Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

rayuan

Riset : Ini Teknik Rayuan atau “PDKT” Paling Ampuh Menurut Peneliti

Berita Baru, Norwegia – Sementara banyak orang yang secara alami mahir dalam teknik rayuan PDKT dan pendekatan, masih banyak yang lain berjuang mati-matian ketika harus mengobrol dengan seseorang yang mereka sukai.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 13 Mei, sekarang sebuah studi baru menemukan bahwa taktik terbaik ternyata berbeda tergantung pada jenis kelamin Anda, seperti misalnya pada wanita menginginkan pria yang dapat menjadi lucu dan murah hati.

Di sisi lain, laki-laki lebih memilih lawan jenis untuk tampil siap secara seksual dan menertawakan lelucon mereka, menurut para peneliti di Norwegia.

“Apa yang paling efektif tergantung pada jenis kelamin Anda dan apakah tujuan dari rayuan itu adalah hubungan jangka panjang atau jangka pendek,” kata Leif Edward Ottesen Kennair, seorang profesor di Universitas Sains dan Teknologi Norwegia.

Dia termasuk dalam kelompok penelitian yang mencakup ilmuwan dari Bucknell University di Pennsylvania dan State University of New York di Oswego.

“Rayuan pada saat PDKT melibatkan sinyal berbeda yang dikirim orang satu sama lain. Itu dilakukan untuk menarik calon mitra pasangan. Pria dan wanita sama-sama menggoda untuk mendapatkan perhatian dari pasangan yang diinginkan, dan mungkin untuk mencapai hasil seksual atau romantis darinya,” kata Profesor Kennair.

Dia telah mempelajari rayuan di Norwegia dan AS dan apa yang orang yakini sebagai taktik yang efektif, untuk siapa dan dalam konteks apa.

“Rayuan dapat dilakukan secara verbal maupun non-verbal,” kata rekan penulis Joel Wade, seorang profesor psikologi presiden di Bucknell University.

Wanita yang hanya ingin kencan singkat dari rayuan perlu memberi sinyal ini dengan jelas kepada calon pasangan mereka, kata para peneliti.

“Orang-orang menganggap sinyal bahwa Anda tersedia secara seksual sebagai yang paling efektif untuk wanita” kata Kennair.

Namun, taktik yang sama sekali berbeda bekerja dalam konteks kawin lain.

Studi menunjukkan bahwa “tanda-tanda kemurahan hati dan kemauan untuk berkomitmen bekerja paling baik untuk pria yang mencari hubungan jangka panjang,” kata rekan penulis Mons Bendixen.

Pria yang ingin mempertahankan pasangan untuk jangka waktu yang lebih lama, mungkin seumur hidup, tidak boleh dianggap pelit atau tidak murah hati, atau sebagai seseorang yang lebih suka sering berganti pasangan.

Tetapi senjata paling ampuh dalam gudang senjata godaan adalah humor, yang hampir selalu berhasil pada tingkat tertentu untuk semua orang, kata para peneliti.

“Orang-orang berpikir bahwa humor, atau mampu membuat orang lain tertawa, paling efektif untuk pria yang mencari hubungan jangka panjang,” kata Kennair.

“Ini paling tidak efektif untuk wanita yang mencari hubungan singkat saja. Tapi tertawa atau cekikikan pada lelucon orang lain adalah taktik godaan yang efektif untuk kedua jenis kelamin.”

Rekan penulis Rebecca Burch, dari Universitas Negeri New York di Oswego, mengatakan: “Tidak hanya efektif untuk menjadi lucu, tetapi bagi wanita, sangat penting bagi Anda untuk menunjukkan kepada calon pasangan Anda bahwa Anda pikir mereka lucu.”

Tetapi meskipun humor adalah sesuatu yang harus Anda masukkan ke dalam perangkat Anda, para peneliti mengatakan bahwa orang tidak harus memulainya dengan humor.

'What's most effective depends on your gender and whether the purpose of the flirtation is a long-term or short-term relationship,' said Leif Edward Ottesen Kennair, a professor at the Norwegian University of Science and Technology
“Apa yang paling efektif tergantung pada jenis kelamin Anda dan apakah tujuan dari rayuan itu adalah hubungan jangka panjang atau jangka pendek,” kata Leif Edward Ottesen Kennair, seorang profesor di Universitas Sains dan Teknologi Norwegia.

“Senyum dan kontak mata itu penting. Kemudian Anda dapat membangun keterampilan menggoda Anda dari dasar itu, menggunakan taktik yang lebih maju,” kata Kennair.

Para peneliti juga menemukan bahwa teknik rayuan sebagian besar sama di AS dan Norwegia, menunjukkan bahwa teknik semacam itu sebagian besar bersifat universal.

Mereka mengatakan itu hanya tergantung secara budaya pada tingkat yang lebih rendah, seperti dalam bahasa tubuh orang, kontak awal dan dalam tingkat kemurahan hati.

Namun, ini juga menunjukkan bahwa orang menyempurnakan teknik menggoda mereka tergantung pada apa yang ditekankan dalam budaya mereka, yang merupakan strategi cerdas dan fleksibel, kata Burch.

Para peneliti mensurvei sekitar 1.000 siswa di Norwegia dan AS.

Setiap peserta menilai seberapa efektif 40 jenis rayuan yang berbeda untuk hubungan jangka panjang atau jangka pendek, dan apakah flirter itu laki-laki atau perempuan.

Mereka yang mengambil bagian secara acak ditugaskan ke empat versi kuesioner.

Para peneliti memperhitungkan ekstroversi peserta, usia, religiusitas, seberapa besar keinginan orang tersebut untuk menjalin hubungan dan ‘nilai pasangan’, yaitu, seberapa menarik Anda di pasar kencan.

“Perbedaan individu dalam usia, religiusitas, ekstroversi, daya tarik pribadi dan preferensi untuk hubungan seksual jangka pendek memiliki sedikit atau tidak berpengaruh pada seberapa efektif responden mempertimbangkan berbagai taktik menggoda dan merayu,” kata Bendixen.

Ini menunjukkan bahwa kepribadian kita mungkin kurang relevan dalam cara kita menilai perilaku merayu orang lain.

“Namun, kami percaya bahwa karakteristik pribadi mempengaruhi tipe orang yang merayu yang mempekerjakan diri mereka sendiri,” tambah Bendixen.