Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

gas

Riset : Kebocoran Metana dari Pipa Gas Raksasa Nord Stream Tidak Berpengaruh pada Pemanasan Global

Berita Baru, China – Berlawanan dengan riset sebelumnya, menurut studi baru, gas metana yang bocor dari pipa Nord Stream yang rusak pada bulan September lalu tidak akan meningkatkan pemanasan global.

Dilansir dari Dailymail.co.uk pada 16 November, Kebocoran akan memiliki efek tidak berpengaruh pada pemanasan, meskipun melepaskan 220.000 ton metana ke udara, kata akademisi.

Ini relatif ‘kecil’ dan terlalu kecil untuk mempengaruhi manusia dibandingkan dengan emisi dari sumber seperti industri batu bara dan gas, tambah mereka.

Penyebab kerusakan pipa tidak diketahui, meskipun ada kecurigaan dari para pemimpin Barat bahwa itu disebabkan oleh Rusia.

Beberapa hari setelah kebocoran itu, Perdana Menteri Denmark Mette Frederiksen mengatakan bahwa kebocoran itu bukan kebetulan dan dia ‘tidak bisa mengesampingkan’ faktor sabotase.

Riset : Kebocoran Metana dari Pipa Gas Raksasa Nord Stream Tidak Berpengaruh pada Pemanasan Global
Foto dari Komando Pertahanan Denmark ini menunjukkan kebocoran gas di pipa gas Nord Stream 2, seperti yang terlihat di pulau Bornholm di Baltik Denmark, selatan Dueodde
Riset : Kebocoran Metana dari Pipa Gas Raksasa Nord Stream Tidak Berpengaruh pada Pemanasan Global
Keamanan berjalan di depan fasilitas pendaratan pipa gas Laut Baltik Nord Stream 2 di Lubmin, Jerman, 19 September 2022

Studi baru ini dipimpin oleh para ahli di Institute of Atmospheric Physics, Chinese Academy of Sciences, Beijing.

“Kami memperoleh peningkatan yang dapat diabaikan dalam suhu udara permukaan global,” kata mereka dalam makalah baru mereka, yang diterbitkan di Advances in Atmospheric Sciences.

“Meskipun pemanasan yang dihasilkan dari insiden kebocoran metana ini kecil, pelepasan karbon di masa depan dari umpan balik sistem Bumi tambahan, seperti pencairan permafrost, dan dampaknya pada jalur mitigasi metana dari Perjanjian Paris, memerlukan penyelidikan.”

Pada tanggal 26 September lalu, Nord Stream 1 dan 2, dua pipa bawah laut untuk mentransfer gas alam dari Rusia ke Jerman, keduanya ‘sengaja’ pecah, kata para ahli.

Menurut otoritas Swedia dan Denmark, ada empat kebocoran dari dua pipa Nord Stream, dua di zona ekonomi Swedia, dan dua di zona ekonomi Denmark.

Sejumlah besar gas, terutama metana, lolos ke laut dan kemudian dilepaskan ke atmosfer.

Metana adalah gas rumah kaca, yang berarti memperburuk pemanasan global dan efek perubahan iklim jika dilepaskan ke atmosfer.

Ini juga sangat mudah terbakar, sehingga ketika kontak dengan udara meningkatkan risiko ledakan, dan secara langsung mengurangi kualitas udara.

Metana adalah gas rumah kaca antropogenik paling melimpah kedua setelah karbon dioksida (CO2), tetapi memiliki efek rumah kaca yang jauh lebih kuat.

Kebocoran yang terlihat dari empat titik tumpahan secara bertahap berkurang dan berhenti sekitar 2 Oktober, kata tim tersebut.

Riset : Kebocoran Metana dari Pipa Gas Raksasa Nord Stream Tidak Berpengaruh pada Pemanasan Global
Nord Stream 1 dan Nord Stream 2 adalah dua jalur pipa yang menghubungkan Rusia dan Jerman, milik Rusia. Digambarkan, terminal Nord Stream di Jerman
Riset : Kebocoran Metana dari Pipa Gas Raksasa Nord Stream Tidak Berpengaruh pada Pemanasan Global
Pipa menunjukkan tanda-tanda sabotase dan beberapa ‘ledakan’, kata pihak berwenang Swedia. Digambarkan, pipa di fasilitas pendaratan Nord Stream 2 di Lubmin, Jerman
Riset : Kebocoran Metana dari Pipa Gas Raksasa Nord Stream Tidak Berpengaruh pada Pemanasan Global
Peta ini menunjukkan sepasang pipa gas alam Nord Stream yang mengalir di bawah Laut Baltik dari Rusia ke Jerman. Ini terdiri dari pipa Nord Stream 1 yang mengalir dari Vyborg di barat laut Rusia, dekat Finlandia, dan pipa Nord Stream 2 yang mengalir dari Ust-Luga di barat laut Rusia dekat Estonia. Bintang merah pada gambar menggambarkan lokasi kebocoran

Untuk studi mereka, para peneliti memperkirakan dampak iklim dari metana yang bocor menggunakan kerangka konservasi energi dari Laporan Penilaian Keenam Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC AR6), yang dirilis pada tahun 2021.

Laporan penilaian ini memberikan bukti ilmiah bagi pembuat kebijakan untuk digunakan dalam pengambilan keputusan tentang cara mengatasi perubahan iklim.

Para peneliti mengumpulkan perkiraan jumlah metana yang bocor yang tersedia di media dunia setelah insiden itu, termasuk dari AFP, Associated Press, dan sebuah artikel di Nature.

Mereka menemukan bahwa perkiraan awal dari total emisi (satu sampai dua hari setelah kebocoran) mencapai hingga 500.000 ton, sedangkan yang terbaru (satu bulan setelah kejadian) menempatkan perkiraan tidak lebih dari 250.000 ton.

Studi lain oleh tim peneliti dari Universitas Nanjing memberikan ‘perkiraan yang lebih akurat’ tidak lebih dari 220.000 ton dengan menggunakan beberapa pengamatan, termasuk dari satelit resolusi tinggi.

Pada 220.000 ton, ini masih akan menjadikannya emisi metana terbesar dalam satu peristiwa dalam sejarah manusia, ini lebih dari dua kali lipat dari kecelakaan Aliso Canyon pada tahun 2015, yang melepaskan sekitar 100.000 ton metana dari fasilitas penyimpanan bawah tanah di Pegunungan Santa Susana California.

Namun, tim Institute of Atmospheric Physics berpendapat bahwa emisi Nord Stream ‘masih sepele’ dibandingkan dengan sumber emisi lainnya.

Misalnya, menurut IPCC AR6, emisi tahunan metana dari sektor minyak dan gas mencapai 70 juta ton antara tahun 2008 dan 2017.

Jadi jika 250.000 ton dianggap sebagai perkiraan wajar dari metana yang dibocorkan oleh Nord Stream, ini hanya setara dengan 1,3 hari emisi dari sektor minyak dan gas, para peneliti menunjukkan.

Riset : Kebocoran Metana dari Pipa Gas Raksasa Nord Stream Tidak Berpengaruh pada Pemanasan Global
Kecelakaan Aliso Canyon pada tahun 2015 melepaskan sekitar 100.000 ton metana dari fasilitas penyimpanan bawah tanah di Pegunungan Santa Susana California. Digambarkan adalah sumur SS-25, dimana terjadi kebocoran gas tahun 2015
Riset : Kebocoran Metana dari Pipa Gas Raksasa Nord Stream Tidak Berpengaruh pada Pemanasan Global
Kebocoran pipa Nord Stream relatif ‘kecil’ dan terlalu kecil untuk mempengaruhi manusia dibandingkan dengan emisi dari sumber seperti industri batu bara dan gas. Digambarkan, anjungan minyak untuk mengebor sumur minyak

Tim juga menunjukkan bahwa metana di atmosfer secara bertahap dihilangkan dengan bereaksi dengan ‘radikal’ tertentu yang tidak stabil, seperti radikal hidroksil, yang menghasilkan perkiraan masa pakai 10 tahun.

Ini berumur pendek dibandingkan dengan CO2, yang dikatakan berkeliaran di atmosfer bumi selama ratusan tahun.

Para peneliti kemudian memperkirakan lebih lanjut kemungkinan pemanasan yang berpotensi disebabkan oleh kebocoran metana Nord Stream dalam ‘jangka pendek’, yang didefinisikan sebagai 20 tahun ke depan.

Mereka menggunakan ‘potensi pemanasan global’ (GWP) – ukuran berapa banyak energi yang akan diserap oleh emisi 1 ton gas selama periode waktu tertentu, relatif terhadap emisi 1 ton CO2.

Mereka menemukan bahwa jumlah panas yang terakumulasi per satuan massa metana dalam 20 tahun ke depan setelah emisinya ke atmosfer adalah 82,5 kali lipat dari CO2.

Berbekal informasi ini, mereka mampu menghitung bahwa dampak iklim dari metana yang bocor setara dengan 20,6 juta ton CO2.

Tapi ini akan meningkatkan konsentrasi CO2 atmosfer hanya 0,0026 bagian per juta (ppm) dan pada gilirannya menyebabkan peningkatan ‘kecil’ dalam pemanasan yang tidak dapat dirasakan dalam ekosistem atau oleh manusia, kata penulis studi Dr Xiaolong Chen.

Tim menyimpulkan bahwa emisi metana yang disebabkan oleh manusia atau ‘antropogenik’ dari pertambangan batu bara, kegiatan pertanian, dan lainnya perlu dikurangi untuk mencapai target Perjanjian Paris.

Diadopsi pada tahun 2016, Perjanjian Paris bertujuan untuk menahan peningkatan suhu rata-rata global di bawah 2°C (3,6°F) dan mengupayakan upaya untuk membatasi kenaikan suhu hingga 1,5°C (2,7°F).

“Jika kita ingin mencapai target pemanasan di bawah 1,5°C atau 2°C yang ditetapkan dalam Perjanjian Paris, kerusakan infrastruktur seperti ini harus dihindari sehingga kita dapat mengontrol dan mengurangi emisi metana dengan lebih baik,” kata Dr Chen .

Riset : Kebocoran Metana dari Pipa Gas Raksasa Nord Stream Tidak Berpengaruh pada Pemanasan Global
Dalam gambar ini disediakan oleh Penjaga Pantai Swedia, kebocoran gas di Laut Baltik dari Nord Stream difoto dari pesawat Penjaga Pantai pada hari Rabu, 27 September 2022

Perkiraan yang diterbitkan bulan lalu oleh Institut Penelitian Udara Norwegia (NILU) menempatkan perkiraan metana yang dipancarkan dari kebocoran Nord Stream di suatu tempat antara 56.000 dan 155.000 metrik ton.

Tetapi tim Norwegia juga mengatakan ini ‘diabaikan’ dan hanya sekitar 0,01 hingga 0,03 persen dari metana yang dipancarkan secara global setiap tahun.

“Mengurangi emisi metana perlu menjadi prioritas global dekade ini jika kita ingin memiliki kesempatan untuk menjaga pemanasan di bawah 1,5°C pada tahun 2030,” kata Rona Thompson di NILU.

Badan Antariksa Eropa (ESA) telah mengatakan bahwa kebocoran Nord Stream ‘tidak ada artinya jika dibandingkan’ dengan 80 juta metrik ton yang dipancarkan setiap tahun oleh industri minyak dan gas.