Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

kebakaran

Riset : Kepunahan Massal Purba di Bumi Disebabkan Oleh Kebakaran Hutan Masif

Berita Baru, Irlandia – Para peneliti percaya peristiwa kepunahan massal permian pada 248 juta tahun lalu yang membunuh hampir setiap spesies di Bumi, mungkin sebagian dipicu oleh kebakaran hutan yang meluas di Bumi.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 14 Juli, Emisi gas rumah kaca dari gunung berapi, suhu yang lebih tinggi dan lanskap kering menyebabkan kebakaran hutan di daerah yang sebelumnya merupakan lahan basah.

Karena lahan basah tidak lagi menangkap karbon dari atmosfer, yang pada gilirannya menyebabkan lebih banyak pemanasan yang terjadi.

” Dengan memilah-milah catatan fosil tanaman di Australia timur dan Antartika, kami menemukan banyak tanaman yang dibakar, atau diarangkan, sepanjang Periode Permian akhir,” kata Chris Mays, dosen paleontologi di University College Cork (UCC) dan penulis utama belajar.

“Dari garis dasar yang tinggi ini, kelimpahan arang mencapai puncak yang menonjol tepat di atas lapisan batubara Permian terakhir, menunjukkan peningkatan kebakaran hutan yang besar tetapi berumur pendek. Ini diikuti oleh arang yang rendah selama tiga juta tahun berikutnya dari Periode Trias Awal,” lanjut Mays dalam sebuah pernyataan.

A warming climate and increased fire activity during the extinction event seems to have pushed all the plants to the breaking point. Pictured above is a forest fire raging in the Kyrenia mountains in the Turkish Republic of Northern Cyprus
Iklim yang memanas dan meningkatnya aktivitas kebakaran selama peristiwa kepunahan tampaknya telah mendorong semua tanaman ke titik puncaknya. Gambar di atas adalah kebakaran hutan yang berkobar di pegunungan Kyrenia di Republik Turki Siprus Utara
Researchers noted that regions of carbon capture are necessary to fight climate change, otherwise the world could 'stay intolerably warm for hundreds of millennia.' Pictured above is a firefighter working to put out a fire in Laguna Niguel, California
Para peneliti mencatat bahwa wilayah penangkapan karbon diperlukan untuk memerangi perubahan iklim, jika tidak, dunia bisa ‘tetap hangat tak tertahankan selama ratusan milenium.’ Gambar di atas adalah petugas pemadam kebakaran yang sedang memadamkan api di Laguna Niguel, California

Catatan fosil dan arang tanaman dari cekungan Sydney dan Bowen di Australia timur dan Antartika memberi para peneliti informasi bahwa lahan basah sedang terganggu oleh kebakaran hutan biasa.

Tumbuhan pada saat itu mengembangkan berbagai cara untuk mengatasi kebakaran yang selalu ada.

Meski begitu, para peneliti mencatat bahwa pemanasan iklim dan peningkatan aktivitas api selama peristiwa kepunahan tampaknya telah mendorong semua tanaman, termasuk yang mencoba beradaptasi, ke titik puncaknya.

The Permian mass extinction event is also known as the Great Dying. Pictured above is a house on fire from the Zogg Fire near Ono, California
Peristiwa kepunahan massal Permian juga dikenal sebagai Great Dying. Digambarkan di atas adalah sebuah rumah yang terbakar dari Zogg Fire dekat Ono, California

Butuh jutaan tahun bagi ekosistem planet ini untuk pulih setelah peristiwa kepunahan itu.

Semua kehidupan di Bumi saat ini diturunkan dari sekitar 10 persen hewan, tumbuhan, dan mikroba yang entah bagaimana selamat dari kepunahan massal Permian pada saat itu.

Diyakini bahwa letusan gunung berapi besar-besaran melepaskan bahan kimia yang menghilangkan lapisan ozon bumi dan membuat semua organisme hidup terpapar radiasi matahari yang kuat.

Para peneliti juga mencatat bahwa kebakaran hutan di era modern juga telah menyebabkan kematian besar-besaran bagi hewan di seluruh dunia.

Iklim pemanasan kita sendiri telah menyebabkan angin kencang yang lebih lama dan lebih sering dan lebih banyak kebakaran hutan di daerah yang biasanya basah, termasuk hutan gambut di Indonesia, menurut para peneliti.