Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

lebah

Riset : Lebah Menjadi Susah Bergerak Lurus Saat Terpapar Pestisida

Berita Baru, Inggris – Sebuah penelitian menemukan, lebah madu tidak bisa bergerak mengikuti garis lurus setelah terpapar pestisida karena zat kimia telah merusak sistem saraf mereka.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, pada 23 Agusutus, Bahan kimia sulfoxaflor dan imidakloprid biasanya disemprotkan ke tanaman dengan tujuan untuk membunuh hama serangga.

Namun direkomendasikan bahwa bahan kimia tersebut tidak digunakan ketika hewan penyerbuk, seperti lebah, diharapkan hadir, karena kekhawatiran tentang efeknya pada kawanan lebah.

Sekarang, para peneliti di Universitas Oxford telah membuktikan bahwa pestisida dapat merusak ‘respons optomotor’ lebah madu.

Respons ini bermanifestasi sebagai gerakan yang membantu serangga menyesuaikan diri ketika mereka terlempar keluar jalur saat berjalan atau terbang.

Hasilnya menambah bukti yang berkembang bahwa pestisida sangat merusak serangga yang bermanfaat tersebut.

Penulis utama Dr Rachel H Parkinson mengatakan: “Hasil kami menjadi perhatian karena kemampuan lebah untuk merespons informasi visual dengan tepat sangat penting untuk penerbangan dan navigasi mereka, dan dengan demikian kelangsungan hidup mereka.”

Respons optomotor lebah diuji dengan menunjukkan video batang vertikal yang bergerak secara horizontal kepadanya di dua layar, menciptakan ilusi aliran optik. Digambarkan adalah pengaturan eksperimental yang menunjukkan batang hitam dan putih bergerak yang akan ditanggapi oleh lebah
Respons optomotor lebah diuji dengan menunjukkan video batang vertikal yang bergerak secara horizontal kepadanya di dua layar, menciptakan ilusi aliran optik. Digambarkan adalah pengaturan eksperimental yang menunjukkan batang hitam dan putih bergerak yang akan ditanggapi oleh lebah

Meminta pasien untuk berjalan naik dan turun dalam garis lurus digunakan sebagai cara untuk mendiagnosis gangguan neurologis pada manusia, seperti ataksia, di mana bagian otak yang mengkoordinasikan gerakan mengalami gangguan.

Para ilmuwan telah menggunakan teknik yang sama untuk menyelidiki respon optomotor dari lebah madu pengumpul setelah mereka menelan pestisida umum.

Sulfoxaflor dan imidakloprid membunuh serangga dengan mengikat reseptor neurotransmitter, sehingga menghalangi sinyal kimia dari yang lewat antara sel saraf dan sel target.

Penggunaan intensif mereka telah dikaitkan dengan penurunan di seluruh dunia dalam serangga penyerbuk yang penting untuk pertumbuhan tanaman.

Dalam percobaan yang diterbitkan hari ini di Frontiers in Insect Science, lebah digantung pada bola pelacak yang mencatat gerakan berjalan mereka.

Pada saat yang sama, dua layar di depan lebah menunjukkan video garis vertikal hitam putih yang bergerak dari kiri ke kanan, dan kemudian beralih ke kanan ke kiri.

Saklar ini ‘menipu’ lebah untuk berasumsi bahwa dia tiba-tiba terlempar keluar jalur dan perlu melakukan belokan korektif untuk kembali ke jalur yang lurus.

Jika mereka memiliki respons optomotor yang berfungsi, lebah akan mengarahkan dirinya kembali ke garis lurus ilusi setelah gerakan batang berubah arah.

Lebar palang dan kecepatan gerakannya diubah selama percobaan, untuk mengubah seberapa jauh stimulus muncul dari sudut pandang lebah.

Empat kelompok yang terdiri dari 22 hingga 28 lebah madu pemburu liar yang ditangkap ikut serta dalam percobaan, yang masing-masing meminum larutan sukrosa yang berbeda selama lima hari sebelumnya.

Satu larutan adalah sukrosa murni, tetapi tiga lainnya terkontaminasi dengan imidakloprid, sulfoxaflor atau campuran 50/50 dari keduanya.

Para peneliti menemukan bahwa semua lebah lebih buruk dalam menanggapi gerakan jeruji ketika mereka memasuki lingkungan sempit atau bergerak lambat, dan dengan demikian muncul lebih jauh.

Namun, pada semua lebar dan kecepatan batang, lebah yang menelan pestisida berkinerja lebih buruk daripada lebah kontrol.

Mereka tidak akan berbelok sama sekali, atau berbelok cepat ke satu arah dan tidak mengubah arah mereka sebagai respons terhadap perubahan arah palang yang bergerak.

Selain itu, perbedaan rotasi antara belokan kiri dan kanan setidaknya 2,4 kali lebih besar untuk lebah yang terpapar pestisida daripada lebah kontrol.

Para peneliti juga mempelajari otak lebah yang berpartisipasi untuk menyelidiki efek fisik dari paparan.

Mereka menemukan bahwa lebah yang terpapar sulfoxaflo cenderung memiliki proporsi sel mati yang lebih tinggi di bagian lobus optik otak mereka, dimana yang penting untuk memproses input visual.

Lebah digantung pada bola pelacak yang mencatat gerakan berjalan mereka. Pada saat yang sama, dua layar di depan lebah menunjukkan video garis vertikal hitam putih yang bergerak dari kiri ke kanan, dan kemudian beralih ke kanan ke kiri. Saklar ini 'menipu' lebah untuk berasumsi bahwa dia tiba-tiba terlempar keluar jalur dan perlu melakukan belokan korektif untuk kembali ke jalur yang lurus. Jika mereka memiliki respons optomotor yang berfungsi, lebah akan mengarahkan kembali ke garis lurus ilusi setelah gerakan batang berubah arah.
Lebah digantung pada bola pelacak yang mencatat gerakan berjalan mereka. Pada saat yang sama, dua layar di depan lebah menunjukkan video garis vertikal hitam putih yang bergerak dari kiri ke kanan, dan kemudian beralih ke kanan ke kiri. Saklar ini ‘menipu’ lebah untuk berasumsi bahwa dia tiba-tiba terlempar keluar jalur dan perlu melakukan belokan korektif untuk kembali ke jalur yang lurus. Jika mereka memiliki respons optomotor yang berfungsi, lebah akan mengarahkan kembali ke garis lurus ilusi setelah gerakan batang berubah arah.
Para peneliti berhipotesis bahwa efek yang diamati pada respons optomotor lebah bisa menjadi hasil dari otak mereka yang menghubungkan diri mereka sendiri setelah deteksi insektisida. Saat bahan kimia beracun mengaktifkan neuron di dalam otak mereka, lebah dapat mengurangi kepekaan mereka terhadapnya. Ini untuk mencegah kerusakan otak lebih lanjut yang ditimbulkan sebelum tubuh dapat secara alami mendaur ulang insektisida
Para peneliti berhipotesis bahwa efek yang diamati pada respons optomotor lebah bisa menjadi hasil dari otak mereka yang menghubungkan diri mereka sendiri setelah deteksi insektisida. Saat bahan kimia beracun mengaktifkan neuron di dalam otak mereka, lebah dapat mengurangi kepekaan mereka terhadapnya. Ini untuk mencegah kerusakan otak lebih lanjut yang ditimbulkan sebelum tubuh dapat secara alami mendaur ulang insektisida

“Kami menunjukkan bahwa insektisida yang biasa digunakan seperti sulfoxaflor dan imidakloprid neonicotinoid dapat sangat merusak perilaku lebah madu yang dipandu secara visual,” kata Dr Parkinson.

Para peneliti berhipotesis bahwa efek yang diamati pada respons optomotorik lebah bisa menjadi hasil dari otak mereka yang menghubungkan diri mereka sendiri setelah deteksi insektisida.

Saat bahan kimia beracun mengaktifkan neuron di dalam otak mereka, lebah dapat mengurangi kepekaan mereka terhadapnya.

Ini untuk mencegah kerusakan otak lebih lanjut yang ditimbulkan oleh insektisida sebelum tubuh dapat mendaur ulangnya secara alami.

Dr Parkinson berkata: “Untuk sepenuhnya memahami risiko insektisida ini pada lebah, kita perlu mengeksplorasi apakah efek yang kami amati pada lebah berjalan juga terjadi pada lebah yang terbang bebas.”

“Kekhawatiran utama adalah bahwa, jika lebah tidak dapat mengatasi gangguan apa pun saat terbang mungkin ada efek negatif yang mendalam pada kemampuan mereka untuk mencari makan, bernavigasi, dan menyerbuki bunga liar dan tanaman.”