada mereka yang terlahir kaya.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 11 Juli, tetapi nyatanya, sebuah studi baru menunjukkan bahwa orang-orang yang telah beralih dari “kaum miskin menjadi kaya” cenderung tidak bersimpati dengan perjuangan kemiskinan dibandingkan mereka yang selalu memiliki uang dari awal kehidupannya.

Para peneliti mensurvei lebih dari 1.000 orang di AS dan menemukan bahwa mereka yang naik tangga ekonomi cenderung melihat mobilitas sosial lebih mudah daripada orang yang terlahir kaya.

Akibatnya, mereka kurang bersimpati dengan mereka yang tidak dapat mengikuti mereka (menjadi kaya).

Ini bertentangan dengan kepercayaan populer bahwa datang dari latar belakang istimewa membuat Anda lebih acuh tak acuh terhadap keadaan ekonomi orang lain.

“Ada berbagai macam cerita dan narasi budaya tentang orang kaya, seperti apa mereka dan bagaimana mereka berperilaku,” kata penulis utama studi tersebut, Hyunjin Koo, dari University of California.

“Temuan kami menunjukkan bahwa tidak semua orang kaya mungkin sama. Apa yang tampaknya membuat perbedaan adalah bagaimana mereka menjadi kaya.”

Tim melakukan lima penelitian berbeda sebagai bagian dari penelitian mereka.

Yang pertama mensurvei 736 orang di AS dan menemukan bahwa orang memandang “Menjadi Kaya” lebih positif daripada yang terlahir kaya dan mengharapkan mereka lebih mendukung orang miskin dan kesejahteraan sosial.

Studi kedua menemukan, Ini berlaku meskipun diberitahu betapa pekerja keras berada di dua kelompok kaya.

Para peneliti melakukan dua survei lebih lanjut terhadap 1.032 orang kaya, dengan pendapatan tahunan $80.000 (Rp. 1.2 Miliar) dalam satu penelitian dan $142.501 (Rp. 2.1 Miliar) dalam penelitian lainnya.

Di sinilah mereka menemukan bahwa mereka yang menjadi kaya menganggap mobilitas sosial lebih mudah dan karena itu kurang bersimpati dengan mereka yang tidak mampu mengubah kesulitan mereka.

Dalam studi terakhir, para peneliti meminta 492 orang untuk membayangkan diri mereka di sebuah perusahaan berdasarkan hipotetis.

Mereka secara acak ditugaskan ke dalam dua kelompok, satu yang anggotanya naik pangkat dan satu di mana orang-orang diberi pekerjaan teratas sejak awal.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa peserta dalam kelompok bergerak ke atas berpikir lebih mudah untuk maju dan karena itu kurang bersimpati dengan mereka yang masih berjuang dibawah mereka.

“Hanya karena seseorang berada di posisimu, tidak berarti mereka peduli padamu,” kata Mr Koo.

“Mengatasi kesulitan tertentu mungkin, pada dasarnya, menyebabkan orang menjadi kurang simpatik terhadap mereka yang mengalami kesulitan yang sama, karena mereka telah mengatasinya.”

People who are born rich are more likely to be sympathetic to the plight of the struggles of poverty than those who were once poor themselves, the study finds
Orang yang terlahir kaya lebih cenderung bersimpati pada penderitaan perjuangan kemiskinan daripada mereka yang dulunya miskin, studi tersebut menemukan
Researchers surveyed more than 1,000 people in the US and found that those who had moved up the economic ladder tended to see social mobility as being easier than people who were born rich
Para peneliti mensurvei lebih dari 1.000 orang di AS dan menemukan bahwa mereka yang naik tangga ekonomi cenderung melihat mobilitas sosial lebih mudah daripada orang yang terlahir kaya.

Para peneliti mengatakan masih terlalu dini untuk membuat kesimpulan definitif tentang bagaimana mobilitas ke atas mempengaruhi cara berpikir orang, dengan mengatakan lebih banyak penelitian diperlukan.

“Kemungkinan ada banyak orang kaya yang tidak sesuai dengan pola yang kami dokumentasikan yang bersimpati terhadap orang miskin dan kesejahteraan sosial,” kata Koo.

“Kami menunjukkan tren dasar, tetapi kemungkinan ada banyak pengecualian untuk pola yang kami dokumentasikan.”

Dia menambahkan bahwa penelitian menyarankan orang harus mempertimbangkan narasi budaya di sekitar dua kelompok kaya, dan bahwa mobilitas sosial mungkin memiliki kerugian sosial yang tidak terduga, ini menyebabkan mereka yang telah mencapai kesuksesan menjadi kurang simpatik terhadap orang lain yang sedang berjuang.

Dia juga mengatakan ingin melakukan penelitian lebih lanjut tentang bagaimana ras dan gender dapat mempengaruhi persepsi ini dan melakukan survei serupa di luar AS.

Studi ini diterbitkan dalam jurnal Social Psychological and Personality Science.