Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Daging

Riset : Laki-Laki yang Hobi Makan Daging Merah Dinilai Tidak Percaya Diri

Berita baru, Kanada – Sebuah studi baru menunjukkan, pria yang hobi untuk makan banyak daging sapi, domba, babi, dan daging merah lainnya mungkin merasa tidak aman tentang maskulinitas mereka.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para peneliti di Kanada telah menemukan pria yang menderita “stres maskulinitas” lebih cenderung mencoba dan “meningkatkan maskulinitas mereka” dengan makan daging merah, yang umumnya dianggap cenderung lebih maskulin.

Stres maskulinitas menggambarkan individu laki-laki yang mengkhawatirkan kejantanan mereka atau resah bahwa apakah mereka sebetulnya “cukup jantan”.

Tidak diketahui mengapa tepatnya daging merah dianggap maskulin di beberapa masyarakat, meskipun mungkin dilihat sebagai cara untuk membangun otot, membantu meningkatkan kualitas stereotip pria seperti kejantanan dan kekuatan seksual.

Bahasa yang berhubungan dengan laki-laki dalam pemasaran makanan, seperti iklan Burger King yang menampilkan sindiran seksual kasar, mungkin juga menjadi penyebabnya.

Studi baru telah dipimpin oleh Rhiannon MacDonnell Mesler di University of Lethbridge, Alberta, Kanada.

“Hasil kami menunjukkan bahwa pria yang peduli dengan kejantanan mereka mungkin mencari peluang untuk meningkatkan kejantanan mereka melalui makanan yang mereka konsumsi,” katanya.

“Mereka juga menunjukkan bahwa menegaskan maskulinitas dapat berfungsi memperkuat fungsi bahwa seseorang memang “cukup jantan” yang, pada gilirannya, harus mengurangi kebutuhan untuk memulihkan maskulinitas melalui konsumsi daging merah.”

Penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa konsumsi daging merah diyakini oleh pria dan wanita terkait dengan kualitas maskulin seperti kejantanan, keinginan kawin, dan kekuatan seksual.

Studi baru mengutip kritik terhadap iklan Burger King 2009 yang menggambarkan burger “panjang dan berair” mengambang di depan bibir wanita yang terbelah, ini sebuah eufemisme untuk seks oral dengan tagline “Ini akan membuat Anda terpesona”.

Oleh karena itu “tidak mengejutkan” bahwa konsumsi daging merah secara signifikan lebih tinggi di antara pria daripada wanita, kata penulis penelitian, yang mengeksplorasi efek ‘tekanan maskulinitas’ pada konsumsi daging merah.

Pada tahap pertama penelitian, 300 peserta pria dari Inggris, AS dan Kanada dinilai stres maskulinitasnya, seberapa jauh mereka menyesuaikan diri dengan maskulinitas tradisional, dan niat mereka untuk membeli daging merah.

The study cites criticism of a 2009 Burger King advert that depicts a 'long and juicy' burger floating in front a woman’s parted lips with the tagline 'It’ll blow your mind away'
Studi tersebut mengutip kritik terhadap iklan Burger King 2009 yang menggambarkan burger ‘panjang dan berair’ mengambang di depan bibir wanita yang terbelah dengan tagline ‘Ini akan membuat Anda terpesona’

Dari total, 13 dikeluarkan dari penelitian setelah mengungkapkan bahwa mereka adalah vegetarian atau vegan, meninggalkan sampel akhir dari 287 pemakan daging laki-laki.

Stres maskulinitas ditentukan oleh pertanyaan seperti, “Saya berharap saya tertarik pada hal-hal yang menurut pria lain menarik” dan “Saya khawatir wanita menganggap saya kurang menarik karena saya tidak macho seperti pria lain”.

Selanjutnya, peserta diberitahu tentang produk baru yang disebut “The Butcher Box”, yang mengantarkan daging kemasan ke rumah.

Levels of masculinity stress were compared with intentions to purchase from 'The Butcher Box', which delivers meats to the home
Tingkat stres maskulinitas dibandingkan dengan niat untuk membeli dari ‘The Butcher Box’, yang mengantarkan daging ke rumah

Mengikuti deskripsi produk, mereka kemudian ditanya “Seberapa besar keinginan Anda untuk membeli sekotak daging yang berisi 8 steak potongan utama, 24 sosis, dan 6 pon daging giling tanpa lemak?”.

Selain itu, peserta menyatakan sejauh mana mereka menyetujui seperangkat keyakinan tentang hubungan antara kedewasaan dan konsumsi makanan.

Ini termasuk pertanyaan lain “beberapa makanan lebih jantan daripada yang lain”, “pria sejati makan daging”, “ada beberapa makanan yang hanya feminin” dan “ketika saya makan daging, saya merasa seperti laki-laki”.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa pria dengan stres maskulinitas tinggi lebih cenderung percaya bahwa makan daging akan meningkatkan maskulinitas mereka dan, akibatnya, lebih cenderung untuk membeli daging merah.

Pada bagian penelitian selanjutnya, 200 peserta pria lainnya dari tiga negara yang sama menyelesaikan kuesioner maskulinitas dan diberi tahu bahwa jawaban mereka akan digunakan untuk memvalidasi “ukuran baru maskulinitas”.

Responden secara acak ditugaskan untuk menerima umpan balik yang dimaksudkan untuk menegaskan atau menyangkal maskulinitas mereka (yaitu, ‘algoritme kami menunjukkan Anda lebih/kurang maskulin dari 85 persen populasi’).

Mereka kemudian ditawari pilihan empat hidangan utama dari menu kafetaria bakso sub atau sandwich bacon (pilihan daging merah ‘jantan’) atau salad dengan ayam atau salad dengan tahu (pilihan non-jantan).

Which of these dishes would you pick from this menu? There are cultural stereotypes of 'manly' men preferring a meat dishes and women preferring a chicken or tofu salads, the study suggests
Manakah dari hidangan ini yang akan Anda pilih dari menu ini? Ada stereotip budaya bahwa pria ‘jantan’ lebih menyukai hidangan daging dan wanita lebih menyukai salad ayam atau tahu, menurut penelitian tersebut.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa menegaskan maskulinitas peserta mengurangi kemungkinan bahwa mereka akan memilih salah satu dari pilihan daging merah.

Secara keseluruhan, para peneliti berpikir bahwa iklan yang mengaitkan konsumsi daging dengan wanita dapat mengurangi konsumsi daging di kalangan pria.

“Namun, kami akan memperingatkan pemasar bahwa ini secara paradoks dapat meningkatkan konsumsi daging wanita, dan dengan demikian tidak mengurangi konsumsi secara keseluruhan,” kata mereka dalam makalah mereka, yang diterbitkan dalam jurnal Appetite.

Penelitian ini mengikuti penelitian lain yang diterbitkan awal tahun ini di jurnal yang sama, yang menemukan pria suka makan lebih banyak daging daripada wanita karena mereka merasa itu membantu “untuk memberlakukan dan menegaskan identitas maskulin mereka”.

Kesesuaian yang lebih besar dengan stereotip gender laki-laki tradisional dikaitkan dengan konsumsi dua jenis daging yang lebih sering sapi dan ayam dan tingkat keterbukaan yang lebih rendah terhadap vegetarisme, ditemukan.

NHS mengatakan daging merah adalah sumber protein, vitamin dan mineral yang baik, dan dapat menjadi bagian dari diet seimbang, tetapi makan terlalu banyak meningkatkan risiko kanker usus.

Konsumsi daging merah telah dikaitkan dengan penyakit jantung pembunuh terbesar di dunia serta kanker rektum.

Diet berat daging tidak hanya membahayakan kesehatan kita tetapi juga planet ini, karena peternakan dalam skala besar menghancurkan habitat dan menghasilkan gas rumah kaca.