Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

lalat buah

Riset : Lalat Buah Akan Terus Tetap Bereproduksi Meski Tertular Penyakit

Berita Baru, Inggris – Para peneliti di University of Birmingham telah menemukan bahwa serangga khususnya lalat buah akan tetap terus berhubungan seks satu sama lain bahkan ketika terinfeksi patogen mematikan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 18 Mei, di laboratorium, lalat buah yang terinfeksi terus melakukan perkawinan terus menerus, terlepas dari apakah lalat jantan atau betina telah terinfeksi.

Diperkirakan bahwa infeksi biasanya mengurangi jumlah energi yang tersedia untuk aktivitas seperti kawin bagi lalat buah.

Tapi lalat buah yang sakit mungkin tidak lebih menunda berhubungan seks daripada manusia ketika kita misalnya terkena flu .

Ketika dihadapkan dengan potensi ancaman kehidupan, beberapa hewan merespons dengan berinvestasi lebih banyak ke dalam reproduksi, kemungkinan dalam upaya untuk mewariskan gen ke generasi berikutnya.

Ini mungkin yang terjadi pada lalat buah dalam kondisi yang diuji di laboratorium.

“Hewan memiliki sumber energi terbatas yang perlu didistribusikan di antara aktivitas yang berbeda, seperti melawan infeksi atau kawin,” kata penulis studi Dr Carolina Rezaval di University of Birmingham.

“Kami tertarik untuk memahami bagaimana hewan memprioritaskan dan menyeimbangkan investasi mereka dalam pertahanan kekebalan dan reproduksi.”

Studi ini berfokus pada Drosophila melanogaster, spesies yang biasa disebut sebagai lalat buah, dan terkadang lalat cuka atau lalat pomace.

Spesies ini telah digunakan selama lebih dari satu abad untuk mempelajari genetika dan perilaku, termasuk ritual pacaran, yang “terdiri dari perilaku bawaan kompleks yang berujung dengan sanggama”, kata para peneliti.

Di laboratorium, lalat terinfeksi bakteri termasuk Serratia marcescens dan Staphylococcus aureus, yang keduanya dapat berdampak serius pada manusia.

Setelah terinfeksi, jantan dan betina ditempatkan ke dalam “ruang pacaran” untuk melihat apakah mereka akan kawin.

The fruit fly (Drosophila melanogaster) is a small, common fly found near ripe and rotten fruit
Lalat buah (Drosophila melanogaster) adalah lalat kecil yang umum ditemukan di dekat buah yang matang dan busuk

Keberhasilan kawin diukur dengan persentase lalat yang kawin dalam waktu satu jam.

Perilaku pacaran dan kawin serupa pada lalat yang terinfeksi dan tidak, para peneliti menemukan.

Ini juga benar ketika sistem kekebalan lalat diaktifkan secara artifisial menggunakan manipulasi genetik.

Hal ini juga berlaku untuk kedua jenis kelamin, lalat jantan yang terinfeksi menunjukkan “tingkat keberhasilan kawin dan kawin yang tinggi”, sedangkan lalat betina yang terinfeksi tetap “sangat reseptif secara seksual.”

Lebih menakjubkan lagi, lalat yang tidak terinfeksi kawin sama seringnya dengan pasangan yang terinfeksi dan sehat, menunjukkan bahwa mereka tidak menghindari memilih pasangan yang terinfeksi.

Lalat tidak mengabaikan infeksi, namun, penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa lalat yang terinfeksi dapat menunjukkan pergerakan yang tidak normal, tidur dan perilaku makan.

Studi yang diterbitkan hari ini di jurnal Proceedings of the Royal Society B, menunjukkan bahwa perilaku pacaran dan kawin diprioritaskan, bahkan ketika perilaku lain diubah selama perkembangan infeksi.

Lebih banyak pekerjaan diperlukan untuk mengetahui apa yang terjadi di otak untuk mempertahankan perilaku reproduksi dalam menghadapi infeksi, kata para penulis.