Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

memanas

Riset : Kutub Utara Memanas Hampir Empat Kali Lebih Cepat dari Bagian Dunia Lainnya

Berita Baru, Internasional – Kutub Utara diteliti memanas hampir empat kali lebih cepat daripada rata-rata Bumi, hingga dua kali lebih cepat dari yang dijelaskan dari studi sebelumnya.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 14 Agustus, Para peneliti telah menganalisis beberapa kumpulan data dari NASA dan Met Office tentang suhu Lingkaran Arktik antara tahun 1979 dan 2021.

Mereka menemukan sebagian besar Samudra Arktik menghangat pada tingkat 1,35°F (0,75°C) per dekade selama periode ini, hampir empat kali lebih cepat daripada rata-rata global.

Studi sebelumnya melaporkan bahwa Arktik memanas dua kali, lebih dari dua kali atau tiga kali lebih cepat dari rata-rata dunia.

Perkiraan ini umumnya telah dilaporkan dalam literatur dan di media, tetapi mereka cenderung “meremehkan”, meskipun mereka didasarkan pada model komputer canggih, kata para penulis.

Suhu memanas lebih cepat di Kutub Utara daripada bagian dunia lainnya sebagian besar karena hilangnya es laut.

Ketika es yang cerah dan memantulkan cahaya mencair, itu memberi jalan ke lautan yang lebih gelap. Ini memperkuat tren pemanasan karena permukaan laut menyerap lebih banyak panas dari matahari daripada permukaan salju dan es.

Riset : Kutub Utara Memanas Hampir Empat Kali Lebih Cepat dari Bagian Dunia Lainnya
Para peneliti telah menganalisis kumpulan data pengamatan dari NASA (Gistemp) dan Met Office (HadCRUT5) tentang suhu Lingkaran Arktik antara 1979 dan 2021. Grafik ini menunjukkan evolusi suhu rata-rata tahunan di Arktik (warna berani) dan global (warna redup) . Suhu telah dihitung relatif terhadap rata-rata 1981-2010

Dalam beberapa dekade terakhir, pemanasan paling kuat terjadi di Arktik, sebagai sebuah fenomena yang disebut sebagai ‘Amplifikasi Arktik’.

Besarnya amplifikasi Arktik dipengaruhi baik oleh perubahan iklim yang disebabkan oleh aktivitas manusia, dan oleh variasi iklim jangka panjang yang alami.

Menurut penelitian, kedua faktor tersebut mungkin menyebabkan peningkatan amplifikasi dalam 43 tahun terakhir.

Studi baru telah dipimpin oleh para peneliti di Institut Meteorologi Finlandia dan diterbitkan dalam jurnal Communications Earth & Environment.

“Dalam beberapa dekade terakhir, pemanasan di Arktik jauh lebih cepat daripada di seluruh dunia, sebuah fenomena yang dikenal sebagai amplifikasi Arktik,” kata mereka.

“Banyak penelitian melaporkan bahwa Arktik memanas dua kali, lebih dari dua kali atau bahkan tiga kali lebih cepat dari rata-rata dunia.”

“Di sini kami menunjukkan, dengan menggunakan beberapa kumpulan data pengamatan yang mencakup wilayah Arktik, bahwa selama 43 tahun terakhir Arktik telah memanas hampir empat kali lebih cepat daripada bumi, yang merupakan rasio yang lebih tinggi daripada yang dilaporkan secara umum dalam literatur.”

Untuk penelitian ini, tim membandingkan data pengamatan dari berbagai set data iklim, termasuk HadCRUT5 dari Kantor Met, Gistemp NASA, dan Berkeley Earth dari organisasi nirlaba dengan nama yang sama.

Riset : Kutub Utara Memanas Hampir Empat Kali Lebih Cepat dari Bagian Dunia Lainnya
Studi sebelumnya melaporkan bahwa Arktik memanas dua kali, lebih dari dua kali atau tiga kali lebih cepat dari rata-rata dunia, tetapi ini terlalu rendah, kata para peneliti.
Riset : Kutub Utara Memanas Hampir Empat Kali Lebih Cepat dari Bagian Dunia Lainnya
Tren suhu rata-rata tahunan untuk 1979-2021 (kiri) dan tren suhu rata-rata tahunan relatif terhadap rata-rata global (amplifikasi Arktik, kanan)

Meskipun di mana Arktik mulai dan berakhir diperdebatkan, tim mendefinisikan wilayah Arktik sebagai area di dalam Lingkaran Arktik.

Sementara itu, tingkat pemanasan dihitung dari tahun 1979, ketika pengamatan satelit yang lebih rinci tersedia.

“Arktik didefinisikan menggunakan Lingkaran Arktik karena kami ingin menggunakan area yang oleh kebanyakan orang dianggap sebagai Arktik,” kata penulis studi Mika Rantanen, seorang peneliti di Institut Meteorologi Finlandia.

“Kami fokus pada periode yang dimulai pada tahun 1979 karena pengamatan setelah tahun itu lebih dapat diandalkan dan karena pemanasan yang kuat dimulai pada tahun 1970-an.”

Para peneliti menemukan pemanasan Arktik empat kali lebih tinggi dari rata-rata global, tetapi bahkan lebih kuat di tingkat lokal.

Misalnya, di wilayah Laut Barents, antara kepulauan Svalbard dan Novaya Zemlya, sudah tujuh kali di atas rata-rata global.

Riset : Kutub Utara Memanas Hampir Empat Kali Lebih Cepat dari Bagian Dunia Lainnya
Peta Arktik, dengan Lingkaran Arktik – area yang kebanyakan orang anggap sebagai Arktik – berwarna biru. Juga dilingkari adalah wilayah Laut Barents, di mana pemanasan telah tujuh kali di atas rata-rata global
Riset : Kutub Utara Memanas Hampir Empat Kali Lebih Cepat dari Bagian Dunia Lainnya
Digambarkan, beruang kutub sedang mencairkan es yang terapung di Laut Arktik. Suhu memanas lebih cepat di Kutub Utara daripada bagian dunia lainnya sebagian besar karena hilangnya es laut

Studi ini juga menunjukkan bahwa model iklim berjuang untuk mensimulasikan tingkat pemanasan empat kali lipat di wilayah Arktik.

Ini bisa berarti bahwa model iklim secara sistematis meremehkan amplifikasi Arktik, atau situasi pemanasan saat ini hanya dianggap sebagai peristiwa yang terlalu tidak mungkin untuk model komputer.

Tim mengakui bahwa besarnya amplifikasi Arktik tergantung pada bagaimana wilayah Arktik didefinisikan, dan oleh periode waktu yang dipelajari.

Namun, model iklim ditemukan meremehkan amplifikasi Arktik hampir terlepas dari ini, lapor mereka.

“Hasil kami menyerukan penyelidikan lebih rinci tentang mekanisme di balik AA [amplifikasi Arktik] dan representasi mereka dalam model iklim,” tim menyimpulkan.